Ngapain Takut Bikin Perubahan? | Good Ideas. Great Stories.

Beberapa dari kita sering menghadapi chicken-and-egg problem. Dimana kalo mau mulai sesuatu harus nunggu yang lain gerak dulu baru bisa jalan. Ujung-ujungnya nggak jadi bikin perubahan karena udah males nungguin. Nggak usah jauh-jauh ngeliat sistem birokrasi,coba balik aja ke diri kita sendiri deh.

Apalagi situasinya udah enak dan puas banget, jadi males ngapa-ngapain apalagi bikin suatu perubahan. Mungkin mental kita takut perubahan dan lebih suka duduk diam di zona nyaman. Parahnya lagi kita lebih suka nyalahin keadaan yang nggak ngedukung kita buat bikin perubahan. Sebenernya ini kan cuman masalah pola pikir.

Baca juga: Medium, Udah Saatnya Ngeblog dan Fokus Menulis

Sebagai contoh di dunia digital deh. Sekarang lo liat aplikasi-aplikasi smartphone sering banget diupdate oleh developer aplikasi tersebut. Bahkan hampir tiap minggu selalu dapat notifikasi pembaruan. Iya sih ngeselin, apalagi cuman ada changelog yang isinya cuman bug fixed doang.

Tapi perubahan itu harus tetap dilakukan. So, nggak mungkin kita bisa jadi lebih baik tanpa harus melakukan perubahan. Kemudian untuk menuntut perubahan yang lebih besar itu sulit banget. Biasanya dimulai dari hal-hal kecil. Nggak bisa langsung instan begitu aja. To be perfect is to change often.

Salah satu Local Hero kita, Rian Nofitri pernah bilang kalo karya itu adalah salah satu bukti bahwa kita pernah ada. Daripada kongkow-kongkow nggak jelas dan chit-chat yang ujungnya nggak tau kemana, mending diskusi bareng buat bikin suatu perubahan. Gak usah gede, kecil aja dulu boleh kok selama itu punya value ke arah yang baik. Apalagi kalo yang lo bikin itu solutif banget buat permasalahan yang ada disekitar kita.

Gue pernah bilang juga bahwa anak muda itu jangan pernah takut apalagi kebanyakan alasan untuk berkarya. Siapa tau karya yang lo buat tadi bisa bikin suatu perubahan. Nggak usah nyari-nyari alasan nggak ada waktu lah, sibuk kuliah lah, banyak tugas sekolah atau excuse lain yang jadinya karya lo tadi cuman wacana.

Baca juga: Alasan Kamu Bikin Karya: Tentang Uang atau Ngasih Value?

Next time kalo lo liat seseorang udah bikin perubahan dan karya-karyanya udah mendunia, lo cuman bisa bengong dan kagum. Kalo kata Mark Twain sih, "Twenty years from now you will be more disappointed by the thing that you didn't do than by the ones you did do".

Nah loh, kalo udah gini ngapain mesti takut sama perubahan?


Image credit: mechanochameleon.blogspot.com 

Komentar 10

Sampaikan pendapatmu di sini:

  1. Duh.. Kok baca ini rada-rada kesinggung yak. Belum bisa kasih apa-apa buat diri sendiri. :')
    Makasih ya, kang. Abis ini sebisa mungkin keluar dari zona nyaman, deh. Heuu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kesinggung ya dev? Wk
      Sama-sama dev, yang penting mau bikin perubahan kok.
      Bikin jadi lebih baik.

      Hapus
  2. Postingnya ngena nih. Makasih :)

    BalasHapus
  3. Wah otak gue gak sampe nih bahas-bahas beginian. Huehehe. Merdeka! \(w)/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha.. padahal ini kan hal yang mudah dan kelihatan bro. Pembahasan yang sederhana sih ini sebenernya.

      Hapus
  4. Mz Jung, kalau bikin tulisan pasti yang menginspirasi nih. Gue ngerasa termasuk seseorang yang nunggu dia gerak dulu baru gue jalan. Intinya sih gue melakukan itu tentu buat cari aman. Hehe. Anyway, setelah baca post ini, gue seperti dapet wejangan. Semoga kedepannya lebih baik deh... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah apa iya? Biar bisa nyebarin inspirasi kok.Hehehe

      Daripada saling nunggu mending jalan duluan kan? Maju grak sendiri biar cepet kelar terus ngerjain hal lain lagi. Sip deh kalo udah punya niatan kedepan yang lebih baik. Keep it up bro!

      Hapus
  5. Duh mas, postingan lo sukses nampar banget. iya gue selalu nunggu waktu yang pas buat buat karya. yah, ujung-ujungnya sih gak ada karya sama sekali sampai setua ini. dulu pengen buat buku, padahal males banget nulis. :D Oke salam kenal mas jung:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga Mbak Riskia.

      Gimana mau bikin buku kalo nulis aja males.Gimana mau jadi visual artist kalo bikin konsep gambar aja ogah-ogahan. Mending didefinisiin dulu mau bikin karya yang gimana. Biar totalitas gitu waktu ngerjainnya. Daripada cuman jadi wacana doang kan?

      Hapus

Good Ideas. Great Stories.

Feel free if you want to send an email to me and ask anything, or just to say hello!

hello@jungjawa.com

Copyright © jungjawa 2018