Bikin Logo Itu Gampang! | Good Ideas. Great Stories.
Judul postingannya udah ngeremehin aja nih. Eits..!! Jangan salah dulu sob karena bisa jadi maknanya berbeda. Biar nggak salah dibaca dulu postingan ini dengan baik dan jangan diabaikan. Yuk mulai!





Logo dibedakan jadi dua yakni logotype dan logoface. Gue cari di Google sih gitu.

Apa itu Logotype?

Jadi, logotype itu adalah desain logo yang isinya text. Ya secara kasat mata adalah font. Namun tetep ada maknanya dan bikin dia unik. Kayak contohnya Nokia, Microsoft dan FedEx. Nah kalo FedEx ini ada tanda panah diantara E dan X. Gitu.

Kalo Logoface?

Ini hasil dari Google juga nih. Kalo logoface itu logo yang berbentuk/shape. Contohnya logo Apple gitu. Ada juga kayak logonya Ferrari alias kuda jingkraknya. Dan biasanya logoface bernilai sangat kece kalo bisa ada logotype didalamnya. Nah lo maksudnya? Ya contohnya kayak yang gue dapet disini.

Simply awesome!
Menurut gue logo itu ada dua jenis. Iseng aja perhatian sama logo sampe badan aja nggak keurus, jadi kurus kan?

#1 Logo Resmi (Authority)

Logo pemerintahan biasanya lebih kompleks dan logonya berasa dalem (dalem?) serta punya banyak makna dan rumit. Tapi memiliki kesan official atau resmi. Dan nggak semua logo pemerintahan itu rumit. Yang simpel contohnya logo PNPM Mandiri. Enak dilihat banget dari komposisi warnanya.

Logo Pemerintahan

#2 Attractive Logo

Logo selain pemerintahan. Logonya simple dan menarik. Selain itu mudah diingat. Logo kayak gini biasanya milik perusahaan atau industri kreatif. Warnanya nggak ribet dan mudah diinget maknanya. Contohnya Nike, Addidas, Apple, Nokia, NatGeo dan sebagainya.




Dua jenis logo tersebut sama-sama memiliki makna dan proses dari awal sampai hasil jadinya. Dan biasanya prosesnya nggak gampang untuk melahirkan sebuah ide. Perlu kerumah sakit dan hamil 9 bulan dulu. Gitu.

Seorang desainer logo dituntut punya kreativitas yang tinggi. Tapi dilihat dulu karya yang udah dibuat, kadang terlalu banyak inspirasi bisa menekan kreativitas dan keaslian (orisinilitas).

Bahasanya susah ya? Iya susah. Hidup udah susah ditambah yang nulis postingan bikin tulisan yang susah dibaca, ditambah ngelantur kayak gini pasti pembaca udah ngomel dan pusing maksud tulisan ini apa. Bubar deh bubar!!

Jadi ada baiknya jika ngedesain logo diimbangin porsi inspirasi dan pengembangan ide. Nah kan mulai susah lagi nulisnya.

Intinya jangan sampai 'seperti' menjiplak karya orang lain.

Maksudnya?

Ya, jangan bikin presepsi orang mengatakan
"kok logonya mirip sama ...bla... bla... blaa..."
Gitu.

Caranya?

Ya imbangin aja antara porsi inspirasi dan pengembangan ide. Sebenarnya ada prinsip reverse engineering atau ATM (Amati Tiru Modifikasi) tapi tetep aja sebagai manusia biasa kita juga wajib nih ngehargain karya orang lain. Atau kalo mau enak bisa gini 'design based on.. bla bla bla'.

Bikin logo nggak sederhana. Bisa gampang bisa susah dan ini tergantung brief dan tujuan dari logo tersebut. Kalo mau jadi desainer Top Markotop ya harus punya kemampuan lebih terutama mendengarkan klien. Yang susah dan bikin pusing kalo pelanggan kita tadi suka ngeyel dan keukeuh sama konsepnya dia. Seolah dia ngerti bikin logo yang bener. Padahal kalo dilihat lagi bisa aja maknanya logo tadi bergeser ditambah komposisi warna yang bikin mata kliyengan.

