Medium, Udah Saatnya Ngeblog dan Fokus Menulis


Writing means sharing. It's part of the human condition to want to share things - thoughts, ideas, opinions. - Paulo Coelho
Ada berapa banyak orang yang ngeluh saat make Twitter karena keterbatasan jumlah karakternya? Nggak sedikit. Nah di sini Medium muncul sebagai media pembeda buat ngasih solusi dari pembatasan karakter tersebut.

Konsep dari Medium sendiri sangat simpel, yaitu kita sebagai penulis cukup fokus kepada apa yang kita tulis. Nggak usah mikirin lagi yang namanya format HTML, desain header dan lain sebagainya. Mungkin inilah yang disebut dengan konsep minimalis blogging, you named it.

Di Medium kita bisa sharing stories dan ide-ide atau bahkan bisa kolaborasi dengan penulis lain. Pendeknya Medium adalah full version dari Twitter yang dibatasi oleh 140 karakter. Yang perlu kita lakuin cuman fokus sama tulisan. Nggak ada distraksi lain yang bakalan ngeganggu kita buat nulis. Pembaca pun lebih bisa fokus sama tulisan yang ada, bukan elemen desain yang ditonjolkan.

FYI aja sih, founder dari Medium adalah Ev Williams yang notabene juga founder dari Blogger (sekarang layanan ini udah digandeng Google). Ev sendiri juga merupakan sosok dibalik Twitter. Jadi nggak heran kalo konsep minimalis dari Twitter dibawa juga ke Medium.

Get in touch with Medium
Gue sendiri tau layanan ini dari +Dewey Waspada. At first sight tampilan dari layanan ini cukup bikin gue terkesima dan ngerasa kalo ini bakalan jadi next big thing setelah Twitter. Soalnya Medium sendiri fokus di konten dengan kata lain informasi-informasi penting dapat tersampaikan dengan baik di sini dalam bentuk teks. Menurut Medium sendiri, user disarankan untuk menggunakan elemen gambar seminimal mungkin sehingga fokus utama adalah konten dalam bentuk tulisan.

Baca juga: Trend Flat Design

Bukan cuma itu, ketika lo menulis menggunakan Medium apa yang lo lihat adalah apa yang lo tulis. Bahasa kerennya sih WYSIWYG (What You See Is What You Get). Hal ini tentu berbeda kalo semisal lo menggunakan Blogger maupun platform blog lainnya. Apa yang terlihat di editor mungkin akan berbeda saat kalian udah menekan tombol post.

Collaborative
Fitur lain dari Medium adalah kemudahan akses buat kolaborasi bahkan secara langsung lo bisa ngasih komentar di paragraf ataupun kalimat dari postingan orang lain. Jadi nggak perlu pake quote gitu.

Focus
Let me think about design or writing. In last 2 years, I put my tought, time and work in graphic design. But in last month, blog and publication caught my eyes. Then Medium is a great place to learn. So I decide to make a Medium account to improve my writing skills. Surprisingly, layout and typography was good. So I can stay focused on my writing lesson and learn how to make great copy.

Nah kalo mereka yang diluar udah kepikiran bikin media sosial yang sesimpel mungkin. kenapa startup di Indonesia nggak mencoba hal yang seperti ini. Tapi bukan berarti copycat juga.

Baca juga: Jadilah Kreator Bukan Plagiator

Teknologi memungkinkan setiap orang di dunia bisa saling terhubung. Kalo udah saling terhubung, yakin deh bakalan banyak ide brilian dari anak-anak muda Indonesia.

Ada nggak sih kepikiran buat konsep minimalis kayak begini? Share your thought on comment box below!


Image credit: zurb.com

Komentar

  1. wah jadi agak mirip blog dengan tampilan lebih "bersih" ya, jadi pingin coba
    @my blog :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha. Silakan dicoba dan diakses ya, buat nambahin kemampuan nulis.

      Hapus
  2. Simplicity is the best pokoknya ..

    BalasHapus
  3. Balasan
    1. Pake dong teh disini https://medium.com/@jungjawa

      Hapus
  4. Kok gue klik linknya kok nggak bisa ya?
    Tapi gue langsung search di google dan bisa, yah gue make ah kayaknya keren

    BalasHapus
  5. Aku udah bikin dari tahun lalu. Keren-keren :)) Cuma sayang masih sepi peminatnya

    BalasHapus
  6. Jadi penasaran juga pengen coba xD

    BalasHapus
  7. bisa jadi alternatif nih. mumpung belum terlalu banyak yang make. haha.

    BalasHapus
  8. wah, nambah pengetahuan. terima kasih

    BalasHapus
  9. Sekilas mikirnya tadi kayak tumblr, baru tau nih. nyoba ah mana tau jadi kekinian :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mirip tumblr, tapi kalo tumblr kan cocok ke image based

      Hapus
  10. Lah, malah baru tau gue kalo ada Medium. :D
    Tapi anak-anak muda Indonesia sekarang kayaknya lebih ke video kalo gue perhatiin deh.

    Oiya, salam kenal. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga bro..

      Hehe, kekinian sih. Tapi ini buat writer kok. Kalo video maker ya di beberapa kota besar sih.

      Hapus
  11. Ini gimana cara bikinnyaaaaaa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gampang. Tinggal buka medium.com terus ada sign up di pojok kiri atas. Hubungkan aja sama Twitter. Simple.

      Hapus
  12. Baru tau ada yang ginian. Makasih infonya. :)

    BalasHapus

Posting Komentar

Popular Post

Pengalaman Pengembalian Dana (Refund) Tiket Pesawat di Traveloka

LOGO BARU PIZZA HUT

Sebenarnya, +62282 Ini Nomor Siapa Sih? Kok Misterius.