Hobi Saya Nongkrong dan Berfoya-foya



Entah kerasukan setan apa, saya ingin sekali menuliskan hal ini. Mirip sebuah jurnal untuk refleksi diri dari kehebohan dunia yang fana. Sedikit melenceng untuk memaknai jargon internesyenel, YOLO (You Only Live Once).

Tidak perlu mencemooh orang lain. Cukup menertawakan diri sendiri di hari yang fitri ini. Loh? Kan lebaran baru saja kita lewati. Sudah berapa ratus ribu uang THR yang kau manfaatkan untuk berfoya-foya?

Kalo saya, ndak ada sama sekali. Wong jatah THR aja sudah ndak punya. Sebab, sudah kepala 20 hampir 25 dan tentu sudah khatam ditanya 'Kapan lulus dan kapan nikah'. Kapan-kapan wae bro!

"Kapan nikah?"

Hambok ya situ bantu nyariin, gak cuman nanyain. Sebab kalo cuman dipikirin, itu hanya sekadar ingin. Ya to?

Terus apa hubungannya nikah dengan nongkrong dan hobi foya-foya? Jadi gini, saya ingin sedikit memberikan penjelasan tentang kenapa saya belum nikah dan belum lulus juga. Biar nanti kalo ada yang nanya-nanya, tinggal disodorin tulisan ini biar dia baca. Kalo perlu, saya print sekalian di ruang tamu keluarga.

Hobi nongkrong atau nongki-nongki merupakan bentuk kenikmatan duniawi remaja masa kini. Boleh dibilang, nggak nongkrong, ya nggak ngehits. Kalo nggak ngehits, ya susah cari jodo. Nah, dari sini ada sedikit titik terang, tho?

Sebenarnya, saya itu ndak bener-bener suka yang namanya nongki-nongki. Apalagi cuman pergi ke 'tempat keren' terdekat yang nggak bonafit-able buat saya. Lha gimana ndak bonafit? Wong tempatnya saja mirip parkiran alpamaret atau shindomarket.

Semisal ndak ada dedeq-dedeq gemes yang bikin jantung saya deg-deg mak ser, saya tidak akan pernah nongko-nongki dalam hidup saya. Suer deh!

Nongki-nongki dan berfoya-foya adalah bentuk kontribusi saya menuntaskan masalah kemiskinan dan kejombloan negara ini. Program kerja ini saya evaluasi setiap tahun. Bahkan saya harus punya program baru kedepannya. Memetakan tempat nongki-nongki terbaik untuk diteruskan generasi selanjutnya.

Hobi nongkrong dan foya-foya tentu akan saya hentikan saat program kerja ini sukses menekan angka kejombloan. Sebab, naiknya penderita jomblokitis (penyakit jomblo akut dengan membayangkan pacarnya adalah persyonel JKTFortiEx) tentu menyulitkan pemerintahan presiden saat ini. Ya, mungkin juga akan berimbas untuk periode pemerintahan selanjutnya.

Jadi, kesimpulannya gini, nongkrong dan foya-foya adalah solusi untuk masa depan bangsa ini. Enggak nongkrong, ya enggak dapat jodo, gak foya-foya, gak segera nikah. Lha kalo gak segera nikah? Ya, sudah barang tentu jadi hidangan utama pertanyaan saat lebaran.

Akhir kata, saya, mewakili Kementerian Nongki-nongki Kekinian mohon maaf yang sebesar-besarnya jika program kerja tahun ini kurang begitu memuaskan. Ada baiknya kami selaku Kementrian Nongki-nongki Kekinian menerima feedback positif dari Anda sekalian untuk Indonesia yang lebih baik.

Sudahkah Anda nongki-nongki hari ini?


Paijo
Solo, 11 Juli 2016



Artikel ini pertama kali dipublikasikan di Katanium

Komentar

  1. Tetep nongkrong itu melupakan pertanyaan kapan nikah dan lainnya. Yang ada pertanyaan kapan diagendakan kumpul lagi hahahahaha

    BalasHapus
  2. Ini postingan pernah baca lah di sini juga... diupdate po diapain ini, Rif? Nongki bukan hobi saya, sih. tapi sudah masuk ke kebutuhan sekunder. terutama tempat nongki yg berwifi~

    BalasHapus
  3. Bagi gua nonkrong itu ada 2 manfaatnya: mengisi jiwa dan mengisi waktu. Mungkin ketemu jodo adalah kemungkinan di antaranya. Ya semoga.

    BalasHapus
  4. Nongkrong adalah cara saya menemukan inspirasi. Ketika jenuh menulis di kamar, saya pasti akan nongkrong. Entah membawa laptop, atau hanya bloknot dan pulpen. Yang penting, ada yang saya catat. Kalaupun tidak, saya pasti membawa buku. :D

    BalasHapus
  5. TELEK PITIQ SIH INI. DI-PRINT DI RUANG TAMU KELUARGA ANJEEEEER.

    Aku suka nongkrong. Tapi anehnya aku lebih suka nongkrong sendirian atau berdua daripada nongkrong rame-rame. Kalau orangnya telek pitiq sih nggak papa rame-rame, lah kalau orangnya nggak asik gitu, entah nggak asiknya suka mendominasi pembicaraan atau main hape mulu, aku nggak suka. Yaudah. Itu aja. Aku jadi pengen nongki sama Justin, btw.

    BalasHapus
  6. Kayaknya dulu gue pernah baca ini deh. Ini postingan lama yg diup lagi ya?

    Kalo emg iya kenapa Rul? Keberatan?!

    Nggak-nggak sya cuma 58 kg kok. Lah.

    Mau di manapun nongkrongnya, mau ada dedek gemes atau nggak. Kalo nggak berani kenalan duduk berlama-lama akan jadi sia-sia!

    BalasHapus
  7. Wadohh aku hari ini ga nongkri dulu, ga baik buat kesehatan dompet wkwwkwk

    BalasHapus
  8. Nongki nongki itu ya kebanyakan anak muda pasti suka. Apalagi kalau ada dedek gemesnya. Tp org tua pun masih banyak yg suka nongki2 sekedar melepas lelah sambil ngopi.

    BalasHapus
  9. Ditunggu Tulisan Lainnya Ya...


    Semangat Berkarya, Sukses Selalu

    BalasHapus
  10. Ide kreatif tuh, di print di tempel di ruang keluarga. Jangan lupa nempelnya pas lebaran juga 😂

    BalasHapus
  11. Ini judulnya... judulnyaa.. Ih, Ih, kenapa gue banget ya :D

    BalasHapus
  12. Terus, hasil dari nongki-nongki setahun kemarin, udah ada yang bisa diajak ke pelaminan belum Mas? Haha..teteup. Berarti kementrian Nongki-nongkinya ngga sukses nih. :p

    BalasHapus
  13. Menurut gua sih nongki itu gak bikin titik terang nemuin jodoh.. kalo nongkinya sama sesama jenis. Kecuali lu gay.

    BalasHapus
  14. Nongki-nongki emang asyik sekali. Liat dedek2 gemes yang bikin lemes. Haha

    BalasHapus

Posting Komentar

Popular Post

Pengalaman Pengembalian Dana (Refund) Tiket Pesawat di Traveloka

LOGO BARU PIZZA HUT

Sebenarnya, +62282 Ini Nomor Siapa Sih? Kok Misterius.