Terus gimana?

Ingat pembeli adalah raja. Kita hormati kata-katanya karena kita adalah desainer yang mau belajar dan pengen lebih baik kan? Bisa aja dia ngasih masukan yang nggak pernah kepikirin sebelumnya loh.

Kesan pertama dalam dunia desain bakal bikin audiens atau target bakal tercuri perhatiannya ke logo kita. Kalo gue lebih seneng bikin logo yang minimalis. Kesederhanaan dalam kemewahan. Nah lo!

Mengutip dari bio akun Twitternya @jokowi_do2 juga tentang kesederhanaan. Emak gue juga bilang harus hidup sederhana. Kalo Bapak bilang 'uripo sak madyone, sing penting nyukupi dinggo urip'. Dua wejangan tersebut kalo dijabarin bisa panjang banget, lebih panjang dari Sabang sampai Merauke deh. Pokoknya wejangan tersebut gue pake dalam hal ngedesain.

"Jadi desainer harus mau buka telinga, buka mata dan buka hati"

Buka telinga

Ini artinya mau dikritik dan mau mendengar saran. Desainer udah selayaknya mendengar lingkungan bukan maunya untuk didengar aja. Buka telinga juga jangan lebar-lebar. Disaring dulu jangan ditelan semua. Ambil yang baik dan olah yang baik tersebut.


Buka mata


Kalo telinga udah kebuka saatnya ngebuka mata. Apa sih yang harus kita lakukan. Mata harus kita buka lebar agar mampu mengubah bukaan telinga tadi. Disini seorang desainer harus sebisa mungkin bikin kliennya puas dengan baik. Jangan memaksakan pendapat pada klien. Manut aja yang penting klien paham asal nggak keluar dari jalur. Ngerti kan?




Buka hati

Udah buka indra fisik selanjutnya adalah batin. Kritik pedas dan tekanan mah udah biasa. Hadapi aja. Sebenarnya kritik atau saran itu baik positifnya cuman cara kita menyikapinya kok. Kalo pinter nyikapinnya pasti enak. Nggak jadi kebawa suasana dan kinerja kita nggak kehambat. Buat hati kita selapang-lapangnya. Tanamkan 'Monggo dikritik'. Gitu aja.

Sabar. Jadi desainer harus sabar.

"Sabar itu nggak ada batasnya, begitu juga dengan kreativitas"

Bikin logo butuh proses biar dapat logo yang unik dan orisinil. Bukan plagiarisme. Logo mah kalo dimata klien atau orang awam dilihat ya visualnya aja. Belakang-belakangnya nggak. Padahal logo yang baik punya kriteria kayak gini:
  • Sederhana 
  • Konsisten 
  • Mudah diingat 
  • Unik 
  • Bisa dipake dimana aja 
Jadi tujuan logo itu ya kalo orang lihat bakal bilang gini
"Oh itu logonya Krupuk Udang Dibalik-balik..."
Gitu.

Shape atau bentuk dari logo bukan segala-galanya, biasanya yang dibelakang logo itu yang bikin bagus yakni ide. Juga informasi atau tagline dari logo tersebut tersampaikan. Kayak logo Nike, just do it!

Desainer grafis memikirkan apa yang nggak dipikirin sama orang lain. Apa susahnya bikin 3 bar kayak Adiddas? Semua orang bisa! Tapi apakah semua orang kepikiran? Nggak! Udah gitu logonya menarik. Ya harga selangit.

Logo nggak cuman bicara masalah bentuk atau komposisi warna sob. Percuma banget lah kalo logonya rumitnya melebihi kusutnya kasus Wisma Atlet tapi konsepnya nggak ngena ke audiens. Kayaknya audiens cuman dikasih waktu 3 detik buat 'ngebaca' logo tersebut. Lebih dari itu ya gagal.


