Tips Desain Blog dari Blogger Profesional | Good Ideas. Great Stories.
tips-desain-blog-jungjawa

“Everything is designed. Few things are designed well.” -Brian Reed
Apa kabar para blogger yang katanya profesional? Sudahkah menggunggah foto ke album Instagram kalian dengan caption yang warbiyasah? Perkenalkan, nama saya Paijo, cah ndeso yang beruntung bisa menuntut ilmu ke kota. Mencari pendidikan yang lebih baik dari yang ada di desa. Biar apa? Biar bisa dapet kerjaan bagus terus ongkang-ongkang di meja kantor sambil mimik kopi cantik.

Andaikata kamu sudah mengenal saya lebih dekat, kamu bakalan tau kalo saya itu orangnya ngumunan loh. Saya itu sering kagum sama orang-orang yang kerjaannya nulis di internet. Lha iya, soalnya saya itu kan mahasiswa, kalo kuliah ya sering dikasih tugas sama bapak atau ibu dosen biar makin pinter buat bikin makalah. Namanya juga cah ndeso baru tau internet, kalo lihat tulisan yang bagus dari penulis di internet itu ya rasanya emezing warbiyasah. Belakangan, saya baru tau kalo mereka yang nulis-nulis di internet itu namanya blogger. Terus, media buat nulis tadi namanya blog. Wah, kalo gitu saya juga mau dong jadi blogger, apalagi bisa dibayar. Mesti Sukiyem bangga banget nanti sama saya. Kayaknya ya enak banget gitu ya, nulis dibayar. Lha wong, saya yang masih mahasiswa ini nggak habis pikir, kenapa masih banyak mahasiswa yang nulis skripsi, tapi kok malah ndak dibayar. Kan ya nggak beda sama penulis yang dibayar tadi. Lha wong sama-sama nulis. Kan yo opo nggak aneh?

Saya sudah banyak membaca blog milik blogger yang katanya profesional tadi loh. Jujur, saya kesengsem banget sama konten yang ada disana, tata bahasanya bagus, diksinya enak, nggak kayak tulisan saya ini. Pembahasan blognya juga gurih kemripik seperti peyek. Wah, jadi inget peyek buatan Mbok Darmi yang ada di kampung, sudah lama tidak mendengar kabar beliau.

Selain kontennya yang saya suka, desain blog milik blogger yang katanya profesional tadi juga banyak yang bagus kok. Amburegul emesyu banget deh. Kalo kata anak gaul Jakarta ya,”Leh uga nih desain blognya. Saik dah. Hactep abis!”

Baca juga: Does Design Really Matter for Your Blog?

Itu semua karena saya punya temen yang katanya seorang blogger profesional. Dia yang ngajarin saya cara bikin blog loh. Menurut dia, bikin blog yang bagus itu emang susah. Lha kan saya yang cah ndeso ini emang ndak ngerti tho, ya saya manggut-manggut aja ngedengerin penjelasan teman saya yang satu ini. Biasa, wong ndeso itu gampang kagum kalo lihat apapun yang bagus, apalagi dijelasin sesuatu yang warbiyasah.

Mas bro ini pernah bilang, kalo mau bikin blog itu desainnya dari template dan template yang bagus di internet itu nyarinya susah banget. Pernah dia sudah nemu template bagus dan pas buat blognya, eh ternyata sudah dipake sama temen. Template itu dipake sama salah satu temen satu komunitas. Mas Bro ya gengsi dong kalo desainnya sama dengan desain blogger lain, kan jadinya terlalu pasaran. Ndak jadi blogger yang katanya profesional kalo gitu namanya. Wah, saya jadi kepikiran kalo nyari template bagus itu sama susahnya sama musim paceklik di desa. Biasanya, saya sama Ragil makan nasi gaplek aja sudah cukup. Lha ternyata ada yang lebih susah dari saya tho.

Suatu hari, saya pernah iseng nih nanya sama Mas Bro kayak gini,”Mas Bro desain blognya nggak dibagusin lagi tho? Kalo saya sudah bosen liatnya. Hehehe....”. Dasarnya saya yang keterlaluan, Mas Bro tentu pengen marah sama saya. Tapi ya biar menjaga nama baik blogger yang katanya profesional tadi, Mas Bro pasang wajah kalem aja sama saya. Tentu Mas Bro punya alasan yang bisa bikin saya berdecak kagum warbiyasah,”Lha kan konten gue sudah bagus. Bodo amat mau desainnya standar. Yang penting itu konten dan konten! Content is the King!”. Woh, kalimat terakhir yang pake bahasa Jawa itu bikin saya manggut-manggut. Ternyata Mas Bro ini selain blogger yang katanya profesional juga orang yang hobinya dolan pake motor RX King. Warbiyasah!

