Alasan Kamu Bikin Karya: Tentang Uang atau Ngasih Value? | Good Ideas. Great Stories.


Catatan: Bagi lo yang ngerasa uang adalah alasan utama buat bikin karya mending jangan baca tulisan ini. Nggak usah tersinggung ya, ini negara demokrasi jadi gak usah diambil hati. Udah sama-sama dewasa. Okay?

Pernah nggak sih kehilangan alasan buat bikin karya? Atau balik lagi ke awal saat kita nyari alasan berkarya hanya untuk uang. Ditengah jalan, disaat karya kita belum selesai atau bahkan belum menunjukan hasil yang pasti kita sudah merasa bosan bahkan kehilangan alasan buat ngelanjutin karya tadi.

Berarti ada sesuatu yang salah dong disini. Alasan kita untuk bikin karya kurang kuat. Padahal jika kita memiliki reason yang kuat, kita bakalan nunjukin ke orang-orang yang mencela karya kita tadi kalo mereka salah. Kita percaya apa yang kita lakuin.

Bayangin deh kalo Sergey Brin sama Larry Page nggak ngelanjutin Google gara-gara banyak yang bilang kalo mereka itu ngelakuin hal yang sia-sia. Kenapa? Karena pada saat itu search engine udah banyak banget. Dan mereka hadir untuk bersaing untuk menjadi yang terdepan. Apa jadinya kalo mereka malu dan ngedengerin perkataan orang-orang yang mencemooh mereka berdua? Mungkin sekarang kita nggak kenal apa itu Google.
Itulah kenapa di artikel Local Hero selalu memiliki penjelasan tentang bagaimana background mereka dan penjelasan atas alasan mereka untuk bikin karya. Why? Karena dengan karya, kita bisa ngasih sesuatu ke lingkungan sekitar. Bahkan kita bisa bikin impact yang melebihi ekspektasi awal. We have the opportunity to learn something new everyday. We get the chance to make things happen.

Karya adalah bukti kalo lo telah melakukan sesuatu yang memiliki manner dan value. Namun alasan untuk mendapatkan uang saja tentu kurang tepat. Why? Karena karya akan memberikan kita kesempatan untuk belajar dan peluang untuk berkembang. Bukan cuman uang.

Bukan berarti tulisan ini ngelarang uang dijadikan alasan buat berkarya. Tapi ada yang lebih penting daripada uang. Emang sih segala-galanya butuh uang, tapi uang juga bukan segala-galanya kok. Seenggaknya kita bertujuan buat ngasih value.

Sebab kalo uang dijadikan alasan utama, apa yang terjadi jika kita udah mendapatkan kecukupan bahkan kekayaan berlebih? Kemungkinan besar kita akan berhenti untuk bekerja keras. Itulah kenapa Bill Gates nggak berhenti berinovasi hingga saat ini.

Baca juga: Jadilah Kreator Bukan Plagiator

Bukannya mau skeptis sih sama money seekers tadi. Tapi misalkan kita punya alasan berkarya yang mana alasannya adalah bikin dampak, maka dampak itu tadi yang bakalan kita jadiin alasan untuk ngelanjutin karya kita bahkan kita bakalan ngasih usaha lebih untuknya. Karena kalo kita bisa bikin suatu perubahan, investasinya itu nggak langsung kelihatan sekarang. Bisa aja besok, bulan depan, tahun depan atau kapan-kapan. Percaya nggak sih kalo anak muda itu bisa bikin dampak?

Sekarang balik lagi deh ke diri lo sendiri. Take it for money or value?


Image credit: latitudes.nu

Komentar 15

Sampaikan pendapatmu di sini:

  1. Salah nggak ya klo bisa dua-duanya?
    harapannya sih selain nunjukin value juga bisa ngasilin money...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak salah sih.Tapi seenggaknya bisa ngasih manfaat bakal jauh lebih baik kok

      Hapus
  2. Ambil contoh blog aja ya, dulu pas awal-awal ngeblog tujuannya cuma mau latihan nulis aja, taapi makin kesini aku dapet google adsense eh malah kepincut uang, tapi sekarang aku udah nggak harepin google adsense lagi kok, soalnya pergerakannya lambat :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mangat rul buat bagusin lagi kualitas tulisannya :D

      Hapus
  3. tapi dipikir-pikir lagi, karya (hasil jadi) yang dihasilkan dengan tujuan utamanya uang, jelas sekali berbeda dengan yang tujuannya emang value.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyap bener banget bro. Orientasi materi atau orientasi value. Gitu aja sih.

      Hapus
  4. sekarang sih masih kepikiran kasih value, soalnya untuk dijadiin money masih belum ngerti banget caranya hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kejar value aja kak, nanti money ngikutin.
      Uang bukan jaminan segala-galanya :D

      Hapus
  5. Value lebih pentinglah. Uang pasti ngikutin. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sip! Kalo udah punya komitmen kayak gitu bakalan enak nyari alasan buat bikin karya tar kedepannya :D

      Hapus
  6. Aku sih sejauh ini berkarya karena kesenangan aja... Semacem ada kepuasan kalo bisa menghasilkan suatu cerita... Ya daripada ide di simpen2 jadi sia-sia...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti kan buat kepuasan diri kita kan mbak? Ya, itu juga bisa jadi alasan.

      Hapus
  7. Sip banget. Kadang mikir juga, ngeblog buat apa sih sejauh ini, kayaknya kok buang-buang waktu.

    Terus baca
    "Bayangin deh kalo Sergey Brin sama Larry Page nggak ngelanjutin Google gara-gara banyak yang bilang kalo mereka itu ngelakuin hal yang sia-sia. Kenapa? Karena pada saat itu search engine udah banyak banget. Dan mereka hadir untuk bersaing untuk menjadi yang terdepan. Apa jadinya kalo mereka malu dan ngedengerin perkataan orang-orang yang mencemooh mereka berdua? Mungkin sekarang kita nggak kenal apa itu Google"

    Tapi, ternyata banyak hal yang didapetin dari ngeblog. Banyak.

    BalasHapus

Good Ideas. Great Stories.

Feel free if you want to send an email to me and ask anything, or just to say hello!

hello@jungjawa.com

Copyright © jungjawa 2018