Blogger Masuk Angin | Good Ideas. Great Stories. -->
blogger masuk angin


Jadi gini, beberapa waktu yang lalu, Paijo bertanya ke saya tentang blog milik Sukirman yang sudah hampir satu tahun tidak ada update post sama sekali. Paijo bingung, soalnya Sukirman nggak ada ngasih kabar sama sekali. Entah sakit. Atau mungkin sedang berjuang menguatkan harga rupiah melawan dollar US.

“Mungkin Sukirman masuk angin, lek Jo”, saya memberikan jawaban yang cukup singkat untuk Paijo.

Dengan muka masam, Paijo semakin bingung. Bagaimana bisa seorang blogger masuk angin kemudian tidak menulis sama sekali? Bahkan masuk angin hampir satu tahun. Bisa membayangkannya?

Baca juga: Ada Apa dengan Path dan Paijo?

Saya menjelaskan dengan sedikit senyum di ujung bibir. Bahwa seorang blogger yang masuk angin ya memang seperti itu gejalanya. Tidak ada aktivitas sama sekali, baik blog maupun dirinya. Ya, namanya juga orang sedang masuk angin. Mau ngapa-ngapain pasti nggak enak.

Menulis sebuah blog post setahun sekali ya sudah sujud syukur. Kita harus memandang dari sudut pandang lain, bagaimana Sukirman berusaha untuk menulis sebuah post di setiap tahunnya. Jadi, bukan hak kita untuk menghakimi Sukirman. Justru kita harus memberi semangat kepada Sukirman. Bukan melakukan bully atas penyakit yang dialaminya.

Mengkomentari kegiatan orang lain tentu sangat membahagiakan. Namun, jangan lupa, menyampaikan kritik dan berkomentar juga ada etikanya. Jangan lupa untuk mengintrospeksi diri sendiri.
Paijo terlihat sedikit gembira dengan jawaban saya. Sembari mendengarkan, ia manggut-manggut tanda setuju. Namun, beberapa saat kemudian Paijo kembali mengrenyitkan dahi. Sepertinya masih ada yang mengganjal pikirnya.

Lha resolusi ‘makin rajin ngeblog’ setiap tahunnya itu gimana mas?”. Duh, pertanyaan yang cukup sederhana namun tidak cukup singkat untuk dijawab dengan penjelasan yang sederhana pula.

Saya harus memberikan penjelasan berkali-kali kepada Paijo. Seperti yang saya bilang tadi, mungkin saja Sukirman masuk angin. Jadi, setiap tahun dia selalu berdoa kepada Sang Kuasa agar dikuatkan. Masuk angin bukan perkara gampang. Rasanya badan nggak enak dan ingin sekali lekas sembuh. Namun apa daya? Tak kunjung jua.

Lek, sampeyan tau ndak? Kalo obat masuk angin bahkan kerokan sekalipun belum tentu mujarab untuk menyembuhkan masuk angin. Jadi, apa yang mujarab selanjutnya lek?”

“Apa?”

Jawabannya adalah doa. Apa yang lebih baik dari orang yang mendengarkan doa seseorang? Adalah mengamininya. Sukirman selalu berdoa di setiap tahunnya. Melalui sebuah post yang konsisten ia tulis. Mengantisipasi penyakit masuk anginnya kambuh lagi. Entah kenapa, selalu diawali oleh ‘bersih-bersih dashboard blog’ untuk mengawali kalimat pertama tulisan Sukirman.

Apa mau tak bantu bersihin, mas? - via pixabay.com


Paijo terlihat puas. Hati saya cukup lega karena jam sudah menunjukkan pukul 12 malam, waktunya pulang dan percakapan dengan Paijo malam ini berujung dengan memuaskan. Kopi, gorengan dan remang-remang angkringan yang menemani malam sudah cukup sampai di sini saja. Kami harus pulang.

Baca juga: Tips Desain Blog dari Blogger Profesional

Bagaimana kalau kami tidak pulang dan melewati tengah malam? Angin malam akan menghukum kami. Entah siapa yang akan masuk angin esok hari.

Selesai membayar, Paijo menoleh ke saya. Pikirku ia akan berpamitan atau semacam salaman. Ternyata tidak. Ia berbisik lirih. Pengunjung angkringan lain tentu tidak akan mendengar suaranya. Terlalu lirih.

“Jadi, Sukirman itu blogger angin-anginan ya, Lek?”



Header image credit: http://www.publicdomainpictures.net/

Komentar 101

Sampaikan pendapatmu di sini:

  1. Makjleb..diakhir kalimatnya.

    Sukirman dan paijo

    BalasHapus
  2. Siapa tahu ide sukirman itu tertiup angin, jadi mau nulis apa saja malah lupa. Semoga kita bukan blogger yang angin-anginan ahhahahahah.

