Xiaomi Yi 4K: Siap Bersaing dengan GoPro? | Good Ideas. Great Stories.


Gue emang jarang banget nulis gadget. Walaupun sebenernya punya concern di sana, tapi seringnya dipendem aja sih. Well, mungkin lo pernah baca review gue buat Asus X450JB, ya gitu-gitu aja sih ulasan gue. Bukannya bikin review panjang lebar, gue cuman ngomongin impresinya aja.

Kali ini device yang sukses bikin gue ngiler adalah Xiaomi Yi 4K. Bahkan, gue tau device satu ini lewat Lazada Indonesia. Harganya bikin ngiler. Parah banget emang. Masak iya dibanderol dengan paket komplit jadi 3.4 juta-an. Tapi tunggu dulu deh, yakin mau beli?

Ya, walaupun belum hands-on, gue coba ngasih pendapat lah ya. Sinyal-sinyal kalo emang ada rejeki ya ntar gue pake dan review lebih jauh lagi.

Great for price

Jujur ya, masalah harga itu sensitif. Apalagi untuk barang elektronik yang ujung-ujungnya harganya nggak pernah naik malah turun terus. Contohnya kek smartphone deh, awalnya 7 juta, satu tahun kemudian udah drop ke 4 juta. Duh mak!

Nah, menurut gue, kali ini Xiaomi cukup jitu buat ngebanderol harga si Yi 4K. Kalo dibandingin generasi pertama, jelas beda. Yi generasi pertama masuk ke kelas entry level. Kalo mau compare langsung dengan GoPro Hero 4, jelas kurang apple to apple.

Xiaomi Yi 4K vs GoPro Hero 4 via kamerakecil.com


Menurut gue, positioning Yi 4K sendiri cukup cerdik dan bersaing bangetlah dengan GoPro. Sehingga, eksistensi GoPro Hero 4 udah bisa dibilang ada penantang yang sepadan. Ya, mungkin itu juga sih yang bikin GoPro udah rilis Hero 5 lengkap dengan add-on berupa drone. Plus, munculnya versi low cost yakni Session. Respon yang cukup positif nih dari GoPro.

Yi 4K is awesome!

Gue belum pernah hands-on Xiaomi Yi 4K. Cuman, lihat dari beberapa review di YouTube dan spesifikasi di e-commerce lokal sudah cukup meyakinkan. Ya, minimal nggak mengecewakan lah ya.

Yi 4K Action Camera sudah 4K 30fps. Oke, untuk ukuran resolusi sudah terdepan lah daripada kompetitor sejenis selain GoPro tentunya. Nah, yang bikin gue penasaran adalah slow-motion saat frame rate 240fps pada resolusi 720p. Duh, beneran kesengsem sama implementasi slowmo satu ini.



Xiaomi Yi 4K via gadgetsng.com

Spesifikasinya sendiri menurut gue udah lebih dari cukup. Resolusi kamera 12MP dengan sensor yang dipake adalah Sony IMX377. Sensor ini satu seri di bawah Pixel, smartphone Google buatan HTC yang baru aja dirilis oleh Google. Tapi dengan ukuran sensor yang sama sih, 7.81mm.

Fitur yang paling mencolok adalah  EIS (Electronic image Stabilization), fitur yang nggak dimiliki oleh GoPro Hero 4. Okay, gue batesin di Hero 4 aja, kalo GoPro Hero 5 masih anget banget soalnya.

Tapi yang bikin gue agak ngerasa aneh adalah nggak ada audio jack buat external microphone kek GoPro. Terus, yang bikin was-was adalah material quality yang dipake untuk casing. Kalo menurut beberapa review yang gue lihat, keknya kurang solid dan terkesan licin (glossy?).

Well, dengan harga yang kurang lebih 3juta-an (Gue cek di Lazada, versi cam aja) plus Gorilla Glass 4 untuk layar sentuh 2.19 inchi udah worth it banget lah menurut gue. Mau pake buat travelling, motovlog, outdoor activity ya it's okay lah. Bisa bersaing dengan GoPro. Yap! Pilihan yang menarik.

Komentar 7

Sampaikan pendapatmu di sini:

  1. Ditunggu unboxing dan first impressionnya, Jung. 😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Transferin duit da. Perlu no rekening gak?

      Hapus
  2. kalau dari harga yang kurang dari 3 juta sih lumayan lah ya dibanding ngeluarin uang lebih untuk gopro. Kek kemarin ragu anatara beli gopro 3 atau sj5000, akhirnya pilih SJ5000 karena lihat hasil gopro 3 milik temen :v

    BalasHapus
  3. makin ke sini kayanya xiaomi udah makin mepet ke line up yang rada mahal ya. ya... walau lebih murah daripada kompetitornya

    BalasHapus
  4. Ditunggu unboxingnya....
    Gegara xiaomi ini nongol di timeline seminggu kmaren, jadi mikirin lagi. Duhhh....

    BalasHapus

Good Ideas. Great Stories.

Feel free if you want to send an email to me and ask anything, or just to say hello!

hello@jungjawa.com

Copyright © jungjawa 2018