Yaudah Baca Buku Aja Dulu | Good Ideas. Great Stories.

"You're never alone when you're reading a book" - Susan Wiggs
Gimana jadinya kalo orang-orang nggak suka baca buku lagi? Nggak ada anak muda yang mau nulis dan menjabarkan pemikirannya melalui sebuah buku. Ya soalnya gara-gara makin sedikit aja anak muda yang mau menyempatkan waktunya buat membaca.

Gue pernah kepikiran sampe kesana. Mungkin terlalu overthinking, soalnya ya hal kek gitu kayaknya nggak bakal terjadi. Tapi ada fakta mesti lo tau dulu. Rata-rata anak-anak Indonesia cuman bisa baca 27 halaman per tahun. Loh?

Mana ada buku yang dicetak kurang dari 27 halaman. Gagal paham nih *garuk-garuk kepala*. Tapi yang jelas, ini bukan hal sepele. Ya, fakta tadi jangan lo banding-bandingin sama negara lain. Gausah repot-repot deh. Balik aja ke diri lo dulu, iya nggak? Lha wong baca aja harus disuruh kok. Ya nggak mas mbak sarjana?

Bukannya membaca buku itu gampang. Katanya sih buku adalah jendela ilmu pengetahuan. Tapi keknya udah bergeser deh dari media cetak berupa kertas kemudian beralih pake internet. Ditambah lagi budaya menonton. Hla terus kalo nonton salah ya? Ndak kok. Tinggal ketik. Hasilnya muncul. Gitu aja kalo pake mesin pencarian. Tapi pernah nggak lo kepikiran sama negara yang nggak jauh dari kita, Jepang.

Baca juga: Teknologi Bisa Bikin Kita Saling Menginspirasi
Apa yang berbeda dari orang Jepang? Well, kalo lo emang suka banget sama manga, Jepang udah pasti dihubung-hubungin sama berbagai komik dari sana yang banyak beredar di Indonesia. Woah, kalo itu gue juga seneng lah. Apalagi beberapa waktu lalu anime One Punch Man emang lagi ngehits banget. Ya kan?

Anyway, dalam acara TEDxUNS beberapa waktu yang lalu gue sempet nyimak sama apa yang dipaparkan M. Syukri. Menurutnya, bangsa Jepang terlebih dahulu mengenal buku baru TV, tapi kita sebaliknya. Lebih mengenal TV baru buku. Apa yang salah? Salahnya adalah ketika kita asumsikan TV itu nggak ada. Kita gak bisa ngapa-ngapain. Kasarnya kalo orang Jepang masih bisa baca buku, kita malah mainan batu.

Mungkin asumsi diatas emang terlalu berlebihan, tapi menurut gue sih nggak. Gini, ada berapa jam dari 24 jam dalam sehari yang lo pake buat baca buku? Misal lo males baca buku, ada nggak lo kepikiran buat bikin solusi. Gimana kalo tercetus ide buat baca 25 halaman per hari, keknya asik deh. Ya nggak?

Terus kalo baca lewat gadget gimana, kan sama aja? Bagus sih. Cuman menurut gue terlalu banyak distraksi. Soalnya banyak notif yang masuk dan pengen buka ini buka itu. Lagian kalo lowbat kan jadi susah. Rasanya nggak bisa fokus kayak baca buku beneran.

Lucunya nih, balik ke orang Jepang tadi. Mereka walaupun udah banyak bikin gadget masih aja suka baca buku. Lah kita? Simpulkan aja sendiri alasan kenapa mereka tetep ngelakuin hal itu.

Baca juga: Jangan Pernah Males Baca Buku Kalo Pengen Kreatif

Biar jadi habit yang baik nih, kalo kemana-mana ya bawa buku yang diselipin di tas lo. Ya biar kegiatan membaca lo bisa tersalurkan. Serius. Cobain deh. Ada satu lagi hal lucu yang gue temui. Kalo seseorang sedang baca buku (pdf atau semacamnya) lewat gadget, bakalan dibilang anti sosial. Lah? Ya karena orang seringkali nggak tau sebenernya kita lagi ngapain.

Tapi kalo kita lagi pegang buku, masak iya dibilang ansos? Biasanya sih kita dibiarin gitu aja, "Oh mbaknya yang cakep itu lagi baca buku".

Terus gimana?

Bagi gue buku bukan cuman jadi bahan bacaan. Buku bisa jadi simbol. Simbol pendidikan, simbol politik, simbol kekuasaan dan sebagainya. Buku bisa jadi tanda pemikiran dan referensi pembacanya.

Buku adalah pemikiran seseorang yang digantikan dalam lembaran kertas dan tinta. Menyimpan pemikiran seseorang sebagai referensi dan sudut pandang mereka bukanlah hal yang mudah dan sederhana. Apalagi buat anak muda nih, mereka kan bisa bikin dampak yang besar biar bisa membangun Indonesia.

