Mimpi + Eksekusi = Sempurna | Good Ideas. Great Stories.


“Jika Anda tidak memiliki mimpi, maka Anda akan bekerja untuk mewujudkan mimpi orang lain.” - Tony Gaskins
Ada banyak cara buat anak muda untuk bisa berkontribusi dan mau jadi bagian dari perubahan. Emang sih beberapa postingan blog gue yang terakhir selalu ngomongin tentang anak muda, perubahan dan pola pikir. Sebenernya nggak ada tendensi apapun, cuman pengen yuk sama-sama ngebuka mata kalo kita sebagai iron stock bisa bikin kontribusi lebih kok. Nggak cuman bisa gaya-gayaan gengsi doang. Banyak cara untuk menjadi berguna.

Baca juga: Berhenti Sok Keren dengan Gelar Agent of Change

Balik lagi ke kutipan Tony Gaskin diatas. Misalnya nih anak muda kita banyak yang enggak mau bermimpi besar, ujung-ujungnya bakalan jadi ‘pekerja’ dari mimpi orang lain. Gue bukan bermaksud menggeneralisir atau bersikap skeptis, tapi ya inilah peran kita. Coba kalo lo gak punya mimpi, mau jadi apa 5 tahun atau bahkan 10 tahun kedepan?

Hari ini, setelah lebih dari setengah abad Indonesia merdeka, kita punya banyak cara untuk lebih berkembang apalagi dengan bantuan teknologi. Cuman buka Instagram atau Twitter, kita bisa bantu kontribusi (walaupun hanya ningkatin awareness doang) dengan hashtag atau social-movement lainnya. Mudah banget.

Terus yang jadi pertanyaan lagi nih, kenapa anak muda harus punya mimpi yang gede? At least alasannya karena kita nggak cuman mikirin perut sama ego diri sendiri, seenggaknya peduli dengan kemanusiaan (kita emang manusia, kan?). Nggak banget kalo kita udah on the way to death tapi baru sadar pengen ngelakuin ini itu buat orang lain. Pengen berkontribusi dan lain sebagainya, tapi apa daya raga udah nggak prima kayak dulu. Telat banget.

Ngomongin mimpi lagi nih, ada juga yang cuman jadi wacana. Kalo ditelusuri lagi, salah satu masalahnya adalah ketidakmampuan untuk ngewujudin ide atau mimpi tadi.

Baca juga: Hey Pemuda! Jangan Banyak Alasan Untuk Berkarya

Hei bro! Ini udah tahun 2015, udah nggak banget ide cuman jadi wacana. Asal lo tau aja sih, di luar sana ada banyak cara buat ngewujudin ide lo tadi. Salah satunya adalah dengan berkolaborasi. Seenggaknya kalo kalian memiliki visi yang sama maka mudah banget buat ngewujudin ide atau mimpi besar. Orang Indonesia emang pada dasarnya suka banget sama gotong royong kan?

Which means kalo lo punya knowledge bahkan experience, lo bisa aja berkolaborasi bikin tim yang solid buat ngewujudin ide tadi (sekaligus eksekusi). Nggak usah mentingin gengsi deh, we can’t have it all. In fact, we can never have it all. Mungkin lo punya resource yang memadai, tapi kalo lo bisa build a team and find your partner gue yakin hasilnya bisa lebih baik daripada lo jadi single fighter sendirian. Terus kalo udah punya tim tinggal bagaimana bikin tim yang kompak. Punya skill yang beda dan satu visi biar bisa ngasih kontribusi sama value ke tim lo bangun.

Kabar baiknya, anak muda kita udah makin banyak yang rela tangannya kotor buat nyelesein masalah sosial. Kayak mahasiswa di Universitas Gadjah Mada yang ngebikin aplikasi pelapor jalanan rusak. Mereka berambisi untuk menjadi solusi perbaikan jalan agar segera diperbaiki oleh pemerintah. Iya sih, sebagai pengguna jalan gue juga kadang ngerasa jengkel dengan jalanan yang rusak.

Lebih-lebih perbaikan yang dilaksanakan pun terkadang lamban banget keburu ada korban baru dilaksanain. Kabarnya, aplikasi dari mahasiswa UGM tadi juga ikut dalam kompetisi Urban Issues yang diselenggarakan oleh PBB. Well, nggak cuman jadi peserta biasa gitu aja, namun menjadi peserta terbaik dari Indonesia. Keren ya tujuan dan eksekusinya.

Nah kalo kita bisa saling bahu-membahu buat nyelesein masalah isu sosial (yang paling deket aja dulu), terus jadi gue mikir “Kalo anak muda udah bikin sesuatu yang bermanfaat kayak gini semua, masalah-masalah bangsa kayaknya bakalan kelar dari dulu deh”. Seenggaknya kita bisa doing something good tingkat nasional.

Baca juga: Ngapain Takut Bikin Perubahan?

Sekali lagi gue juga percaya kalo anak muda di negeri ini punya sejuta mimpi besar. Ditambah lagi kalo mereka suka banget bekerja keras dan berwawasan luas. Yakin deh kita mampu untuk berkontribusi secara positif buat tanah air. Nah kalo mimpi udah punya terus eksekusi udah di depan mata, nunggu apa lagi? Kalo gitu, mimpi dan eksekusi adalah rumus wajib buat sukses!


Image credit: escapetoeden.files.wordpress.com

Komentar 9

Sampaikan pendapatmu di sini:

  1. Anak muda indonesia hebat2 kok sebenernya, cuman kebanyakan gak didukung pemerintah aja, jadinya mau ngembangin kekurangan modal..
    Ayolah pemerintah dukung karya anak bangsa!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi jangan nyalah"in pemerintah yang nggak ngedukung sih, kalo gitu bakalan bikin chicken-and-egg problem lagi deh. Mendingan gerak sendiri, daripada nyalah-nyalahin ujung-ujungnya nggak gerak juga :D

      Pemuda bisa kok gerak sendiri :)

      Hapus
  2. eksekusi ini nih yang kelihatannya masih berat dan kadang kebentur kiri kanan-mandek-mati.
    Gimana caranya ngasih proposal kepada yang tua juga perlu dibuat karena beberapa tidak menyukai perubahan dan terkesan tidak mau tau hasilnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi, jadi tinggal kitanya aja lagi gimana bikin 'proposal' tadi lolos. Nggak bisa dipungkirin kalo mereka yg tidak menyukai perubahan pasti memiliki ketakutan akan sesuatu.

      Nah tugas kita nyari tau dan ngasih tau kalo yang mereka takutkan itu salah dan nggak bakal terjadi. Jadi, nggak usah takut bikin perubahan :D

      Hapus
  3. Sip, tulisannya keren, gue emang punya banyak mimpi tapi ya itu, gue nggak berani eksekusi, ada saran?

    BalasHapus
  4. Ihiy. Keren nih. :))

    Yaps, berjuang sendirian itu sulit. Kudu berkolaborasi biar tujuan itu lebih mudah tercapai.

    BalasHapus

Good Ideas. Great Stories.

Feel free if you want to send an email to me and ask anything, or just to say hello!

hello@jungjawa.com

Copyright © jungjawa 2018