Introvert: It's Time To Speak Up | Good Ideas. Great Stories.
marfa-umi-introvert-jungjawa


Dalam waktu tiga bulan terakhir, status saya berubah menjadi mahasiswa. Rangkaian acara penerimaan mahasiswa baru juga sudah saya lalui. Mulai dari meet up dengan kelompok ospek di tingkat universitas hingga mengucapkan salam (just say 'hi') dengan senior komisi disiplin ditingkat fakultas.

Ya, begitu banyak perbedaan yang saya rasakan ketika masuk ke ranah perkuliahan. Salah satu hal yang membuat saya tertarik adalah aroma khas anak muda yang bergelora. Ya, aroma semangat masa muda.

Baca juga: Komunitas Perubahan

Jika di sekolah menengah atas, kita hanya menuruti apa yang dikatakan oleh guru. Pun demikian dengan organisasi yang secara mayoritas masih sesuai standar alias ngikutin banget dengan yang namanya peraturan. Tentu saja berbeda dengan kehidupan di kampus.

Begitu masuk kampus, banyak sekali pertanyaan di kepala saya.

“Oh, organisasi kayak gini mahasiswa yang buat ya?”

“Keren ih mereka punya tim dan bisa mandiri”

“Seminar kaya gitu yang ngusulin mahasiswa?”

“Hah itu manusia apa bukan ngomongnya udah mirip pejabat?”

“Buset dah, mereka berani dan melek banget sama aturan pemerintah. Dengan umur yang masih muda. Lah saya?”

Nggak salah kalo mahasiswa dikenal sebagai kaum intelektual dan agent of change. Sebab menjadi mahasiswa adalah salah satu bagian dari generasi perubahan dan mempunyai pengaruh yang sangat besar. Inilah titik awal untuk mereka yang akan terjun ke masyarakat untuk ditunggu kontribusi terbaiknya.

Ada yang menarik ketika saya mengikuti acara malam keakraban (padahal sih udah akrab gitu). Ada sebuah sesi dimana seorang dosen mengatakan “Mahasiswa itu harus aktif dan kreatif, orang pendiam atau introvert itu nggak berlaku disini.

Well, jangan kepancing dulu loh emosinya (buat yang ngerasa introvert sih). Maksudnya gini, kita tahu kan kalo introvert ya emang sukanya jadi pendiam dan pasif. Tapi ada juga loh yang diam pasif eh emang orangnya pinter.

Saya sebagai introvert ngerasa sama apa yang diomongin dosen tadi ada benarnya. Semacam tamparan keras untuk diri saya. Oh please, use that empty brain, human!.

Soalnya gini, mungkin aja kita punya ribuan ide kreatif tapi kalo kita tetep diem dan nggak mau speak up, ya percuma. Bener gak sih?

Khususnya buat mereka yang introvert nih, jangan takut buat angkat suara. Kita juga jadi nggak susah buat bersosialisasi dengan orang lain. Lagian kalo kita ngomong nih, ada banyak kesempatan buat ketemu sama mereka yang punya positif dan emang bener-bener fresh.

Hal kecil kayak gini kalo buat mereka yang ekstrovert ya emang nggak jadi masalah. Bukan maksud ngebanding-bandingin loh ya. Soalnya ya faktor utama jadi seorang yang pemberani ya cukup sadar diri aja sih.

Baca juga: Ketika Media Sosial Melahirkan Penulis Handal

Belajar dari diri saya sendiri deh, saya mengakui bahwa kemampuan public speaking yang saya miliki memang masih parah. Ya soalnya saya sadar kalo selama ini emang jarang ngomong, kalo kepengen aja baru mau angkat suara. Soalnya ya males.

Nah, ngomongin soal males nih, saya pernah ngobrol dengan diri saya sendiri. Jadi saya pernah berpikir tentang bagaimana membuat suatu rangkaian komputer. Bagaimana prinsip kerja, cara produksi setiap komponen dari komputer tadi, hingga saya berpikir bagaimana membuat peniti yang kecil itu. Selalu ada saja waktu untuk wondering why dengan alat-alat yang banyak saya lihat.

See? Semua barang yang diciptakan oleh manusia di dunia ini dibuat melalui proses berpikir. Lah kalo pemikiran kita tadi gak diomongin atau diwujudkan, mau sampai kapan nunggu jadi?

Hey! It's time speak up our ideas!


Image credit: davidsusman.com
Tentang penulis
+Marfa Umi . Suka nemu ide ngeblok kalo tugas lagi banyak. Tiap bercanda dianggap serius karena lahir sehari sebelum April Mop. Kepoin aja di umimarfa.web.id

Guest post adalah artikel yang ditulis oleh kontributor jungjawa.com. Bulan Oktober ini jungjawa.com bakalan ngebahas tentang Pemuda Indonesia. Pengen ikutan bikin guest post juga? Prove your existence and send your email to hello@jungjawa.com with subject [Guest Post]_Judul Post_Author. Good luck!

Komentar 3

Sampaikan pendapatmu di sini:

  1. Keren, nih! Intinya, kalo punya ide itu lebih baik dituangkan, entah lewat lisan atau pun tulisan. Supaya kelak bisa direalisasikan... amin-amin bisa bermanfaat buat orang lain, ye kagak? #eaaa

    BalasHapus
  2. Gue punya temen yang introvert, dan dia ga mau berubah, karena dengan jadi introvert dia jadi diri dia sendiri, jadi menurut gue, ga apa deh introvert tetep jadi orang yang introvert, maksud gue kalo orang introvert berubah, terus gue curhat sama siapa, trus tokoh - tokoh cool di anime bakal berubah semua dong, be your self aja sih kalo menurut gue

    BalasHapus
  3. kalau gw sih jadi diri sendiri aja,gak perlu di paksain

    BalasHapus

Good Ideas. Great Stories.

Feel free if you want to send an email to me and ask anything, or just to say hello!

hello@jungjawa.com

Copyright © jungjawa 2018