Jadilah Kreator Bukan Plagiator | Good Ideas. Great Stories.


Kalo lo sering baca-baca tentang berita ekonomi pasti ngerti apa itu negara-negara BRIC. Yap! Negara-negara BRIC itu adalah akronim dari Brazil, Rusia, India dan Tiongkok yang memiliki pertumbuhan perekonomian yang pesat. Intinya mereka bakalan ngalahin perekonomian dunia yang saat ini dipimpin oleh US. Kok bisa? Karena dengan populasi penduduk yang besar, luas wilayah dan sumber daya yang besar akan membuat mereka bisa menyuplai kebutuhan barang dan jasa. Which means, menguasai perekonomian.

Terus ada juga yang namanya MINT, ini dicetuskan oleh Jim O’Neill yang didasari parameter potensi populasi, sumber daya, dan geografi. MINT sendiri merupakan gabungan negara-negara berkembang yakni Meksiko, Indonesia, Nigeria dan Turki. Tapi jangan terlena dulu nih, walaupun negara kita masuk ke dalam the next big thing, udah siap belum sih mental kita untuk menang? Mungkin MINT bakalan mampu ngalahin BRIC bahkan US sekalipun, tapi apakah kita memiliki basic yang kuat biar nggak goyah nantinya?

Insight diatas bisa kita jadiin acuan dan bersiap-siap menyambut segala tantangannya. Katakanlah hal diatas merupakan kesempatan kita untuk keluar dari jurang mimpi-mimpi besar sebagai macan asia yang tertidur. Belum lagi kalo kita ngebahas tentang kiblat industri kreatif, Inggris. Kok bisa sih negaranya Ratu Elizabeth ini menjadi kiblat? Kenapa nggak negara kita yang dijadiin kiblat?

Baca juga: Berbagai Pilihan Media Kreativitas

Karena pemerintahnya nggak bikin ekosistem yang jelas buat industri kreatif ya? Nggak usah nyalah-nyalahin stakeholders deh. Yuk kita coba menekankan pada diri sendiri, pada titik batas tertinggi. Nggak mungkin kan kalo kita yang pengen banget jadi role model bahkan kiblat kreatif tapi seorang plagiator. Nggak banget deh.

Pada dasarnya otak manusia itu sama. Baik komposisi maupun posisinya. Terus yang harus dibenahin adalah cara penggunaan dan mindset yang ada didalamnya. Seorang kreator dituntut untuk memberikan hal-hal baru, lebih baik lagi hal tersebut punya value bagi orang lain. Kalo lo punya ide, gausah disimpen rapet-rapet. Nyimpen ide itu udah so last year banget. Lebih baik langsung kamu eksekusi.

Jangan-jangan ide yang kamu simpen tadi takut dijadiin bahan oleh plagiator kalo udah kamu sebarin? Udah deh, semakin unik dan mampu memberikan nilai lebih, ide kamu itu bakalan dikenang sepanjang masa. Jadilah yang pertama ngewujudkan ide kamu. Baik atau buruknya ide itu masalah belakangan, kita punya waktu buat improvement. Belum tau kan efek dari sebuah open sharing?

Kalo kata Steve Jobs nih "To me ideas are worth nothing unless executed. They are just a multiplier. Execution is worth millions.”Jangan sampai orang lain curi start dari kita. Kalo udah gitu kita bisa jadi dituduh menjadi plagiator. Nyesel kan? Memplagiat karya orang lain itu cuman pujian sesaat dan sebuah kehinaan. Makanya eksekusi, ide yang baik bukan cuman wacana!
Bayangin aja kalo Edison nggak mau langsung eksekusi idenya dia, mungkin sekarang kita masih ditemani bintang-bintang saat malam tiba. Nggak mungkin juga kita bakalan pake Windows kalo Bill Gates di masa mudanya nyimpen rapet-rapet idenya dan nggak kerja keras untuk mengembangkanya. Atau si Mark Zuckberg malah jadi baper sewaktu putus sama pacarnya dan galau-galauan tiap malem, mungkin kita nggak tau apa itu The Facebook.

Contoh lain nih kalo lo adalah mahasiswa yang peduli banget (seenggaknya sih peduli) dengan pemerintahan dan politik. Instead of doing ordinary things, kayak demo sebagai parlemen jalanan dan bikin macet, bisa aja kan kamu langsung turun tangan ke lapangan bikin kegiatan sosial yang berdampak. Banyak mahasiswa yang nggak begitu peduli politik bisa bikin lingkungan jadi lebih baik.
Sederhananya, kreativitas itu penting. Jadi kreator itu perlu diasah, perlu jatuh bangun, perlu ngerti arti dari kegagalan dan ngerasain pahitnya kegagalan. Plagiator ada disaat seorang kreator muncul dalam kesuksesan. Plagiator nggak pernah tau bagaimana menghadapi kegagalan.

