Clean Tech dan Para Penari Langit


"Lagipula, pesawat tinggal landas dengan cara melawan angin, bukan dengan mengikutinya" - Ricky Elson

Keknya hampir setiap orang udah tau deh kalo Belanda punya julukan sebagai negeri kincir angin. Ya soalnya di Belanda sendiri banyak terdapat kincir angin yang digunakan sejak dulu untuk pengairan. Eh, mungkin lo udah pernah ke Belanda?

Kincir angin, selain dipake buat pengairan bisa juga dipake buat jadi pembangkit listrik loh. Seperti yang udah kita tau kalo pemanfaatan energi angin atau bayu merupakan salah satu cara untuk mendukung pelestarian lingkungan. Ya, kincir angin merupakan salah satu pengembangan teknologi clean tech yang menarik.

Baca juga: Ngomongin Clean Tech, Emangnya Udah Ngerti?

Well, secara ekonomi kincir angin mampu memberikan efektivitas yang tinggi dalam jangka waktu yang panjang. Soalnya, untuk mendapatkan angin yang bergerak para penari langit ini tidak memerlukan bahan bakar seperti pembangkit listrik pada umumnya. Tapi ya emang sih, investasi untuk ngebangun infrastrukturnya tergolong mahal (untuk yang skala besar).

Kenapa gitu? Kek yang kita semua tau, komponen-komponen dari kincir angin skala besar emang nggak diproduksi dari dalam negeri, seperti generator listrik. Tapi jangan berkecil hati dulu, kalo kamu ingin tau, kamu bisa cari tau apa yang sedang dilakukan oleh Putra Petir Indonesia saat ini, Ricky Elson.

Nah, untuk nambah wawasan yang lo punya, boleh nih kenalan sama beberapa penari langit dari berbagai belahan dunia.

Vestas V164 8MW

Rekor paling gede sebagai kincir angin yang menghasilkan energi listrik untuk saat ini dipegang oleh Vestas V164. Setelah sebelumnya rekor ini dipegang oleh Enercon V126 dan dipatahkan Vestas di tahun 2014. Blade dari kincir angin ini memiliki panjang 80 meter dimana lo bisa bebas bergelantungan disepanjang blade. Tapi itu nggak mungkin kali.

Asal lo tau nih, Vestas V164 bisa ngehasilin pasokan listrik sebesar 8 Megawatt. Dimana pasokan listrik sebesar itu sama dengan mimpi Pemkab Bekasi untuk mendapatkan pasokan listrik yang berasal dari pengolahan sampah (eh!).

Enercon E126 7.5MW

Seperti yang gue singgung diatas, Enercon E126 adalah pemegang rekor sebagai the biggest wind turbine in the world hingga pada akhirnya dipatahkan oleh Vestas V164. Kincir angin ini dibuat oleh perusahaan asal Jerman, Enercon. Dimana ia mampu mensuplai kebutuhan listrik hingga sebesar 7,5 Megawatt.

Fyi ajasih untuk melakukan instalasi satu unit Enercon E126 memerlukan biaya sebesar 14 juta dollar US. Ya itu udah termasuk biaya pemasangan loh. 

Samsung S7.0 171 7MW

Selain hobi bikin smartphone, Samsung juga punya hobi buat bikin kincir angin loh. Kincir angin buatan Samsung ini pernah di tes di Energy Park Fife, Skotlandia pada tahun 2013. Sayangnya, kincir angin dengan panjang blade hampir 85 meter ini nggak direncanakan untuk diproduksi secara massal.

Sayang banget sih kalo pengembangan kek gini terhenti, ya ujung-ujungnya balik ke perusahaan masing-masing sih.

Anyway, wind turbine adalah salah satu alternatif untuk mendapatkan sumber energi yang ramah lingkungan. Disamping itu, untuk mengembangkan kincir angin memerlukan potensi angin yang cukup baik.
Dimana potensi angin cukup besar dapat kita temui diberbagai pesisir pantai seperti Indonesia. Kek pemanfaatan kincir angin beserta solar panel yang udah diterapkan di Desa Ngentak, Pandansimo, Kab Bantul. Keren kan?

Bangkitlah dan menarilah wahai para penari langitku!


Image credit: pixabay.com

Komentar

  1. Ngomongin Belanda dan kincir anginnya, jadi pengen melancong ke sana. Seruuu....

    BalasHapus
  2. Namanya susah-susah, ya. Ribet. Penari langitnya ada yang ganteng nggak? Eh, gimana?! Ini komentar nggak penting banget, sih. Hahahaha. Maafkan aku, Mz~ :'|

    Itu penari langitnya taro satu di kamar kostan aku bisa kali, ya. Serang panas banget soalnya. Halah. *lu kate kipas angin?* :'((

    BalasHapus
  3. di indonesia kincir angin belanda gitu paling adanya di holland bakery :DD

    BalasHapus
  4. walopun seumur-umur kincir angin yang pernah gue liat cuma yang di atas hollad bakery (hahaha). Menurut gue, selain jadi lebih murah dan ramah linkungan, Belanda juga jadi unik karena kincitnya itu. Yakin banget deh gue, kalo ada kincir begituan di Indonesia pasti bisa jadi penghasilan warga sekitar juga. Soalnya bakal jadi semacem tempat wisata dadakan gitu deh hahahah

    BalasHapus

Posting Komentar

Popular Post

Pengalaman Pengembalian Dana (Refund) Tiket Pesawat di Traveloka

LOGO BARU PIZZA HUT

SAMUDRA!