Inilah Resiko Desainer Grafis yang Harus Kamu Tahu | Good Ideas. Great Stories.


Menjadi seorang desainer sepertinya bukanlah hal yang lazim di negri ini. Jika kamu menjadi seorang desainer tentu yang ditanyakan adalah gimna sih proses kamu bekerja? Nggak jarang seorang desainer grafis lebih identik dengan tukang jaga fotokopi yang hapal harga undangan dan ukuran kertas A5 dan perbedaan A4 atau A4S.

"Loe jago gambar dong.."
"Wah kerjanya enak ya, cuman gambar-gambar.."
"Kerjanya bersih ya, cuman di depan laptop. Kayak nggak kerja gitu.."

Banyak sekali presepsi seperti itu yang mencirikan seorang desainer grafis bekerja dimata orang lain. Namun sebenarnya, dibalik hal tersebut banyak sekali resiko yang mereka terima. Sama seperti profesi di bidang lainnya.

Seorang desainer rentan terhadap banyak penyakit. Baik penyakit menular, mengucing, mesinga dan sebagainya. Poin penting disini adalah masalah kesehatan. Karena kalo nggak sehat maka nggak fresh. Desainer yang nggak fresh itu nggak banget. Ibarat semangka yang udah dijemur 3 bulan diterik matahari Zimbabwe, keriput. Berikut akan saya sajikan beberapa resiko yang sebenernya secara langsung maupun siaran tunda sudah saya alami.

1. Sakit Punggung

Ini ada di peringkat pertama sob. Sebab gak mungkin kan kita ngedesain sambil lari-lari kesana kemari. Atau ngedesain sambil joging. Ntar ditanya lagi, mau ngedesain atau maling PC mas?

Kebanyakan desainer pasti duduk. Dan nggak cuman duduk sejam atau dua jam. Bahkan bisa sampe 7 jam, karena asiknya. Ada baiknya setiap 30-60 menit sekali beranjak dari kursi atau berdiri dan jalan-jalan kecil. Selain untuk mengistirahatkan mata juga untuk relaksasi bagian tubuh lainnya seperti kaki, telinga, mata, mata kaki, mata kaki yang hingap di telinga.

2. Maag

Yang ini saya nggak mengalaminya sob. Tapi kebanyakan hal ini dipicu oleh kopi dan makan yang telat. Asam lambung meningkat dan berakhir dengan maag. Dulu waktu SMA diajarin sifat kimia di pelajaran Kimia tentang asam dan basa. Kalo saya pikir kopi itu asam, maka untuk menetralkan perlu basa. Betul? Pasta gigi dan sabun sifatnya basa. Bisa kali nyobain Jus Pasta Gigi atau Sabun Crispy Kriuk rasa Ayam Panggang. Ntar yang udah nyobain lapor ke saya. Siapa tau mujarab.

Salah satu penyebab maag adalah... death, dead dan date-line. Deadline yang semakin dekat bakalan bikin stress dan berujung maag. Maka dari itu untuk urusan makan ada baiknya dijadwal dan diatur. Kalo perlu pake alarm. Jangan di snooze juga kali alaramnya. Cukup alarm bangun pagi aja yang di snooze. Selain itu makan juga jangan di meja kerja. Kenapa? Karena kalo loe delivery service sob, loe gak bakal istirahat. Tapi tetep negliatin project tanpa refresh badan dan pikiran dengan jalan-jalan keluar.

3. Masuk angin

Kebanyakan mereka yang bekerja di malam hari dan suasana dingin sering terjangkit hal ini. Indikator utama biasanya dimulai dari sakit kepala dan 'kliyengan'. Kalo tubuh udah ngasih sinyal kayak gitu ada baiknya untuk istirahat sob. Sinyal alami dari tubuh jangan pernah diremehkan. Itu artinya kita udah melewati batas kemampuan kerja dan saatnya untuk istirahat. Daripada project yang dikerjain molor dan nggak selesai karena sakit lebih baik istirahat bukan? Kalo loe kekurangan angin tenang aja, sekalian cari makan bisa mampir ke SPBU terdekat buat ngisi angin di badan loe atau cari tukang tambal ban terdekat *ini apaan?*

4. Insomnia

Ampun dah yang satu ini. Tapi jungjawa.com punya solusi selain harus beli obat penenang buat tidur sob. Kita bisa aja rutin melakukan olahraga atau lain sebagainya. Ada baiknya rutin olahraga ringan seperti joging atau bersepeda. Dilakukan secara rutin dan disiplin maka insomnia akan sembuh.



