Jangan Bekerja di Startup | Good Ideas. Great Stories.



Startup isn't beautiful place for work.

Ya kalo referensi tentang perusahaan berbasis teknologi yang kalian tau cuman Google dan Facebook, ya masih terlalu sempit. Serius.

Hal yang bikin lucu adalah ketika millennial yang identik untuk bekerja di perusahaan startup. Ya, perusahaan berbasis teknologi. Memangnya kalo millenial kerja di perusahaan startup aja? Jangan!

Memang sih, banyak yang bikin kesimpulan kayak gini, "gue harus kerja di startup A nih. Kan lagi hype tuh." Errrrr... Nope. Cari kerja bukan kayak nyari kuaci yang nyempil di sela-sela gigi.

Padahal, kalau sudah terjun ke dunia startup bisa-bisa jadi kesel sendiri. Workload yang tinggi, jam kerja yang kayak nggak ada batasnya dan kok ya gajinya cuman segini-gini aja. Kapan bisa beli iPhone nih kalo gitu? Masih alasan kerja karena passion? Pikir dulu!

Akhirnya gue mengambil kesimpulan secara sepihak terkait fenomena ini. Startup itu bukan tempat untuk bekerja.

Loh? Kok gitu. Ya karena kalo kita memaksakan untuk bekerja di sebuah startup, kita melupakan hal penting yang membuat startup itu bisa berkembang. Culture.

Gue nggak kerja di startup. Tapi, culture dari startup itu menarik untuk dipelajari dan diterapkan. Serius loh. Ya kalo bisa sih, budaya dari startup itu kita ambil dan kita pakai. Walaupun kita tidak bekerja di perusahaan rintisan tersebut.

Budaya yang paling gue suka adalah perihal attitude yang akan punya efek besar sekali ketika diterapkan. Menghindari attitude negatif yang bakalan menginfeksi tim di kantor atau di lapangan juga perlu kita ambil. That's how startup works and grow.

Hal negatif yang haram dilakukan di startup itu misalnya, sering ngomongin orang di belakang, kerjaannya cuman ngeluh soal atasan yang ngasih workload tinggi, ga mau ngaku kalo punya salah terkait pekerjaan, suka lempar tanggung jawab yang dikasih, mengkotak-kotakkan rekan kerja dan jobdesk pekerjaan. Hayo, siapa nih yang masih suka kek gini?

Tapi ada yang paling parah, yaitu nggak mau ngebantu temennya yang punya kerjaan alias nggak punya inisiatif buat bantu temen.

Baca juga: Berpikir Pesimis Tidak Bisa Menyelesaikan Masalahmu!

Hal-hal kayak gini yang bikin startup itu mayoritas berbeda dengan perusahaan konvensional. Apakah tempat kerjanya? Bukan. Ya culture tadi.

Makanya kalo lu yang mau kerja di startup dengan motivasi 'biar nyobain budaya kerja di startup', itu salah. Budaya kerja yang kayak gitu nggak cuman ada di startup aja.

Lo bisa bawa budaya itu ke lingkungan kerja lo. As simple as lo ngasih tau cara pake Google Drive instead of flashdisk ke rekan kerja lo itu udah ngebantu banget.

Baca juga: Ngerti Teknologi Aja Nggak Menjamin Startup Lo Akan Sukses!

Ngajakin tim kecil kantor lo buat make aplikasi buat naikin produktivitas aja udah keren banget. Lo bisa ngajakin pake Asana, Trello atau Slack. Bisa juga ketiganya.

See? Itu semua bisa lo terapkan tanpa harus kerja dan terjun langsung ke dunia startup. So, startup itu bukan tempat untuk kerja.

Komentar 4

Sampaikan pendapatmu di sini:

  1. Hmmm. Jung. Aku nggak suka tipe tulisanmu yg kayak gini :(

    BalasHapus
  2. Menurut gue untuk tau culture di startup harus terjun langsung di startup itu sih. Beda menerapkan budaya kerja ke diri sendiri berdasarkan sumber dari Dailysocial sama pengalaman pribadi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nope, aku cuman mau ngasih tau culture yang ada di startup yang bikin startup berbeda. Jadi, untuk ngerasain culture startup ya nggak harus kerja di startup. Tapi culture startup yang dibawa ke tempat kerja (dimana pun itu), rasanya akan sama.

      P.S.
      I rarely read an article from Dailysocial :)

      Hapus

Good Ideas. Great Stories.

Feel free if you want to send an email to me and ask anything, or just to say hello!

hello@jungjawa.com

Copyright © jungjawa 2018