So, we wanted to ride on a wave and become creators, or we just want to follow a leader to be a copycat? Think again!

Image credit: pixabay.com

Komentar 11

Sampaikan pendapatmu di sini:

  1. Pengen sih bikin karya, tapi apa ya kehebatan gue? Bukan bukan, jangankan dulu kehebatan, yang penting gue mempunyai kemampuan :D

    Menulis di blog mungkin? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap! Menulis blog aja udah kemampuan loh. Tinggal diasah lagi biar jadi hebat. Kebayang nggak kalo blog aja bisa jadi social-movement kok :D

      Hapus
  2. Tulisannya bagus. Emang bener sih, kadang udah punya banyak ide, tapi gak keburu dieksekusi. Kemudian nyesel karena idenya udah dieksekusi orang lain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah makasih bro. Iya, makanya cepet-cepetan nge-eksekusi berbagai ide yang udah ada.

      Hapus
  3. Point tentang ide sangat menarik. Memang gue sering merasakan sendiri soal ide yang terlambat gue wujudkan dalam bentuk nyata yang akhirnya ide itu tadi dipakai orang lain. Setelah baca artikel ini gue akan mencoba lebih cekatan dalam mewujudkan ide yang gue punya. Salam kenal bos.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga bro Jujur :D

      Semangat mewujudkan ya! Jangan sampai disalip orang lain.

      Hapus
  4. kadang yang jadi masalah, sebenernya yg kita pikirkan itu "ide" atau "imajinasi". seharusnya ide yang kita pikirkan itu sebatas dengan kemampuan kita/kelompok tertentu. namun beberapa sifat manusia selalu menambahkan hawa nafsu buat nuangin ide kita jadi kenyataan. hawa nafsu itu lebih ke sesuatu yang diluar kemampuan kita tapi itu merasa layak dijadikan patokan ekspektasi. itu akan masuk ke ranah imajinasi. jadi banyak orang yg kadang "bukan tidak mau menuangkan idenya". tapi lebih ke "sulit menuangkannya". karena ekspektasi yang terlalu tinggi.

    bener kata lo bang. "kita punya waktu buat improvement". improvement buat jadiin sesuai sm ekspektasi kita, tapi beberapa orang ngerasa males buat improvement itu sendiri. jadi cuma mau nerima sesuai ide/sesuai ekspektasi secara langsung. tapi itu disadari oleh si pemilik ide bahwa untuk sesuai ekspektasinya dia tidak mampu. kayaknya itu yg jadi alasan beberapa orang ada yang "sulit menuangkannya"
    hehehe tau sih bener enggak. tapi kadang gue suka gini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ada bro Thooink ngasih komen nih hehehe

      Iyap. Kuncinya mau untuk berkembang kok. Kalo udah mau maka kita bakalan punya waktu buat bikin improvement tadi, biar lebih mudah dituangkan aja.

      Hapus
  5. Gue sendiri udah bisa dibilang sering banget mengalami kedua sisi dari inti postingan ini. Terkadang gue bisa langsung mengeksekusi ide yang menurut gue baru, dan bukan jiplakan. Sehingga banyak respon positif dari orang yang tahu dan menikmati karya gue. Pernah juga gue lamban mengeksekusi ide yang tercetus pure dari pikiran gue, eh malah diambil sama orang lain yang menyebabkan dia lebih dilihat. Padahal yang punya ide awalnya itu gue.

    Tapi alhamdulillah, makin ke sini makin lebih belajar aja sih bagaimana sebaiknya berhubungan dengan ide. Hehehe. Topik postingannya menarik, mas..

    Regards, Indra Permana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih banyak bro.

      Iya. Karena kita udah sering belajar dan nggak ngulangin kesalahan lagi, kita jadi bisa bikin berbagai ide tadi jadi bermakna. Pokoknya jangan sampai jadi plagiator deh.

      Hapus
  6. Tulisannya bagus mas, officially saya nge-fans sama anda!

    BalasHapus

Good Ideas. Great Stories.

Feel free if you want to send an email to me and ask anything, or just to say hello!

hello@jungjawa.com

Copyright © jungjawa 2017