Bukan Jamannya Lagi Diam Itu Emas



Ketika gue kecil, lucu rasanya kalo ngebayangin diem itu emas. Ya, emang gitu deh. Mana ada orang diem terus dapet emas? Kita selalu mikir ketika kita diam dan berpikir maka itu adalah hal terbaik yang bisa kita lakukan. Diam dan do something. Makanya dianalogikan sebagai emas.

Daripada bikin kesalahan dan ngomong yang nggak bener, ya lebih baik diam. Diam dan mikirin apa yang seharusnya dilakuin. Jika pinter ngomong tapi isinya kosong ya sama aja. Ya kalo gitu wajar sih diam itu emas.

Susahnya, pepatah diam itu emas sering ditelan mentah-mentah oleh anak muda, terutama generasi penerus bangsa. Sehingga walaupun cuman hal sepele ya tetep bisa jadi masalah.

Sebagai anak muda era 90an, gue ngerasa banyak perubahan yang terjadi di lingkungan tempat tinggal gue dan disertai harapan-harapan cerah. Kalo dulu gue masih ngerasain nelpon lewat wartel, sekarang anak-anak kecil di kampung gue udah sering pake Whatsapp. Bahkan adek gue yang masih kecil nanyain elixir Clash of Clan ke gue lewat Whatsapp. Hahaha...

Masuknya internet membuat kita mudah terkoneksi antara satu sama lain. Era internet kek sekarang ini bisa bikin kita berkomunikasi hingga membuat forum-forum diskusi tersendiri. Disana kita bisa speak up our mind dan diharapkan bisa bikin perubahan. Masalahnya, kalo mereka yang masih tetep teguh dengan memegang prinsip diam itu emas, ini bisa jadi bencana.

Emang dengan diam aja bisa nyelesein masalah? Belum tentu.

Apalagi buat anak muda kek kita sekarang. Pasti punya banyak ide brilian yang nyangkut dan belum dikeluarin dari isi kepala lo. Berbagai ide yang emang dibutuhin buat solving real problem. Sehingga udah tanggung jawab kita buat generasi muda pasang badan dan make otak buat jadi generasi penerus. Kalo bukan kita siapa lagi? Generasi tua? Masa mereka udah lewat bro. Sekarang saatnya kita beraksi.

Baca juga: Berhenti Sok Keren dengan Gelar Agent of Change

Tapi beberapa dari kita mungkin udah pesimis gara-gara minder duluan. Ngerasa masih muda dan belum punya cukup kekuatan buat ngomong. Apalagi udah kalah pengalaman sama mereka yang lebih tua. Udah banyak makan asam garam kehidupan. Hasilnya ya takut buat speak up gara-gara takut dikatain.

"Ah loe kan masih bau kencur. Tau apa deh"

Sebenernya ini nggak masalah sih, tapi lebih ke pola pikir anak muda. Kalo kita takut speak up, ya mau sampai kapan nggak bakalan jadi emas.

Ide brilian kalo disimpen doang ya nggak bakalan jalan. Udah seharusnya kalo anak muda punya argumen ya ditunjukkin, kalo punya kritik terhadap pemerintahan ya dipublikasikan dan disertai dengan solusi, siapa tau kalo ide yang lo punya emang brilian? Kan siapa tau.

Lagian dengan adanya internet kita anak muda bisa dengan mudah buat speak up. Kalo mau bikin visualisasi kan udah ada YouTube, kalo bisanya cuman nulis ya tulis aja di blog pribadi.

Baca juga: Kalo Cuman Ngomong Doang, Kapan Bisa Nyelesein Masalah?

Udah seharusnya generasi muda manfaatin internet sebagai tools to show up our power. Gak cuman sekedar pake social media buat kekinian.

Boleh sih pake media sosial, tapi alangkah lebih baik lagi kalo dibumbui oleh kritik sosial. Bukan kah negara kita menggunakan asas demokrasi? Dimana dari rakyat, untuk rakyat, dan oleh rakyat. Gak bakalan ada langkah konkret kalo kita cuman diem.