Pertanyaan saya tadi rasanya sungguh kurang ajar. Gimana nggak? Blogger pemula kayak saya ini ya nggak pantes tho kalo ngasih masukan sama blogger yang katanya profesional kayak Mas Bro itu. Mas Bro ini seperti ngajarin sesuatu sama saya, kita itu ndak boleh nyuruh yang punya blog buat bikin blog dengan desain yang bagus. Itu namanya penghakiman secara sepihak. Lagian mereka itu blogger katanya profesional loh. Jangan salah, pasti ada alasannya kalo blognya dibikin kayak gitu. Inget, blog mereka itu mulia banget dibandingkan blog milik saya yang masih pake blogsepotan. Mas Bro juga ngajarin saya kalo desain yang minimalis itu nggak enak dipandang, soalnya banyak banget ruang kosong. Ah jadi inget kata pak ustad, hal-hal yang sia-sia itu lebih baik ditinggalkan. Ya tho?
Saya juga harus mau menerima kenyataan, bahwa blogger yang katanya profesional itu ya cuman nulis. Tidak sebagaimana yang saya dambakan, ya nulis ya jadi desainer. Bagi Mas Bro, ngeblog ya nggak ada istilah bikin template, koding dan tetek bengek lainnya. Kita ndak perlu ngerti tentang HTML, CSS, Javascript dan lain sebagainya. Apalagi tentang estetika ilmu grafis, kayak bentuk huruf, warna, tata letak dan lainnya. Mas Bro juga pernah cerita kalo dia pernah nyoba ngutak-atik itu semua dan hasilnya diare dua hari dua malam. Ealah, kok bisa semengerikan itu ya? Bisa jadi kalo saya yang mainan itu semua malah masuk UGD. Duh, biyung!

Tapi saya pernah nyari-nyari template di situs luar negeri dan nemu template bagus. Terus saya bilang sama Mas Bro, ada template bagus loh. Eh Mas Bro malah bingung sama saya, katanya situs yang saya temukan tadi itu situs jasa bikin template. Namanya jasa ya pake duit, mereka itu garda terdepan pasukan desain grafis bukan desain gratis. Wah, ternyata walaupun menyandang predikat blogger yang katanya profesional, Mas Bro ini menjunjung tinggi prinsip irit. Kalo bisa ya terpaksa minta bikinin template sama temen, tapi gratis. Inget, hemat pangkal kaya. Saya cuman manggut-manggut walaupun sampai sekarang masih susah ngebedain antara hemat dan pelit.

Mas Bro juga pernah bilang, kalo tulisan di blog juga ndak perlu gede-gede banget. Kata Mas Bro, setiap browser punya fitur zoom-in dan zoom-out kan? Salah satu cara mengapresiasi developer yang udah bikin fitur itu ya bikin tulisan di blog kita jadi sangat kecil atau dibikin jadi gede banget. Pilih salah satu katanya. Konsisten. Kan kita mau mengapresiasi fitur yang udah dibikin susah-susah sama developer. Pembaca blog juga biar ngerti akan hal itu. Tenang aja, ini nggak menyulitkan mereka kok. Ternyata ada ya cara mengapresiasi yang kayak gitu. Paijo cah ndeso kayak saya ini ya kok baru tau hal yang kayak gitu.

Gambar-gambar di blog Mas Bro juga gede-gede. Pas saya tanya kok ndak dikecilin jadi 100KB gitu loh, eh Mas Bro bilang biar kualitasnya itu tetap terjaga. Ukurannya harus besar, jadi paling nggak ya 2MB lah per gambar. Kan biar detil gitu. Maknyus! Peduli amat sama mereka yang kuota internetnya terbatas, toh sekarang kan harga paket data itu murah. Lha wong saya aja bisa beli kuota internet. Berarti kan internet sudah merakyat. Yeah!

Baca juga: Wajib Ngerti: Nyantumin Foto Buat Blog Lo

Pernah suatu hari ada yang mengomentari desain blognya Mas Bro di kolom komentar. Wah, langsung dibalas sama Mas Bro dan dijelasin kalo dia nggak perlu capek-capek buang waktu buat ke blognya Mas Bro yang katanya profesional. Salah siapa? Ya salah dia. Apalagi katanya dia nggak ngerti navigasi blognya Mas Bro, wah dasar gaptek. Wong cah ndeso kayak saya aja ngerti kok gimana navigasinya, ya walaupun harus memahaminya dalam waktu dua tahun. Itu namanya belajar!


Image source: pixabay.com

Komentar 22

Sampaikan pendapatmu di sini:

  1. Tulisan yang warbiyasah. Hehe. Salam kenal dari cah ndeso. Ndesonya mana? Sapa tahu kita sendeso. :)

    BalasHapus
  2. Iki tulisanmu, Jung? Lucu juga pake logat Jawa. Ehehe.
    Woalah, dadi blogger profesional tuh carane piye, Mas Broh?

    BalasHapus
  3. Templatenya bagus kok mas. Simple tapi enak diliat.

    BalasHapus
  4. Templatenya bagus kok mas. Simple tapi enak diliat.

    BalasHapus
  5. nulis skripsi emang gak dibayar mas tapi itu lah sensasinya wakakakakak

    templatenya rapih :)

    BalasHapus
  6. kok bacanya jadi kepengen medok medok jawa gitu yha. haha. eh tapi template nya rapih kok. enak dipandang ehehehe

    BalasHapus
  7. Kulitan blog ae apik koyok ngene kok ngomonge ndeso.. Jleb rasane jung. Blogku ra onok apa2ne mbek blog mu, icikimpring pokoke.

    Merendahkan diri sekali kali boleh lah, tapi jo nemen2, aku sing luwih ngisor timbang kon opo jenenge terusan? Nek kon cah ndeso, aku cahbe cahbean berarti?

    Salam kenal.. :D

    BalasHapus
  8. “Everything is designed. Few things are designed well.” - Paijo

    BalasHapus
  9. mas jung tulisane wenak bacane..
    Ajari diksi dong..

    BalasHapus
  10. Ceritanya enak dibaca bang, diksi itu gimana sih, wong aku cah ndeso kok, hehehe... ra ngerti.

    BalasHapus
  11. Cah ndeso sing humblen tur jawani..Uti melu meguru pokoke yoo

    BalasHapus

Good Ideas. Great Stories.

Feel free if you want to send an email to me and ask anything, or just to say hello!

hello@jungjawa.com

Copyright © jungjawa 2017