Source
Coba perhatikan logo Yahoo!
Ini search engine siapa kita..?!!
Berani marahin dan nyuruh-nyuruh pake tanda seru..!!!
Tapi dibalik itu Yahoo! bikin logo yang unik dan kalo kita ngelihat logo tersebut pasti ada intonasi gegara susunan huruf o dan o nya. Jadi kayak 'Yahuuuuuoo...!'

Yak kurang lebih begitu.
Berikut adalah beberapa contoh logo desain yang pernah gue bikin. Ya namanya juga amatiran, masih perlu banyak revisi dan belajar. Beberapa emang kerjaan iseng dan pastinya jauh banget sama desainer-desainer profesional yang sudah ngerti konsep dan trik-triknya. Silahkan dilihat-lihat dan jangan lupa kritik atau saran di kolom komentar. Terimakasih banyak sudah berkunjung!

Komentar 94

Sampaikan pendapatmu di sini:

  1. Logo abdi paling sederhana euy ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke sob. Hahaha... lain kali kalo ada yg mau bikinin bilang juga yak! Gue siap melayani.

      Hapus
  2. Iya bener, klien adalah raja.
    Kadang wawasan klien yang 'awam' bikin kita terpaksa harus menyeret/menyesuaikan diri dengan selera mereka. Contohnya kayak pas gue mau bikin logo yang flat, tapi si klien malah menganggap itu terlalu simple lah, warnanya teralalu pucat lah. Tapi yah, mau gimana lagi.

    Mampu mendesign sesuatu yang keren itu penting, tapi lebih penting lagi mampu mendesign sesuai kemauan klien. Daripada si klien kabur. Haha

    BalasHapus
  3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  4. perlu peka banget ya buat jadi designer handal..
    suka buat logo juga ya sob? suka ngirim ke 99designs nggak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi sob. Gue pernah desain logo resmi. Aduh.. haha banyak revisi gini-gini. Dinikmati aja sambil kasih dikit masukan sama empunya logo.

      Iseng aja ini kalo ada yg minta bikinin. Ada sih 99design tapi masih belum sempet ngefrelance kesana. Sok sibuk nih. Hahaha..

      Hapus
  5. Balasan
    1. Why not both? Dua-duanya kok pinter dan keren!! :D

      Hapus
  6. Emang bikin logo mah gampang, tinggal nyuruh orang lain
    Itu yg logo kmtm hasil redesign v2 tambahin arit, mirip lambang komunis tuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lambang komunis? Hey bro.. itu piston dan ada huruf T dan M singkatan dari Teknik Mesin. KMTM itu Keluarga Teknik Mesin bro...

      Hapus
  7. Aku dari dulu naksir logo Nike. Simple dan i love it banget!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaudah buruan nikahin logo nike nof. hahaha

      Hapus
    2. Aku masih pengen nikah sama orang :'((

      Hapus
    3. Yakin? Seriusan? Kukasih drawing pen deh... ~

      Hapus
  8. intinya desainer grafis itu harus punya kreatifitas tinggi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi.. bener banget. Dan mau banyak belajar.

      Hapus
  9. Gue belum memasuki ranah ini. Kelihatannya emang simple, tapi pasti butuh kreatifitas.
    Ya, dikarenakan gue masih jauh dari mengerti cara pembuatannya kayak gimana.
    Mesti harus tahu dari awal. Dan perlu banget banyak belajar. Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat mat! Gue yakin loe bisa! Aku padamu :3

      Hapus
  10. Tampilan blognya bagus (y)

    Dulu gue pernah bikin logo (tugas kampus) alhamdulillah logonya jadi, mudah diinget, simple, dan menarik. (bagi diri gue sendiri :(...)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih bro! :D
      Wah bisa diposting juga tuh logonya. Biar bisa nge inspirasi tuh :D

      Hapus
  11. lumayan nih desainnya. udah sering ikutan 99designs.com juga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. 99designs.com udah dijamah bro, cuman jarang dikerjain. Ada job lain sekarang. Ntar deh ~

