Kreativitas Para Kartunis dengan #MasihMelawanAsap


Your great caption was here and it must looks pretty awesome to many people #yesman #gue #banget #inimah #banyakin #hastag #biarviral #GetMoreLikes

Anak muda terutama generasi milenial emang seneng banget dan udah fasih mainan media sosial kek Twitter, Facebook maupun Instagram. Bahkan, 98% pengguna internet di Indonesia merupakan pengguna sosial media. Wah!

Kalo udah kek gini, semuanya pasti pengen ngeksis di media sosial. Entah itu buat sekedar pamer-pameran atau ada yang lebih bagus lagi buat raise awareness. Nah, mereka yang make media sosial buat bikin movement menurut gue udah get a life, a real one.

Baca juga: Ngapain Takut Bikin Perubahan?

Soalnya media sosial adalah tools yang murah dan all in one. Selain itu, cara makenya gampang banget bahkan isu tertentu bisa jadi viral. Jadi, isu-isu penting tadi bisa diangkat ke masyarakat dan dibahas rame-rame. Kek penggunaan hashtag yang remarkable banget buat bikin raise awareness.

Lo udah tau hashtag #MasihMelawanAsap gak? Buat lo yang belum tau, hashtag ini adalah kampanye mengenai kabut asap di Indonesia yang terjadi di berbagai daerak kek Riau, Sumatera Selatan, Kalimantan dan beberapa daerah lainnya.

jung melawan asap #masihmelawanasap

Kabut asap sendiri dapat menyebabkan polusi yang mengganggu kesehatan maupun berdampak ke bidang ekonomi dan pariwisata. Nah, masalah ini dijadikan bahan kritikan dan sindiran dari para komikus maupun kartunis di Indonesia.

Soalnya bencana ini terjadi setiap tahunnya dan ya gitu-gitu aja. Kita menikmati asap setiap tahun, lucu kan? kek nggak ada solusi dari pemerintah. Padahal kabut asap itu terjadi karena adanya pembakaran lahan. Siapa yang ngebakar? Ya perusahaan yang emang lagi ngebuka lahan buat dijadiin lahan industri. Nggak usah lo tanya lagi deh apa hubungannya kabut asap, regulasi dan pengusaha. Ah elah udah pada gede juga.

Baca juga: Kalo Cuman Ngomong Doang, Kapan Bisa Nyelesein Masalah?

#MasihMelawanAsap adalah suatu bentuk kepedulian kita tentang kondisi beberapa daerah di Indonesia. Iya, mereka sedang dikepung oleh kabut asap yang tebal dan itu terjadi setiap tahun.

#MasihMelawanAsap sendiri diramein kartunis dan komikus top kayak @Jukihoki, @komikazer, dan lain-lain. Bisa kok lo cek sendiri di Twitter ataupun Instagram dengan hashtag #MasihMelawanAsap.

Emang sih, kalo kita emang bisa berpikir kreatif, #hashtag pun bisa bikin kita took it to a whole new level. Disini kita gak cuman pake tools media sosial ini buat ngeksis doang. Media sosial bisa lebih dari itu!

Because we do not live alone. To make sense of life, we should be concerned with others and leave our egos.



Image credit: pixabay.com

Komentar

  1. Pemerintah cuman seperti pemadam kebakaran, tidak menindak lanjuti pelakunya -__-
    Kalo soal monopoli uang, ane no comment dah.. nggak terlalu paham :v
    Artwork teman - teman yang bertagar #masihmelawanasap ane akui keren - keren termasuk punya mas Jung. Mwehehe

    Oiya selamat kepada mas Jung sudah memenangkan vektor gratis, kunjungi blog ane buat info selanjutnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha masa masalah uang gak paham qi? :))

      Wow? Menang? Kok bisa, oke meluncuur

      Hapus
  2. karena Indonesia masih belum botak :v
    kalo udah botak kan udah gak bisa maen bakar2an

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo udah botak gimana dong? Apa harus sampe semuanya botak gitu biar baru sadar kalo yang dilakukan salah. Nggak kan.

      Hapus
  3. Aku beberapa menerima foto dari teman yang bekerja di Kementria Lingkungan Hidup, mereka berjuang bareng TNI untuk memadamkan api. Semoga bisa cepat padam.

    BalasHapus
  4. gak kebayang deh tinggal di sono... gue aje kena asep bajay udeh mo mati :/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ada Mpok Pina

      Iya mpok, gw yang emang dasarnya tinggal di salah satu daerah itu emang gak nahan asapnya. Bahkan jarak pandang jadi masalah tiap hari. Gak enak banget, mpok.

      Padahal kalo buat lansia atau balita ini parah banget bagi kesehatan mereka.

      Hapus
  5. "Because we do not live alone. To make sense of life, we should be concerned with others and leave our egos. " mantep... ;)))

    BalasHapus
  6. kayane horor banget bro... daerahe dewe durung kaya kuwi...

    BalasHapus

Posting Komentar

Popular Post

Pengalaman Pengembalian Dana (Refund) Tiket Pesawat di Traveloka

LOGO BARU PIZZA HUT

Sebenarnya, +62282 Ini Nomor Siapa Sih? Kok Misterius.