Kalo Cuman Ngomong Doang, Kapan Bisa Nyelesein Masalah?

cuman ngomong doang, kapan nyelesein masalah


Belakangan, media sosial rame banget ngebahas tentang website yang dibangun dengan nilai milyaran rupiah. Well, padahal belum lama ini banyak isu tentang melemahnya rupiah terhadap dollar US yang rame dibahas di media sosial juga. Uniknya, website yang (katanya) menelan biaya fantastis tersebut down dalam beberapa hari terakhir.

Tapi, coba lihat lebih dekat, beberapa pengguna sosial media yang mencoba untuk menyebarkan berita “heboh” tersebut tanpa melakukan kroscek? Okelah kalo memang pemerintah ngehabisin dana sebesar itu untuk pembuatan website. Tapi, apakah dibenarkan kalo kita ikut-ikutan terpancing suasana dan menyebarkan berita yang belum tentu benar adanya? Emangnya lo udah liat rincian dana pembuatannya? Turning to positive, don't think negative.

Baca juga: Ngomongin Clean Tech, Emangnya Udah Ngerti?

Banyak polemik di Indonesia ini dan nggak sedikit juga rakyat (kita) yang sukses meramaikan polemik tersebut. Namun, apakah menghujat adalah cara yang benar untuk menyikapinya? Bro, lo tinggal di mana sih? Kok berani-beraninya ngehujat negara sendiri?

Hari kemerdekaan baru aja lewat, tapi keknya banyak pemuda Indonesia udah lupa gimana caranya ngisi kemerdekaan. Apakah dengan menghujat di media sosial bahkan di khayalak umum bakal nyelesain masalah? Gue rasa nggak.

Kalo emang lo berniat buat nyelesein masalah, stop menghujat! Saatnya tunjukkin aksi lo, gak cuman omong doang. Apa perlu negara ini punya Kementrian Pemuda Omong Doang? No. It was very unimportant.

Baca juga: Berhenti Sok Keren dengan Gelar Agent of Change

Pemerintah nggak bisa kerja sendiri, kita harus paham dan ngerti akan hal itu. Masih inget kan, kalo negara demokrasi itu dari rakyat, oleh rakyat dan untuk rakyat. Lalu kenapa kita selalu menuntut semuanya “untuk rakyat”? Dimanakah aksi “dari rakyat” tersebut?

Coba pikirkan lagi.



Image credit: pixabay.com

Komentar

  1. Benar banget mas, setiap hujatan dan cacian tidak akan menyelesaikan masalah. Justru malah menambah masalah baru. Jika kita punya ide, kan kita bisa menyumbang ide daripada sekedar mencaci :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang, kalonya tiap orang bisa ngasih ide daripada cacian dan hujatan, gak kebayang positive movement yang didapet.

      Hapus
  2. Menghujat dan menghakimi tanpa melihat permasalahan lengkapnya emang udah jadi kebiasaan, padahal selalu ada alasan tertentu di balik semua kejadian, ada alasan tertentu kenapa A seperti ini, kenapa B seperti itu.

    Setuju bro, belum banyak orang yang mau menunjukkan aksi terlebih dahulu. Sebenernya aksi kecil-kecilan untuk perbaikan lebih baik daripada ngga sama sekali dan malah menuntut :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo itu kebiasaan buruk, berarti udah saatnya kebiasaan itu dihapuskan. Minimal dikurang-kuranginlah.

      Ya, balik ke kita sendiri sih. Apakah menghargai aksi kecil-kecilan adalah bagian dari suatu perbaikan :)

      Hapus
  3. saya cuma bisa nyimak aja ngeliat orang", ngomongin website 140 M itu, dan nyatanya cuma habis 200 jt. liat di medsos si :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, ya itu tadi. Apakah kita ngerti konteksnya gimana.

      Keseringan makan sesuatu yang 'mentah' bakal gak baik buat 'kesehatan'. Ahahaha

      Hapus
  4. Aseg stuju...
    Berhenti menghujat..mulailah bergerak..melakukan yg terbaik utk negeri sesuai dg kemampuan masing2..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap! Berkontribusi sesuai sama bidangnya masing-masing :)

      Hapus
  5. ya.. namanya juga orang. hujat-hujatan mah biasa..
    cuma bisa ngomong tanpa bisa memberi solusi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terus, kita cuman nonton juga? Tanpa ngasih solusi? Ya jatuhnya sama aja dong.

      Hapus
  6. Yah, semoga websitenya itu bermanfaat untuk kesejahteraan rakyat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga ada manfaatnya. Seenggaknya ada hikmahnya dan rakyat ngerti buat nyikapin suatu permasalahan. Nggak ditelan gitu aja.

      Hapus
  7. memang aneh juga, mereka mencaci dan menghujat, untuk apa coba? untungnya apa coba? kasih opini yang biasa aja kan bisa

    BalasHapus
  8. Ambil positifnya aja mas, beritanya viral, lumayan ngasih rejeki buat buruh clickbait ^_^

    BalasHapus
  9. Habis baca ini jadi ikutan mikir juga. Kita selalu koar2 soal "untuk rakyat" tapi nggak pernah ngisi bagian "dari rakyat"-nya. Mana bisa main sepihak minta haknya dipenuhi sementara kewajibannya belum dituntaskan. Kan gitu ya.

    BalasHapus

Posting Komentar

Popular Post

Pengalaman Pengembalian Dana (Refund) Tiket Pesawat di Traveloka

LOGO BARU PIZZA HUT

Sebenarnya, +62282 Ini Nomor Siapa Sih? Kok Misterius.