      Hapus
  12. Seringnya susah bikin logo itu gara2 ga ada ide

    BalasHapus
  13. Gue kalo bikin logo, kalo menurut gue sih jelek, tapi kata orang-orang keren. Gue juga gak ngerti, tapi alhamdulillah sih :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa kali di postingin juga logonya? Share yak! :D

      Hapus
  14. waah bagus juga bahasan logonya, dalem banget, ternyata anak design toh hehe... hayo dong kapan2 pajang designmu di blog biar seru hoho
    maen2 ke blogku ya, ada review buku kroyokanku, gimana pendapatmu tentang covernya? hoho...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaah.. nggak anak design kok, cuman hobi sama passion. Hehe..
      Tuh udah dipajang beberapa. Di xplor aja :D

      Iya banyak banget bukunya, baca satu-satu nih...

      Hapus
  15. Keren lagi kalo dalam waktu tiga detik itu, orang udah bisa punya pemahaman macem-macem soal apasih maksud logo itu. Dan kayaknya habis baca ini, langsung lebih jeli ngeliat logo-logo yang bertebaran deh hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah expert designer tuh yang bikin logo kayak gitu. Coba liat logo-logo, pasti asik :D

      Hapus
  16. dalam 3 detik, orang udah harus ngerti maksud logo + logo harus mudah diinget.. #bermanfaat banget infonya ;)

    BalasHapus
  17. kueren!
    Eh tanya. Gambar atas sendiri dibuat pake apa? :)

    Nice Post!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terimakasih.

      Paling atas pake Corel Draw nih.

      Hapus
  18. aaaaak seandainya nemu postingan ini pas ada tugas bikin logo di kampus dulu :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah telat ya? Wah kurang bermanfaat dong

      Hapus
  19. manteb, keren banget, nambah lagi dah ilmu gue, walaupun masih designer amatiran. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue juga amatiran bro. Selamat belajar :D

      Hapus
  20. <--- Bukan anak desain grafis. Tapi udah punya logo sendiri buat blog. Ya walaupun masih dibilang 'apa-banget' lah logonya.

    BalasHapus
  21. nice ^^
    gue bukan designer sih tapi designer wanna be. bukan juga sih lebih ke illustrator kali ya. dan bikin begituan emang butuh knsentrasi dan tingkat kesabaran yang super duper mega tinggi.. dan gue masih belajar :))

    BalasHapus
  22. Butuh seseorang buat ngajarin gue bikin logo juga nih. Ide banyak, tapi skill buat operasiin program-program buat bikin logo yang kurang. Tutorial di YouTube juga kurang bisa gue serep, heuheuu...

    BalasHapus
  23. oke terimakasih, gua bakal bikin logo sendiri, tapi nanti kali ya kalo ada waktu, semoga logo gua lebih bagus dari pada logo capcin, amin.

    BalasHapus
  24. keren kang logo-logonya. ane mah gak bisa gambar. terakhir disuruh gambar garuda aja malah jadi burung perit. aduh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu berarti garuda anti mainstream bang :D

      Hapus
  25. aaah keren banget postingnya ^^ belajar ah

    BalasHapus
  26. Keren-keren hasil nya.
    gue belum kepikiran jadi designer graphis, walaupun sebenarnya gue senang ngebuat design-design dan nge gambar. :D
    rasanya hasil gue belum mumpuni untuk membuat gue jadi design graphis. :D

    http://bangoiblog.com

    BalasHapus
  27. Waaahhh, bagus tuh... jadi keingat jaman SMA dulu waktu ada ujian buat logo. Ketelitian dan kerapiannya masih kurang dan dapat nilai minus, huhu...

    BalasHapus
  28. jenis huruf untuk logo Disney unik ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yoi. Uniknya karena lengkungannya. Ada ciri dengan dunia hiburan disana.

      Hapus
  29. Gue masalah bikin logo nggak gampang mencerna eh.. hehehe..

    BalasHapus
  30. Keren postingannya.
    Asli bikin logo itu emang gampang, yg penting peka dalam proses ngebuatnya.

    tapi sayang untuk di Indonesia kayaknya apresiasi seseorang untuk si pembuatan logo agak kurang banget. Contohnya yg gue alamin.

