Bener Nggak Kalo Teknologi Bakalan Mempersempit Lapangan Pekerjaan? | Good Ideas. Great Stories.
teknologi-mempersempit-lapangan-pekerjaan.jpg


Bulan November ini, jungjawa.com selalu ngomongin masalah teknologi. Khususnya teknologi bersih atau clean tech. Tapi setuju nggak kalo perkembangan teknologi bakal ngebawa dampak buruk? Salah satunya bakalan mempersempit lapangan pekerjaan.

Iya nggak sih? Kalo emang bener, gimana coba teknologi bisa mempersempit lapangan pekerjaan?

Mungkin kita bisa sum up dulu asumsi banyak orang kalo teknologi bikin segalanya lebih mudah. Ya, emang bener. Sebagai gambaran di industri manufaktur misalnya, dulu tenaga manusia masih banyak digunakan. Namun karena perkembangan otomasi dan elektronika, sekarang peran manusia tergantikan oleh robot.

Baca juga: Why We Should Know About Clean Technology?

Well, kalo kek gini ya emang tenaga manusia harus digantikan karena menuntut efisiensi pekerjaan yang tentunya robot memiliki efisiensi yang lebih tinggi. Soalnya kalo nggak efisien ya perusahaan bakalan merugi dong, apalagi kalo kebutuhan pasar selalu naik tiap tahunnya.

Kemudian tenaga manusia tidak begitu diperlukan lagi, which mean ya jumlah karyawannya dikurangin. Tapi bener gak kalo teknologi bakalan mempersempit lapangan pekerjaan? Menurut gue sih belum tentu. Bahkan jenis lapangan pekerjaannya bisa jadi banyak. Alih-alih jadi sempit, ini malah makin lebar aja.

Why?

Jadi gini, coba kita balik lagi ke tahun 80an. Ada nggak sih lowongan pekerjaan social media admin? Gak ada lah, padahal kan sekarang hampir semua brand punya account media sosial. Bahkan satu brand bisa aja bikin banyak account media sosial loh.

Baca juga: Clean Tech dan Para Penari Langit

Ya kan internet aja belum berkembang kek sekarang. Baru di tahun 1998-2000an internet digunakan secara massive hingga timbul fenomena yang disebut bubble dot com. Kemudian trend ini membaik dan teknologi membawa inovasi diberbagai bidang.

Contohnya Airbnb sendiri deh dengan sharing economy ikut memanfaatkan teknologi buat ngebantu banyak orang khususnya traveler untuk nyari penginapan dengan nuansa lokal (dan murah tentunya) hingga tempat tinggal sementara. Selain itu, pemilik rumah terbantu secara ekonomi dengan adanya pemasukan dari pengguna yang menginap. Fair enough?

Ya, banyak lapangan pekerjaan baru ikut tercipta deh pokoknya. Kalo kita balik ke industri manufaktur yang pake robot tadi ya juga sama. Walaupun yang bikin mobil itu robot, siapa sih yang bikin robotnya? Terus yang bikin otomasi, sistem kognitif dan lain sebagainya siapa coba? Ya manusia lah.

Baca juga: Harusnya Kalo Punya Ambisi Ya Harus Seratus Persen

Otomasi bisa menggantikan banyak tenaga kerja di bagian produksi. Tapi pembuatan electrical machine tadi ya tetep aja masih butuh tenaga manusia. High skilled people lah intinya.

Jadi, ya simpel aja. Kalo teknologi itu nggak bikin kita jadi pengangguran kok. Tapi memacu kita buat level up untuk punya keahlian yang lebih baik.

Ya jangan nyalah-nyalahin teknologi kalo belum dapet kerja. Setidaknya kita masih bisa belajar kok. Ya kalo masih belum ngerti apa-apa ya belajar. Lagian, layanan pencarian kerja juga ada tuh. Gimana? Yuk jadi high skilled people!


Image credit: businesswire.com

Komentar 7

Sampaikan pendapatmu di sini:

  1. Dulu gue juga kepikiran begitu, apa-apa bakalan dikerjain sama robot. Terus manusianya santai doang nggak ngapa-ngapain. Haha.

    Bener! Sekarang tiap socmed ada adminnya. Selain itu, nulis pake Ms. Word, terus juga bisa online (blogging). Kan, nggak perlu pake mesin tik dan kertas lagi.
    Para seniman juga mulai banyak yang menggambar pake aplikasi, nggak pake kanvas dan kuas.
    Terima kasih teknologi.

    BalasHapus
  2. High Skill emang jawaban paling joss dari semua pernyataan soal kemajuan teknologi. Semakin maju teknologinya, ya kitanya juga harus majulah. Kalo masih diam di tempat dan ngarepin duit. Sampe semut lebaranpun kagak pernah dapet apa2.

    Nice buat logikanya mas Jung. Jangan salahkan keadaan kenapa gak bisa dapet kerja.

    BalasHapus
  3. Betul juga ya, kak. Kerjaan makin banyak kok *asal ada kemampuan xD

    BalasHapus
  4. Upgrade skill kita, ya, mas. Hahaha. Bener banget deh. Ternyata asumsi Teknologi bakal mempersempit lapangan pekerjaan itu nggak sepenuhnya salah. Justru makin terbukanya juga lapangan kerja yang baru. Justru pekerjaan yang nggak perlu menguras tenaga banyak, sepertk jadi admin tadi misalnya. :')

    BalasHapus
  5. Cuma kalau sektor industri sudah pakai robot semuanya pendapatan negara bakal kurang karena pekerja yang harusnya bayar pajak dari gajinya berkurang, itu masalah yang sedang dihadapi Jepang sekarang, mereka kekurangan tenaga kerja manusia

    BalasHapus
  6. Gue setuju, kita harus ngembangin skill kita masing-masing, terutama di bidang teknologi. Karena bakal semuanya berakhir pada teknologi itu sendiri :)

    BalasHapus
  7. Gue sih kurang setuju... segala sesuatu yang berhubungan sama pekerjaan dan penghasilan itu sifatnya "back to you". Apa yang kita bisa pelajari, apa yang bisa kita lakukan, dan seberapa berani kita melakukannya, itu kunci dasar dari sebuah pekerjaan yang menghasilkan.

    Contoh: temen gue kerja jauh-jauh di kalimantan, dipertambangan. Berat awalnya kerjaannya tiap hari, tapi seiring niat dia buat tetep kerja sampai akhirnya dia naik jabatan jadi CS. Dan ternyata, cuman segelintir orang di perusahaan itu yang bisa IT, termasuk dia. Jadi lowongan tersendiri deh buat skill dia yang sekedar bisa "main komputer" biasa. :))

    BalasHapus

Good Ideas. Great Stories.

Feel free if you want to send an email to me and ask anything, or just to say hello!

hello@jungjawa.com

Copyright © jungjawa 2018