Coworking Space: It's All About Ideas and Networking | Good Ideas. Great Stories.
Bagi pekerja kreatif terutama digital kreatif seperti web designer, developer hingga blogger mungkin udah nggak asing lagi dengan istilah coworking space. Sederhananya, coworking space adalah kantor yang nggak seperti kantor pada umumnya.

Ide dari coworking space pertama kali digagas pada tahun 1999 oleh Bernie DeKoven. Terus dikembangin sama Brad Neuberg di tahun 2005 (saat dotcom bubble booming banget).

Kayak yang sering kita tau, suasana lingkungan kantor biasanya emang membosankan dan gitu-gitu aja.Tiap hari masuk pukul sembilan pagi dan bertemu orang yang sama setiap harinya hingga pukul empat atau lima sore. Rutinitas yang membosankan.

Baca juga: Hey Pemuda! Jangan Banyak Alasan untuk Berkarya

Padahal sebagai pekerja kreatif yang seharusnya kreatif, which means rutinitas yang nggak selalu sama. Sedangkan di coworking space kita berkesempatan untuk memiliki lingkungan kerja yang mendukung para pekerja kreatif beserta keuntungan-keuntungan lain yang ditawarkan. Lagian kita nggak terikat aturan 9-to-5 lagi kok.

Sekilas, coworking space lebih mirip kafe daripada kantor (yaiyalah namanya juga tempat kerja para pekerja kreatif). Tapi perlu dinget, coworking space bukan tempat buat nongkrong tapi tempat buat kita level up. Tapi nih balik lagi ke preferensi pribadi, semisal kerja dirumah serasa lebih efektif ya jalanin aja dirumah.


Ruang kerja kreatif

Udah tempatnya enak, suasana kerja juga enak. Kurang apa lagi coba buat ngehasilin ide-ide brilian? Apalagi kalo kesempatan buat belajar hal-hal baru dari orang baru makin terbuka lebar. Dan lagi, kita juga bisa punya nilai sosial buat nolong orang lain yang ngebutuhin skill kita. Nggak cuman duduk manis diem di depan laptop..

Kesempatan kolaborasi makin terbuka lebar

Misal nih kita butuh desainer yang bisa bikinin user interface atau seenggaknya kita butuh masukan dari desainer lain. Bisa aja kita dapat di coworking space tadi. Jangan khawatir kalo punya skill yang beda, malah chance buat kolaborasi makin gede. Siapa tau ditawarin proyek kan? Kalo udah dapet kerja sama kayak gini kan sama-sama enak. The benefit of networking!

Bisa lebih expert dalam suatu hal

Di coworking space kita lebih banyak berhubungan dengan orang-orang yang memiliki skill yang sama dengan kita atau bahkan berbeda. Beruntungnya dengan skill yang sama kita bisa sering berbagi pengetahuan dan bikin kita lebih cepat level up daripada berkutat sendirian. Biasanya coworking space bakal bikin event-event sampe workshop buat para membernya. Seru banget kan!

All In One Office and Cafe

Nggak usah bingung lagi kalo startup dimana lo bekerja bakalan ketemu calon investor atau klien dan butuh ruang rapat. Coworking space udah pasti nyedian tempat buat hal-hal yang berhubungan dengan klien tadi.

Baca juga: Mengejar Passion, Coba Pikir Dulu

Bayangin aja kalo kerja udah nggak lagi 9-to-5 alias pindah jadi ROW (Result Oriented Work). Setiap hari nggak perlu kejebak macet yang udah ngabisin waktu juga nambahin capek. Bloomberg TV Indonesia  juga pernah ngebahas kalo coworking space di Indonesia juga bakal meningkat setiap tahunnya. Apalagi di kota-kota besar seperti Jakarta.

Dan lagi di masa sekarang pemerintah juga ingin menumbuhkan pondasi industri kreatif dengan rilisnya beberapa coworking space kayak Jogja Digital Valley, Bandung Digital Valley dan lain sebagainya

Kalo kita bisa kerja di tempat yang lebih enak dan ngasih nilai lebih, kenapa nggak?


Image credit: u8berlin.com

Komentar 4

Sampaikan pendapatmu di sini:

  1. Wah keren ya coworking space, berasa di cafe kalo kerja, gimana ya yang industri startup kayak nyunyu sama Malesbanget apa mereka pake kantor yang coworking space juga? hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setahu gue rul, Nyunyu sama MBDC itu udah punya kantor sendiri, jadi nggak kerja di coworking. Mungkin kalo mau jalan-jalan bisa ke Spazio di Surabaya atau Comma kalo di Jakarta Selatan

      Hapus
  2. Gue baru kerja sekitar 9 bulan, dan udah ngerasain bosen. Karena kerjanya cuma gitu-gitu aja, tempatnya cuma gitu-gitu terus. Sempet pernah ngintip dan ikutan nongkrong di tempat startup temen. Tempatnya memang asik, seru, kayak yang dibahas di atas. Di sana nggak hanya ada orang yang expert dalam satu skill, tapi berbeda-beda skill, ya makanya mereka bisa bangun project barengan. Sampe sekarang masih kepikiran pengin kerja di industri kreatif, sih. Karena keliatannya seru aja gitu. Daripada di perusahaan yang kerjanya 8 to 4 dan gitu-gitu aja. Nice post, mas..

    Regards, Indra Permana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih banyak curhatnya bro Indra. Iya, sekali-kali nyoba terjun di industri kreatif gpp kok. Selain nambah pengalaman dan koneksi, kita juga bisa nambah skill of life buat kedepannya. Lagian kalo kerja 8 to 4 masih time oriented, bukan result oriented kan

      Hapus

Good Ideas. Great Stories.

Feel free if you want to send an email to me and ask anything, or just to say hello!

hello@jungjawa.com

Copyright © jungjawa 2018