Jadi, masih nganggep kalo diam itu emas?


Image credit: flickr.com/photos/martins_nunomiguel

Komentar

  1. Hahaha, bener banget kak sekarang anak-anak mainannya udah canggih. Udah kenal semua sosmed :D

    Benar banget, memang seharusnya sosial media itu tidak hanya digunakan untuk ajang kekinian. Tetapi, jika dimanfaatkan untuk sarana yang lebih bernilai positif maka akan lebih baik lagi.

    Ada benarnya juga kalo diam itu bukan berarti emas, orang-orang banyak yang salah mengartikan peribahasa tersebut kak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. "...Ada benarnya juga kalo diam itu bukan berarti emas, orang-orang banyak yang salah mengartikan peribahasa tersebut kak..."

      Yap. Ngerti kan?

      Hapus
  2. Saya setuju dg diam itu emas, tapi tentu saja dalam perspektif yg lain.
    Sudah pernah saya tulis di blog saya yg lain >> edisipertama wordpress com
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kalo boleh tau link postnya yang mana ya? Judulnya apa deh. Jadi pengen baca.

      Hapus
  3. bijak sekali...
    tapi banyak yang suka ngomong ngasal jung, sok2an share berita padahal blm tentu kebenarannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah itu om, harusnya pake otak. Di cross check dulu

      Hapus
  4. Hmm ... kalo aku sih menangkap maksud dari diam itu emas, kalo lagi menanggapi apa aja sebaiknya kita diam dan tenang sejenak sebelum bicara. Speak up yang bijak lebih tepatnya. Aku rasa begitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah emang, bagusnya juga gitu. Tapi, ada juga yang pengen diem terus-terusan walaupun dia udah punya sesuatu yang bisa ngerubah keadaan atau keputusan. Karena dia masih mikir, kalo diam... ah yasudah. Begitulah.

      Hapus
  5. Tapi ya dalam konteks tertentu diam itu bisa jadi pilihan, misal dalam konteks obrolan atau bahasan yang kita gak tahu, jadi untuk menghindari kesan "sok tahu" atau "asal ngomong" diam adalah pilihan yg cukup bijak

    BalasHapus
  6. kesimpulan gue,
    diam = gak ngomong dan tidak melakukan sesuatu.
    diam itu emas = tepatnya gak ngomong tapi bertindak!
    why? gue juga percaya "action talk more louder!"

    menurut gue ya sama, aja, artinya "speak up" juga ya diputer-puter disitu aja.
    "speak up" gue rasa bisa dikategorikan untuk bertindak jadi sesuai judul diam itu emas gak berlaku, ya sebenernya sama aja diam yang dalam konteks "diam itu emas" sama speak up yang lo berikan!

    yang gue tau, memberikan pendapat juga salah satu bentuk sebuah tindakan, gue setuju dengan lo, sosmed gunanya emang lebih dari sekedar show off dan hal pribadi doang, peduli dengan isu di masyarakat juga perlu.

    dan satu hal yang kadang hilang dari orang yang seneng "speak up" adalah memberikan orang lain menyampaikan pendapat, dan suka gak mendengarkan dengan tulus!


    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi, sudahkah kita speak up dan memberikan orang lain kesempatan untuk speak up pada hari ini? :)

      Hapus
  7. Senang dapat berkunjung di halaman yang sangat luar biasa ini,salam kenal dan tetap semangat dalam menghasilkan tulisan-tulisan yang bermanfaat.

    BalasHapus
  8. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus

Posting Komentar

Popular Post

Pengalaman Pengembalian Dana (Refund) Tiket Pesawat di Traveloka

LOGO BARU PIZZA HUT

Sebenarnya, +62282 Ini Nomor Siapa Sih? Kok Misterius.