Atau bisa juga melakukan aktivitas rutin sebelum tidur seperti mandi atau minum susu. Sebab jika tubuh sudah rutin melakukannya sebelum tidur, saat kita akan tidur maka tubuh akan menerima sinyal tersebut menjadi tidur, bukan sinyal GSM atau CDMA lagi sob.

5. Sakit kepala

Dateline udah deket maka fungsi otak akan dipaksa dengan keras. Motor aja kalo dibawa kebut-kebutan secara kontinu bakalan rusak juga apalagi kepala. Kalo sakit kepala ya dibawa tidur aja dulu. Jangan ketergantungan sama obat, ntar obatnya ngerasa di PHP in karena status gantung. Obatnya ngambek. Obatnya kena friendzone. Kemudian galau. Gagal move on *ini apa lagi?*

Nah itu tadi akibat keasikan ngedesain, bisa lupa segala-galanya.Bahkan sampai masalah kesehatan. Jangan sampai passion dihambat oleh masalah kesehatan. Jika sehat bisa dijaga sejak dini, passion bukan masalah sampai nanti.

Tetap fokus.
Tetap semangat.
Jaga kesehatan.

Komentar 28

Sampaikan pendapatmu di sini:

  1. hahahahaha... jung kamu curhat to dek

    BalasHapus
  2. Itu resiko sebagai mahasiswa desain grafis, kalo udah kerja...

    1. Karyanya di hak milik sama perusahaan
    2. Honornya disamain sama honor sopir taksi, klien banyak 50ribu per satu desain
    3. Mata rusak, karena kebanyakan melototin layar komputer
    4. Jomblo, terlalu sibuk kerja, ga ada waktu buat cari pacar
    5. Karyanya ditiru/dijiplak orang lain karena di Indo ga ada perlindungan hak cipta
    6. Dianggap kekanak-kanakan karena masih suka nonton "film kartun"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Noh yang mau jadi desainer grafis noh baca noh.

      Hapus
  3. Yap.. itu bener. Gue punya temen kuliah dijurusan teknik informasi. Setiap ketemu gue, mukanya kusut, keknya malamnya baru nyelesaian tugas yang melototin layar komputer berjam - jam.

    BalasHapus
  4. Kebayang deh yang kerja desain grafis. Emang enaknya keliatan gak kerja, sampe heran ini orang kerjanya apa coba? keliatan gak kerja tapi masih bisa beli makan. Hahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin dia punya lampu ajaib. Eh.. mouse ajaib :D

      Hapus
  5. Pekerjaan yg dilihat kebanyakan duduk aja, beresiko ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bro. Gak ada pekerjaan yg tanpa resiko kayaknya :D

      Hapus
  6. ane yang resiko yang pertama tuh kenanya,
    bukan an gara" design, tapi nge-game, :D :D

    BalasHapus
  7. Itu perasaan penyakitnya programmer juga deh | tehseduh.blogspot.com

    BalasHapus
  8. Persamaan desain grafis & dokter gigi.. Sama-sama beresiko sakit punggung.. Hahaha...

    BalasHapus
  9. Wahaha. Hapal ukuran kertas, banner, spanduk, sekalian sama harga2nya :D

    Yang jelas kerasa adl sakit punggung, sakit mata dan sakit leher. Huehehehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya, 3 bagian tubuh tersebut yang paling rawan sakit dan lebih sering sakit duluan. :D

      Hapus
  10. Duh lusa saya interview jd desain graphis sbuah prusahaan. Hmmmmmmm

    BalasHapus
  11. manusia biasa yang kadang kala dikira dewa oleh client dengan memberikan revisi
    yang padat dengan waktu yang cepat

    BalasHapus
  12. Mewakili banget tulisannya, hehheee

    BalasHapus

Good Ideas. Great Stories.

Feel free if you want to send an email to me and ask anything, or just to say hello!

hello@jungjawa.com

Copyright © jungjawa 2018