Hey Pemuda! Jangan Banyak Alasan Untuk Berkarya | Good Ideas. Great Stories.

"The important thing is not to stop questioning. Curiosity has its own reason for existing" - Albert Einstein

Pernah nggak sih kamu ngerasain too much thingking sampe-sampe apa yang udah kamu rencanain dari awal nggak jadi kenyataan. Bahkan parahnya lagi cuman nambah-nambahin tumpukan wacana di wishlist kamu.

Apalagi plan yang kamu susun itu adalah sesuatu yang keren banget. Kalo sampai terwujud bakalan jadi salah satu karya kamu yang paling keren deh. Tapi pada akhirnya gara-gara kelamaan bikin konsep, riset sana-sini, cari role model buat jadi mentor hingga pada akhirnya plan yang udah kamu susun tadi cuman jadi wacana lagi. Dan lagi.


Sadar nggak sih apa yang salah? Seharusnya kamu buka lagi deh alasan kamu bikin karya. Atau jangan-jangan kamu kehilangan alasan untuk berkarya?

Uang jangan jadikan alasan untuk berkarya!

Kalo kamu pernah denger lagunya The Script yang berjudul Hall of Fame, kamu bakalan nemuin beberapa alasan fundamental kenapa kamu harus berkarya. It’s not about money I think. Mungkin banyak dari kita yang menjadikan uang adalah motivasi utama untuk berkarya. Man, you’re made a big mistakes before you start it.


Image credit: giphy.com

Padahal kalo kamu bisa memahami esensi dari berkarya yang paling kecil adalah dengan do it for your name. Yap! Kamu bakalan ngelakuin apa yang bisa kamu lakuin untuk ngebanggain diri kamu. Do it for myself. Pada akhirnya kamu dituntut untuk kerja sekeras mungkin untuk ngewujudin hal tadi. Nggak usah deh mikirin hal lain dulu alias negative thinking lagi. Daripada ide kamu untuk berkarya tadi dicuri start sama yang lain. Bisa dikira plagiator kan kalo kamu masih aja nekat ngejalaninnya?

Baca juga: Jadilah kreator bukan plagiator

Do for upmost not for the best because of your pride. Everything that you do, do it for yours. Alasan untuk berkarya itu gampang banget, jangan jadikan to be the best alasan utama kamu. Inget kan? Diatas langit masih ada langit loh. Do it for upmost, do it for your name, do it for your pride.

Karena dengan karya, kita bisa give more ke sekitar kita. We have the opportunity to learn something new everyday. We get the big chance to make things happen. We can change the world if we want. Just do it or never.

Sebuah karya akan memberikan kita kesempatan untuk belajar dan peluang untuk berkembang. Mumpung masih muda nih, ada banyak alasan kenapa anak muda itu harus berkarya. Jangan sampe kamu telat nemuin alasan buat berkarya, jangan sampe deh nyesel dikemudian hari.

Anak muda itu cenderung memiliki daya juang dan semangat yang tinggi. Nggak salah deh kalo Soekarno pernah bilang dengan 10 pemuda ia bisa mengguncang dunia. Apalagi anak muda itu memiliki fisik yang lebih kuat daripada predecessor-nya.

Seenggaknya anak muda itu mudah belajar akan hal-hal baru. Kita punya curiosity yang tinggi dan harus dimanfaatkan. Modal semangat dan rasa ingin tahu tadi bisa kita jadikan modal untuk belajar. Ngerti kan kenapa adek kamu lebih gampang ngerti gadget daripada orang tua?

Belum lagi kalo ngomongin masalah chance, gede banget. Sekarang kompetisi-kompetisi berlabel young-generation udah banyak dimana-mana, asalkan kamu mau nyari aja sih. Kalo kamu belum siap buat kompetisi minimal kamu punya kesempatan untuk masuk ke komunitas atau ikut ambil bagian dalam social-movement yang bisa bikin kamu ngerti kenapa anak muda harus menjadi right man in the right place.


Baca juga: Rian Nofitri, Membuktikan Eksistensi dengan Berkarya

Lagian anak muda, mesti belajar jadi decision maker. Apalagi untuk berkarya, jangan asal-asalan juga. Usahakan tiap karya kamu ada manner disana, ada value yang akan kamu berikan untuk sekitar. Coba deh generasi muda kreatif kita bikin gerakan yang raise awareness tentang isu-isu penting di masyarakat menjadi sederhana dan lebih menarik. Sekali-kali rehat tentang mikirin mantan dan galau-galauan. You can do more!

“Kenapa nggak dari sekarang ya gue berkarya demi kemaslahatan masyarakat?”


Image credit: pixabay.com

Komentar 14

Sampaikan pendapatmu di sini:

  1. [pemuda itu emang harus berkarya..selagi masih muda..masih punya semangat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih punya waktu dan masih punya energi hehehe..

      Hapus
  2. Iya, Mazz bener Maz Jung, tapi kadang ngelawan males ituu lhoo, susahnya ampuunn

    BalasHapus
    Balasan
    1. Males jangan dilawan. Tapi diabaikan. Kalo dilawan ya nggak selesai-selesai. Lha wong rasa males itu seneng nyerang kok hehehe

      Hapus
  3. Setuju banget bang. Tapi kadang tugas sekolah itu juga gak bisa ditinggalin dan ngatur waktu buat ini itu jadi susah. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo ada prioritas lain yang lebih penting. Dahulukan aja. Yang penting cepet dikerjain, cepet selesai, jadi bisa ngerjain berbagai hal lain.

      Hapus
  4. Well, yes, sering kebanyak mikir, hasilnya nol. Hn

    BalasHapus
  5. Iya sih bener banget. Kadang, gue juga terlalu banyak mikir buat ngelakuin sesuatu. Terlalu memikirkan resiko negatif yang bakal terjadi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mulai sekarang jadi orang yang suka ngambil resiko yak! Daripada nggak ngelakuin sama sekali hehe

      Hapus
  6. Bener banget tuh, kebanyakan mikir malah bikin ragu :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyap! Malah bisa-bisa bikin chicken-egg problem nantinya. Tunggu-tungguan.

      Hapus
  7. selain kebanyakan mikir, kata-kata "ah nanti aja deh" juga ampuh buat ngegagalin project:"

    BalasHapus
  8. Kalo gue sendiri sih berkaryanya pure buat passion. Tapi ya itu dia masalahnya. Berhubung ga ngejar popularitas atau duit, jadinya yaaa...ga ada deadline atau tuntutan untuk ngerjain. Suka-suka gue jadinya. Kalo gue mood, ya gue kerjain. Kalo gak, ya udah gitu, idenya terbengkalai di to-do list. Ini yang lagi coba gue ubah. Susah sih buat gue. Soalnya harus berhadapan sama 3 hal : waktu-ide-mood.

    1 hal aja ga ada, mati karya jadinya. Duh!

    BalasHapus

Good Ideas. Great Stories.

Feel free if you want to send an email to me and ask anything, or just to say hello!

hello@jungjawa.com

Copyright © jungjawa 2018