Well, buat kalian yang masih percaya kalo buku adalah jendela pengetahuan, jangan berhenti membaca. Dan buat kalian yang belum suka baca buku, think again!


Image source: kaboompics.com

Komentar 16

Sampaikan pendapatmu di sini:

  1. Iya, membaca itu penting! Bacalah apa saja biar wawasannya terbuka, dan jangan lupa baca buku saya. Muahahaha #MalahPromo

    BalasHapus
  2. Jujur aja aku kurang setuju sama anggapan kalo baca buku di tempat keramaian itu dikira anti sosial. Padahal kan emang dasarnya aku juga hobi baca buku, dan seringnya satu dua buku aku bawa di tas, biar nantinya pas sambil nunggu pesanan makanan datang atau nunggu teman, aku bisa pake buat baca buku. Lha emang udah dari sananya hobi baca buku, mau gimana lagi ya? Mau ditahan ataupun enggak baca buku itu susah -_-

    BalasHapus
  3. bener tuh, apalagi dijaman sekarang apa apa udah gampang. mau cari apa apa tinggal search di mbah google. kalo aku sih baca buku mah masih tetep berjalan. soalnya beli buku itu tandanya ngehargain karya penulis. but ngga jauh beda sama mbah google. toh itu juga pake kuota wkwk. tapi kan kalo buku kita punya wujudnya. yang masih bisa disimpen buat beberapa tahun kedepan. kecuali kalo di colong tikus wkwk.

    BalasHapus
  4. Setujuuuuu! Aduh ini postingan bikin nyadar hari ini udah baca apaan yak -___-
    Anyway gue sebenernya juga punya kebiasaan bawa buku kalo lagi pergi, kok. Sambil ngilangin bosen apalagi pas nunggu. Hmm.. Jepang memang negara luar biasa :))

    BalasHapus
  5. zaman sekarang populasi remaja yang suka baca buku emang dikit banget. yang hobi baca novel pun rasanya susah ditemukan, sekalinya ada.. jenis kelaminnya pasti perempuan. ngomongin soal kebiasaan tentang buku.. kebiasaan terburuk gue adalah beli buku tapi nggak dibaca :")

    BalasHapus
  6. zaman sekarang populasi remaja yang suka baca buku emang dikit banget. yang hobi baca novel pun rasanya susah ditemukan, sekalinya ada.. jenis kelaminnya pasti perempuan. ngomongin soal kebiasaan tentang buku.. kebiasaan terburuk gue adalah beli buku tapi nggak dibaca :")

    BalasHapus
  7. Kalo gue, sih, setiap bangun tidur dan sebelum tidur usahain untuk baca. Meskipun itu hanya 1-2 halaman. Pernah gue malah merampungkan novel 200-an halaman dalam 4 jam. Saking sukanya sama novel itu. Ehehe. :))

    Mari membaca buku anak muda!

    BalasHapus
  8. baca itu jendela dunia dan membaca harus dibiasakan dari kecil.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap, namun jangan sampai membuat kita menutup diri, buku itu membuka jendela dunia,

      Hapus
  9. Hano, Kak, kalo yang dibaca tiap harinya itu seringnya novel apa gakpapa? Soalnya kan novel sebagian hanya untuk bacaan hiburan, bukan pengetahuan?

    BalasHapus
  10. Kebanyakan baca buku di gadget bisa menimbulkan ansos yah? Ew, baru nyadar. Kwkwk. Tapi enakan baca bukunya langsung sih…

    BalasHapus
  11. Aku suka baca sih ga peduli yang print out gitu atau berupa pdf. Tapi sekarang suka ga tahan mata kalo baca yang berupa pdf di gadget.
    Pernah juga dibilang ansos sangking asiknya baca. Sebodo amat dah

    BalasHapus
  12. Dan Korea Selatan, yg sama-sama dijajah Jepang dan merdekanya cuma beda dua hari sama kita. Sekarang udah bisa dikata setara sama Jepang. Ya karena gara-gara budaya baca ini.
    Suka deh sama artis2 Indonesia kayak Dian Sastro, Viny JKT48, Tatjana Saphira, yg sering manas-manasin buat baca buku.

    BalasHapus
  13. Yak betul banget,
    Bagi g ua buku bukan cuma formalitas dalam dunia pendidikan aja. dalam sebuah buku ada jiwa penulis dan jiwa pembacanya.
    Gua juga sedag gencar mencanangkan Gemar Membaca ke adek gua, yaa meskipun adek gua lebih suka mewarnai tapi gua tetep rutin beliin dia buku, meski jarang dibaca dan jatohnya malah diwarnai.

    BalasHapus
  14. tipikal komentator indo.. asal ada yg bagus aku ini aku itu :D

    BalasHapus
  15. kalo aku suka nya baca novel yang gak nambah ilmu, itu piye yo?

    BalasHapus

Good Ideas. Great Stories.

Feel free if you want to send an email to me and ask anything, or just to say hello!

hello@jungjawa.com

Copyright © jungjawa 2018