    BalasHapus
  3. Anjayyy lah kalimat terakhirnya :-))

    Gue semula bingung kenapa pake analogi masuk angin. Tahunya buat itu.

    BalasHapus
  4. Canggih ih....jadi blogger angin-anginan ya? *langsung ngaca, bebersih dashboard*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau tak bantu beresin dashboardnya mbak? Sekalian tak ilangin *loh* haha...

      Hapus
  5. Saya terpelatuk membaca tulisan ini. :(
    Makasih bang jung =))

    BalasHapus
  6. Wahahah blogger angin-anginan...menohok sekali

    BalasHapus
  7. Ngahaha, aku banget inih. Ha ha.
    Kata seorang blogger sih, pasti ada aja yg nunggu tulisan kita, itu alasanku tetep ngeblog sih, paling nggak ada satu org yg seneng baca tulisan kita 😬

    BalasHapus
  8. nge-blog klo ga ada angin jadinya sumuk Bro #eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo anginnya makin banter malah masuk angin bro #ealah

      Hapus
  9. Pantesan dari tadi kentut mulu, ternyata ane masuk angin :3

    BalasHapus
  10. Kulo bakal terus ngeblog, walau mungkin akan masuk angin. Wong tolak angin masih buanyak, rek. :D

    BalasHapus
  11. Klo ada antangin buat blogger kayanya seru yak... jadi rajin gitu

    BalasHapus
  12. Ogitu, ya. Ah, saya juga termasuk blogger angin-anginan seperti Mas Paijo. :))

    BalasHapus
  13. Seketika merasa jadi blogger angin-anginan. -_-

    BalasHapus
  14. Dan aku wajib komen lagi kali ini 😂 semoga aku segera sembuh dari blogger angin-anginan

    BalasHapus
  15. Mantap mas Jung tulisannya. Rapih banget. Udah kayak baca Buku hahaha. Btw, aku juga sempet "masuk angin", tapi ya nggak sampe setaun juga nggak "masuk angin nya". Tapi udah sembuh, insyaallah. Hahaha

    BalasHapus
  16. Kepikiran ambil tema yang dijadikan cerita begini, mas..
    Analogi nya baguuss.

    *berasa dicubit.

    BalasHapus
  17. Kalo saya pas lagi angin-anginan biasanya "kerokan" pakai kopi.

    BalasHapus
  18. Blogger angin-anginan di pojok wb ada tuh.
    ada uda, ada wanda, ada mbak dian yang lagi angin2an, ada bang tigor, ada nadus juga dan masih bnyak lagi :))
    ndak mau jadi blogger angin2an ah.

    BalasHapus
  19. Tampaknya pada ketabok sama tulisannya jung

    BalasHapus
  20. Aduh, nabok banget tulisannya :(
    *ngepel dashboard

    BalasHapus
  21. alhamdulillah jarang masuk angin, semoga sehat selalu hahaha

    salam
    mysukmana.net

    BalasHapus
  22. semuanya pada tertipu kayanya nih dengan judul artikelnya masuk angin.

    ah yasudahlah ceritanya bagus tapi agak konyol di akhir artikel ternyata blogger angin anginan

    BalasHapus
  23. Siapa itu sukirman? Yang iklan Axis ya?

    Tapi kalo masuk angin terus2an bisa jadi karena terlalu banyak begadang, darilah itu sayangi badan, jgn begadang setiap malam

    BalasHapus
  24. Kayak baca novel (padahal jarang baca novel)

    Masih mending sih masuk angin dari pada masuk bui, gak bisa ngeblog sama sekali *krikkrikkrik

    BalasHapus
  25. Mudah-mudahan kita semua bisa selalu sehat, dan gak jadi blogger angin-anginan, ya...

    BalasHapus
  26. Wadoh mas jung ini. mak jleb banget :((
    Ben ora masuk angin, kudu sering sering mampir ke sini. heheh

    BalasHapus
  27. Aaaakkk....kalimat terakhirnya lumayan menohok ya, mas. Aku nda mau jadi blogger angin-anginan, tapi jika keadaan memaksa seperti itu bagaimana mas....... x'DDD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya gimana, wong sakit dipaksa sembuh ya ndak bisa. Ya mesti sembuh dulu :D

      Hapus
  28. Boleh numpang ngakak ya mz :)))))

    BalasHapus
  29. WALAAAH... KIRAAIN APA GITU BLOGGER MASUK ANGIN

    BalasHapus
  30. Blogger anging-anginan terdengar lebih keren dibanding blogger malas. Tapi ya blogger hanya bisa berencana, niat-kesempatan-ide yang menentukan. Hehe..

    BalasHapus
  31. hahaha aku kira siapa yg lagi masuk angin, ternyata angin-anginan toh,, ajak jleb juga termasuk aku haha

    BalasHapus
  32. Jadi nasihat dan pengingat buat kita blogger-blogger. Terkadang hidup memang penuh angin, yang memaksa sebagian kita menjadi sosok angin anginan.