    Waktu awal kuliah, di fakultas gue ada sayembara bikin logo HMJ gitu. dan gue ikutan, alhamdulillah logo gue terpilih, dari 2011 sampai sekarang, HMJ itu kokoh dan pede pake logo buatan gue. But... sampai sekarang nggak ada tuh, apresiasi yg gue dapet, ucapan terima kasih (bersifat resmi) pun nggak ada dari pihak jurusan atas karya gue ini, hah sedih lah :(

    *sorry curhat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gpp curhat bang. Yang penting tetap semangat dalam berkarya! Josh!

      Hapus
  31. kakak, biasanya kalo bikin logo pake app apa? aku pernah bikin pake corel, tapi ada kesulitan pas bikin objek yang nggak simetris

    BalasHapus
    Balasan
    1. Software andalan..... jeng jeng..... CorelDraw.
      Kalo mau bikin objek yang gak simetris mudah kok, perbanyak jam terbang. Itu aja :D

      Hapus
  32. nyimak bro... pengen belajar design grafis juga :D

    BalasHapus
  33. Habis liat perbandingan logo pemerintah kita dengan logo industri-industri di luar, gue keinget buku Kreatif Sampai Mati punyanya Wahyu Aditya.

    Dia juga membandingkan hal serupa. Semakin simpel logonya, semakin enak diliat.

    Coba aja liat logo-logo pemerintahan di Jepang, kayak akrab sama anak-anak TK. Di Indonesia? Kaku. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin di Indonesia ingin terkesan resmi bro. Entahlah kalo pemerintah mau redesign besok-besok :D

      Hapus
  34. Alhamdulillah, logo blog adamsains juga saya buat sendiri, komentari juga ya logo blognya.

    Pada artikel Logo Adamsains Dot us dalam Dua Versi.

    Makasih banyak ya mas atas informasinya.

    BalasHapus
  35. Gue belajar banyak dari artikel blog ini bang. Sukses ya..

    BalasHapus
  36. cara menentukan/memilih font didalam sebuah logo gmn yaa?
    ada tips or triknya ga bang arif

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah nanti akan ada saatnya saya bahas nih :D

      Hapus
  37. mantap jadi tambah wawasan saya tentang desain logo .

    BalasHapus
  38. bikinin logo riangriang dong Kak. hahaha.

    iya ya, kalau diliat-liat logo yang simple tapi unik lebih mudah diingat.

    BalasHapus
  39. Biasanya softwarenya yang ideal buat beginian apaan, corel draw, Ps, ato apa ?

    BalasHapus
  40. Iya tuh logo resmi emang rumit banget, maknanya banyak lagi. Gua lebih suka logo-logo yang atraktif, jadinya terinspirasi untuk bikin logo blog. Hehehe

    Thanks tipsnya: Buka telinga, buka mataa, lihat dirimu, tak masalah gapai mimpimu

    BalasHapus
  41. Itu yang logo yg ke-4 bgus bnget bro, tpi Kasih tau donk maknanya gue ada tugas skolah nihh!!

    BalasHapus
  42. Itu yang logo yg ke-4 bgus bnget bro, tpi Kasih tau donk maknanya gue ada tugas skolah nihh!!

    BalasHapus
  43. Kalo mau minta tolong buatin logo, fee nya berapa ya mas?

    Anak saya mau belajar jualan...
    Mau jual minuman di standing pouch gitu.... Nama brand nya sih dia udh nemu... Tapi logonya saya g bisa bikinin... 😁😁

    BalasHapus
  44. keren itu Broo. terkadang design menurut kita udah pas, eh gak taunya. Haha.
    Kemaren aja gua bikin logo sama majalah.. gitu juga :-D

    BalasHapus

Good Ideas. Great Stories.

Feel free if you want to send an email to me and ask anything, or just to say hello!

hello@jungjawa.com

Copyright © jungjawa 2017