Berhenti Sok Keren dengan Gelar Agent of Change | Good Ideas. Great Stories.

“Each generation wants new symbols, new people, new names. They want to divorce themselves from their predecessors.” - Jim Morrison
Mungkin udah saatnya kita sadar (terutama buat mahasiswa) yang menyandang gelar agent of change untuk segera bergerak dan berubah. Berubah menjadi lebih baik dan mau ngasih contoh real, nggak cuman wacana. Tanpa bermaksud menggurui, sebenarnya tulisan ini menyindir gue sendiri maupun lo yang ngerasa udah jadi mahasiswa tapi nggak bisa ngasih kontribusi apapun yang berarti.

Masih belum ngerti juga? Gini, mahasiswa itu identik dengan gelar agen perubahan atau bahasa kerennya sih agent of change. Sebagai agent of change tentu banyak banget pemikiran ini itu dan wacana ini itu, tujuannya ya cuman buat bikin kemajuan negara kita ini.


Tapi (kebanyakan loh) masih cuman sekadar omong doang, wacana doang, rencana doang tanpa ada tindakan nyatanya. Kalo pun ada ya palingan mandeg ditengah jalan. Ending-nya juga au ah gelap kemana. Apa mungkin negara kita ini perlu kementrian pemuda omong doang?

Sekarang mahasiswa bebas kalo mau berkoar-koar dimana aja. Mau di jejaring sosial dengan hashtag buat bikin awareness maupun dalam bentuk parlemen jalanan. Tapi berapa banyak sih yang ngerti esensi dari sebuah pergerakan atas nama idealisme mahasiswa? Atau cuman ikut-ikutan biar kelihatan keren gitu?

Kebanyakan sih sukanya ngasih kritik tapi kadang diri sendiri nggak mau dikasih kritik balik. Bisa bikin movement eh tau-taunya cuman buat gaya doang. Parahnya lagi ikutan organisasi cuman buat dapetin sertifikat tanpa ngerti proker-proker divisinya. Terus sok gaya bikin program kerja keren tapi nyontek dari organisasi lain. Inovasi macam apa itu?

Ironisnya, mahasiswa sering teriak anti korupsi tapi dirinya sendiri lemah nggak berdaya ngehadepin birokrasi yang menuntut mereka untuk melakukan penyelewengan dana. Program kerja dibikin sesederhana mungkin, dana operasional di markup setinggi-tingginya bahkan nota kosong dicari-cari buat bikin mulus jalan pengucuran dana bantuan.


Terus pantes nggak generasi yang katanya iron stock ngelakuin hal-hal kayak gini. Daripada ngebanggain gelar agent of change, mending jadi agen biasa aja dulu. Inget, lo itu bisa berbuat lebih dan banyak banget daripada cuman mikirin kebutuhan perut dan kewajiban lulus mau jadi apa. Sekarang coba tanyain ke diri lo sendiri, apa gunanya belajar bertahun-tahun, malah sampai jadi mahasiswa abadi, kalau tidak bisa banyak berbuat banyak untuk negeri? Nah loh.

And then, apa yang bisa kita perbuat? Lo kan udah gede. Udah jadi mahasiswa yang digadang-gadang udah punya kemampuan intelektual paling tinggi. Which means lo itu udah cerdas nentuin mana yang bener dan mana yang salah. Masa buat ngelakuin sesuatu yang bener kudu diajarin lagi kayak bocah?

Syukur-syukur dengan tulisan ini bisa bikin lo sadar dan cepet bergerak. Banyak pekerjaan rumah yang mesti kita benerin. Kalo bukan lo siapa lagi, kalo nggak gerak sekarang kapan lagi?



Image credit: boomtownroi.com

Komentar 8

Sampaikan pendapatmu di sini:

  1. Realitanya memang banyak banget yang ngekritik tanpa ada tindakkan bang.
    Tapi sabar bang sabar

    gue baca postingan ini berasa abang lagi marah - marah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya nggak marah-marah kok. Hehehe biasa aja, cuman sekadar ngingetin kalonya kita nggak boleh puas apalagi bangga diri. Toh cuman gelar.

      Bener kata kamu, mending ada tindakan nyata kok.

      Hapus
  2. Mungkin kebanyakan dari kita cuma pengen cari aman. Kalo bikin perubahan yang lebih baik itu kan tantangannya bakal berat banget. Mungkin masih banyak yang males, atau masih banyak yg mikir, "lah, gue bikin perubahan di Indonesia juga gak bakal ada yg apresiasi. Kalo gue jenius mah mending kerja di negeri orang aja, dapet gaji gede!"

    Yagitudeh. Semoga bukan termasuk salah satunya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. "Kalo gue jenius mah mending kerja di negeri orang aja, dapet gaji gede!"
      Kalo pola pikir kayak gini ya susah.Ibarat pribahasa ya kacang lupa akan kulitnya.

      Misal lu udah lahir disini, makan dari sini, sekolah juga disini. Ujung-ujungnya kerja di negeri orang. Bikin maju negeri orang. Nggak malu apa?

      Tapi kalo selfish kayak gitu sih terserah. Kalo anak muda udah hopless dan skeptis sama tanah air sendiri, gak kebayang ntar gimana. Mau sukses tapi gak mau usaha. Wacana jadi cuman omong doang.

      Hapus
  3. Talk less do more kalo boleh pinjam.jargon dari salah satu brand. Sometimes buatku, ada banyak hal yang bisa menjadikan seseorang sebagai agent of change tanpa perlu berkoar-koar. Misalnya, ngajarin anak kecil buat terbiasa buang sampah pada tempatnya.

    Hmm, tapi ini cuma pendapatku aja lho. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, jadi agent of change kecil aja dulu. Dari yang kecil dan berdampak :D

      Hapus
  4. Hahhhh, apalagi entuh, yang berita lagi booming, mahasiswa bayar 15 jeti ditanyain mata kuliah aja gak tau. Yahhhh boro-boro ngasih karya. :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih ya, gak tau juga sih.

      Soalnya, kadang ada dua jenis mahasiswa. Mahasiswa yang isinya cuman koar-koar atau emang mahasiswa yang solving real problem.

      Hapus

Good Ideas. Great Stories.

Feel free if you want to send an email to me and ask anything, or just to say hello!

hello@jungjawa.com

Copyright © jungjawa 2018