    BalasHapus
  33. Wah.. tulisannya nyentil banget. Saya yang kadang masuk angin sebulan dua bulan aja udah nggak betah banget..

    BalasHapus
  34. Kipas2 pakai duit biar kanginan =))

    BalasHapus
  35. Blogger angin-anginan, haha iya betul, tak konsisten ya dalam menulis blog..

    Dan entah knp, akhir2 ini jadi blogger masuk angin, lagi jarang nulis, lagi lebih banyak baca buku, lagi stuck nyari ide apa lagi :l

    BalasHapus
  36. Duit2, nanti pasti jd semangat 45, hahaaha

    Kembali ke passion kita saat mulai ngeblog

    BalasHapus
  37. Setelah baca postingan ini jadi lebih semangat nge blog, takut nanti ada salah satu pengunjung setia saya yang galau seperti Paijo. hahahaha

    BalasHapus
  38. Kemaren lu bilang pengen bikin plot twist di tulisan ini Jung.
    Dan gue jawab, udah.

    Terus baca lagi rangkaian komentar di tulisan ini. Makin kebuktian, target lu kecapai.

    BalasHapus
  39. Paijo kok ngeyelan banget sik. Jadi pengen njitak.

    BalasHapus
  40. Aku sering masuk angin, semoga tidak menjadi blogger angin-anginan yah, hehehe..

    BalasHapus
  41. Hoahhhh pagi-pagi dah ngerasa ke sindiri.. sama si angin anginan

    BalasHapus
  42. Aku jadi merasa disentil, masih angin-anginan. :D

    BalasHapus
  43. Duh angin-anginan ya, engga serius. 😁

    BalasHapus
  44. Hehehe tujuan ngeblog kan beda2, ada yang buat online diary, ada yg nulis buat berbagi info, ada yang buat dimonetize bener2 buat cari penghasilan, dll. Tak apalah jadi bogger angin2an, kembali kepada niatnya ngeblog apa yang penting happy selama msh bisa ngeblog :D

    keluargahamsa(dot)com

    BalasHapus
  45. bersyukur ada kegiatan jadwal menulis dan berkomentar di wb. ini yg bikin gw semangat menulis. Dan memilih apa yg akan gw tulis nanti diblog. Ga mau disebut bloher angin2 nan haha

    BalasHapus
  46. Angin-anginan. Iya, ketika hanya ada angin segar saja dia nulis. Kalau aku, nulis ketika......hmmm...apa ya.
    Ketika mau nulis, belum tentu ide bisa keluar dan ditulis dalam blogspot.
    Ketika inget blog udah sebulan gak diisi, belom tentu ada ide.
    Ketika ide muncul..ah ya begitulah haha

    BalasHapus
  47. oh jadi yang suka angin-anginan itu ternyata lagi masuk angin ya hehe baru tau :D

    BalasHapus
  48. Arif blogger rajin, skripsi udah kelar mah bebas ya.

    BalasHapus
  49. Sukirman dan Paijo.. Analogi blogger yg ngena ni buat para blogger yg suka suka hati menulis apapun yg di inginkan


    Nice

    Thanks
    Kandida

    BalasHapus
  50. trus aku merasa tersudutkan dengan postingan ini, iya. dah berbulan-bulan merasa embuh.
    semangatin aku dong kak.

    BalasHapus
  51. Berarti harus makan tepat waktu ya Kak biar gak masuk angin heheheh

    BalasHapus
  52. lho, saya sering masuk angin tapi ga ngaruh sama semangat buat ngeblog... masuk angin ya biarin aja, kan yang nulis tangan, pikiran fokus sama ide-ide... tapiiiii, ga lupa sediain balsem sama setumpuk tolak bala..eh tolak angin plus cemilan nasi sama lauk pauknya.. kelar tuh masuk angin.. jiahahha

    BalasHapus
  53. Blogger angin-anginan apaan sih? Coba tak gugling dulu. :D

    BalasHapus
  54. Ah dirimyuuu selalu nendang tiap nulis hehehe..
    Emang iya sih penyakit blogger itu masuk angin :D LOL, semoga bisa terus konsisten yaa ngeblognya. Obatnya minum tolak angin biar ngak masuk angin :D

    BalasHapus
  55. Wakakakakakakkakakaka..
    bangke nih blog post huhu
    Bye Jung

    BalasHapus
  56. Berarti harus dikerok dulu mah biar gak masuk angin lagi.

    BalasHapus
  57. Blogger masuk angin ? Huft kayaknya perlu uang logam untuk di kerokin tuh sob :-D

    BalasHapus

Good Ideas. Great Stories.

Feel free if you want to send an email to me and ask anything, or just to say hello!

hello@jungjawa.com

Copyright © jungjawa 2018