Harga Teman, Kayak Ada Manis-Manisnya Gitu | Good Ideas. Great Stories.


Sering nggak denger istilah 'harga teman'? Atau lo termasuk orang yang sering banget make istilah ini. Jujur, gue sering bermasalah dengan istilah ini. Sebab selalu berkaitan mengenai harga dan tawar menawar barang.

Dulu gue pernah bertekat buat ngilangin yang namanya 'harga teman'. Sampe sekarang juga masih sih. Kalo dulu masalahnya ada di gue. Karena di bujuk dikit bisa jadi, gambar yang mereka pesen gue kasih harga 20 ribu bahkan gue kasih gratis. Nah, kurang baik apa coba? Orang ganteng emang pengennya selalu jadi baik kok.

Lupakan masalah orang ganteng. Sebenernya mahal atau murah itu relatif. Again, its relative. Tapi apa iya terus-terusan mau dimurahin gitu. Mungkin sebagian dari temen kalian adalah mereka yang hobi gambar dan tentunya kalian seneng banget. Kenapa? Kali aja bisa digambarin, gitu kan?

Baca juga: Wajib Ngerti: Nyantumin Foto Buat Blog Lo

Seringkali temen lo yang suka gambar (kita sebut saja artworker) ini bikin lo iri. Kok bisa? Ya mau gimana lagi, timeline Instagram isinya postingan wah dari dia setiap hari. Belum lagi kalo kita terlalu kepo terus liat galeri Instagram punya dia. Rasanya kek kebanting banget deh.

Kemudian beberapa teman dari artworker tadi pesen gambar, ya buat digambarin gitu. Seminggu kemudian jadi dan hasilnya memuaskan. Lanjut ke tahap pembayaran, namun temen tadi kaget begitu artworker bilang harga dan minta diturunin dikit dengan dalih 'harga teman'. Lah kok bisa?

Padahal yang dibeli cuman satu dan dengan entengnya minta potongan harga dengan alasan pertemanan. Logikanya mungkin karena teman dekat, jadi ada potongan harganya gitu. Ya kan?

Artworker tadi ya cuman bisa meringis, ya relain sedikit aja deh gak papa. Itung-itung bisa balik modal beli kertas gambar sama tinta dikit. Terus masalahnya muncul, kalo misal nih sering beli barang apapun dan kita selalu meminta harga teman, bukankah itu merugikan teman kita?

Lalu, dimanakah arti dari kata 'teman' didalam 'harga teman' itu sendiri? Bukankah teman itu seharusnya saling membantu dan saling menguntungkan. Padahal artworker tadi sedang merintis usahanya, udah hasilnya nggak seberapa mau lo kurangin lagi? Iya sih, pedagang emang butuh lebih banyak pelanggan apalagi pelanggan loyal. Tapi tetep aja, pedangang butuh laba. Emang ada pedagang yang nggak mau usahanya berkembang? Nggak ada. Maka dari itu dia butuh laba.

Baca juga: Resiko Desainer Grafis

Kalo udah kayak kini namanya bukan harga teman lagi. Padahal kalo emang lo bener-bener menganggap dia teman, seharusnya beli dengan harga sewajarnya. Seenggaknya harga normal udah ngebantu dia banget kok. Bagusnya sih kalo lo bisa bayar sedikit lebih, karena dengan cara itu lo bisa bantu mengapresiasi karya temen lo tadi. Atau dengan cara lain kalo lo handal di bidang marketing, lo bisa ngebantu dia promosiin jualannya dia. Mungkin aja dia bakal kasih diskon kan buat lo? Keep in mind aja, kalo usaha lo ngebantu orang itu emang amal baik dan sebagai makhluk sosial emang seharusnya gitu.

Jujur nih, kebanyakan orang bakalan males buat diminta ngerjain kerjaan dari temen yang sering banget ngasih dalih 'harga temen'. Ya, karena ngerasa bukan tanggung jawabnya. Nah, emang mental orang-orang harga temen kayak gitu deh yang ngga bakalan bisa maju.

Tapi gue punya solusi buat lo yang sering kejebak sama manisnya harga teman. Solusinya adalah mendiskon harga dengan catatan, temen lo tadi bisa ngasih order ke lo. Artinya dia cuman bayar setengah tapi ngebawain project baru alias pelanggan lain buat lo. Jadi kalo emang dia maksa buat ngedapetin harga temen, mau gak mau dia harus 'jadi temen' buat ngepromosiin jualan lo. Fair enough?

Baca juga: Desain Grafis bukan Desain Gratis


Image credit: pixabay.com

Komentar 24

Sampaikan pendapatmu di sini:

  1. Balasan
    1. Wah kalo pacar nggak perlu deh ditanya lagi :D

      Hapus
  2. hmmm bangkrut juga tapi kalo dikasi harga temen mulu yaa
    kesian yang jualan hahah

    BalasHapus
  3. Fair. Yes. Harga temen sering berasa nge-bully secara dompet sih. Tapi nggak apa kali sesekali buat ngejaga relasi, asal nggak over aja harga temen mulu. Yakali nanti mau makan temen. *lah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo temen makan temen udah bukan temen lagi nih ceritanya mbak. Masak iya tega sama temen sendiri.

      Hapus
  4. saya belum pernah minta "harga teman" ke temen saya yang artworker, tapi mereka entah gak enak atau gimana malah suka kasih harga beda dari patokan mereka biasanya hehe. padahal saya sendiri yang gak enak, akhirnya suka pesen ke mereka atas nama orang lain hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wih, pelanggan impian nih. Bukanny minta potongan malah jadi keseringan pesen. Sip!

      Hapus
  5. Hahaha ini masalah banget emang... Paling males kalau ada temen yang minta harga temen.. Apalagi yg ngarep dibikinin gratis. Kalau aku biasanya aku kasih potongan 5ribu doang. Take it or leave it. Hahaha *sadis*

    Btw, salam kenal yah~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal Mbak Mela :)

      Wah sadis juga nih keknya *bergidik*

      Hapus
  6. susah sih kalau sudah ditodong harga temen. .benerin komputer pake harga temen, alhasil ujung-ujungnya gratis :D

    di luar sekitar 100rb buat install ulang, ini malah minta gratis :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya balik lagi kekitanya sih kalo kek gini caranya. Kudu tegas.

      Hapus
  7. Kalau aku sih ngomong "harga teman" ke teman yang usaha cuma buat becandaan aja. Ntar tetap bayar full, ya kita kan harus tetep profesional walaupun sama teman.
    Kasian juga kan teman udah capek usaha, eh kita seenaknya aja minta harga miring.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Another konsumen impian nih. Enak banget kalo semua konsumen punya pola pikir kek gini. Asik banget.

      Hapus
  8. Waini nih! Banyak temen yang kampret emang. Huwahaha.

    Gue selama ini, kalo yang menyangkut soal karya, belum pernah minta harga temen. Iya, gue tau. Gue belum tentu bisa bikin. Apalagi dalam hal desain. Hmm... desain itu susah buat gue. Pernah nyoba, eh gagal terus. Ya udah, mendingan gue pake jasa orang lain. Hmm, gue kalo suka sama hasil karyanya, ikhlas banget buat promosiin orang itu. Ya... itung-itung bantu temen lah. Soal dapet diskon dan komisinya itu mah belakangan. :D

    Kalo soal beli baju atau sepatu di temen yang olshop, baru deh gue sering minta harga nego. Wakaka. Habisnya pernah, mesen barang di gambar gimana, eh pas barang udah sampe jadinya jelek banget. Kan jadi males bantu temen. Lagian, gue juga udah tau harga pasaran olshop gitu. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah makasih banget udah bikin apresiasi buat desainer, Yog!

      Seenggaknya kalo kita udah mikir buat ngebantuin orang, kita bakalan dapet balasannya kok. Ya walaupun nggak dari orangnnya secara langsung.

      Itung-itung saling tolong menolong lah.

      Hapus
  9. apalagi habis itu ada temen yang minta traktiran karena habis nyelesaiin orderan :')

    BalasHapus
  10. temenku ada yang jual pulsa, tapi kalo ada temennya sendiri yang beli nggak dikasih diskon. malah kadang dinaikin, teman yang baik kan.

    BalasHapus
  11. Makasih ya artikelnya. Lumayan menguatkan gue. Asli sih gue baru hari ini diminta "harga temen" segitu gue baru merintis usaha lukis, dan sebagai bonus biar pembeli seneng, gue kasih packaging yang cantik. Harga juga justru gue kasih tau di awal. Gue bilang ke dia "justru karena lo temen gue, makanya lo bantu beli dagangan gue" . Kaga dijawab amsyong, malah mengalihkan topik. Kemudian gue kasih alternatif card design gue yg printed, 7000 doang! Message gur diread doang. Temen kok gitu :( . Maap ye jadi curhat! Hahahaha

    BalasHapus
  12. Harga teman, harga saudara....2 hal yang akhirnya mending dihindari dan ditinggalkan. Kecuali siap ikhlas anggap hadiah aja.

    BalasHapus
  13. ane dari smk emang udh hobi disen2 gitu, sering juga disuruh temen buat editin sesuatu atau apalah dan dulu ane sangat senang bila ada yg nyuruh gitu dan itu pun gk dibayar (alasan hobi) itu juga tandanya kan kemampuan ane diakui hehehe.. tp makin kesini makin ngerti susahnya cari uang, yang suka minta editin makin ngelunjak, giliran ngasih tarif (relatif murah) malah diketawain duh.. serba salah juga, rasa "GAK ENAKAN" yg bikin susah diilangin

    BalasHapus
  14. Terus eeeenggg... kabar pesenan ku yang udah beribu tahun lamanya gimana ya? :D (enggak nagih, cuma kebetulan inget.padahal nggak minta harga temen)

    BalasHapus

Good Ideas. Great Stories.

Feel free if you want to send an email to me and ask anything, or just to say hello!

hello@jungjawa.com

Copyright © jungjawa 2018