Ada Apa Dengan Path dan Paijo? | Good Ideas. Great Stories.
path dan paijo_jungjawa.com


Tepat pada malam pergantian tahun baru yang lalu, Paijo bikin akun Path. Ya namanya juga anak gaul baru nan kekinian. Path adalah aplikasi wajib untuk dimiliki, hukumnya fardu ain. Dan bukan Paijo namanya jika tidak penasaran, ya mau gimana lagi. Lha wong Paijo itu emang bener-bener dibikin penasaran sama fitur aplikasi riya yang pernah dapet investasi dari Grupnya Pak Bakrie itu loh.

Namanya juga anak kekinian, Paijo yang baru menggunakan Path untuk pertama kalinya langsung mupeng dan terburu-buru chek-in. Eladalah, hal lucu ini dilihat oleh gadis pujaan desa belahan jiwanya Paijo, Sukiyem. Sukiyem yang awalnya serius nonton pertunjukan bakar duit alias kembang api, tiba-tiba langsung mengomel berantakan di depan Paijo. Lha gimana nggak ngomel? Paijo check-in Path di warung sego liwet milik Mbok Darmi. Ya wajar aja Sukiyem nesu-nesu. Menurut buku panduan Fundamentals of Famous People on Path, check-in itu ya wajib di tempat yang berkelas nan hits kekinian. Akhirnya Paijo ya ngalah, manut sarannya gendhuk Sukiyem buat nongki-nongki cantik di kafe terdekat. Tentunya bersama sang pujaan desa belahan jiwa.

Kalo bukan bareng si doi, ya mau dengan siapa lagi Paijo nongki-nongkinya? Lha, kalo ngopi dengan Mbak Raisa ya boleh lah. Paijo bisa senang dan apalagi kalo pulangnya dijemput oleh Mbak Isyana yang cakepnya overdosis. Tapi kalo dengan Mbak Jessica? Bisa kelar urusan dunia gara-gara sianida. Apalagi kan Paijo masih punya tanggungan memberi nafkah untuk Sukiyem nantinya. Panjang urusannya.

Sebenarnya, Paijo ini anak gaul Twitter loh. Ya bukan anak lama sih, cuman sudah hampir satu tahun berkicau dengan layanan 140 karakter milik Jack Dorsey tersebut. Tapi emang jiwanya si Paijo ini jiwa penasaran, masih inget kan gimana Paijo gampang kagum dengan seorang blogger profesional yang udah saya ceritakan tempo hari? Nah, Paijo ini make Path ya cuman gara-gara mengagumi orang Twitter juga.

Gimana mau nggak nggumun? Lha wong linimasa Twitter isinya cuman update status Path dari temen-temennya Paijo. Ya namanya juga cah ndeso, Twitter isi Path itu gampangnya seperti kaleng Khong Guan penuh harapan palsu yang isinya rengginang. Paijo jadi bingung dan akhirnya banyak nanya-nanya tentang Path ke saya.

Suatu hari, Paijo pernah nanya ke saya, kenapa Path kok bisa masuk nominasi aplikasi riya tahun lalu? Ya saya jelasin tho ya, kalo dengan Path itu kita bisa sedekah. Sedekah kesombongan misalnya. Dan itu hukumnya sunah, kalo dilakukan malah lebih bagus. Artinya sebagai pengguna, sudah bisa beramal untuk sesama pengguna Path. Kalo nggak gitu, ya gagal jadi pengguna Path yang budiman dong ya.

Hari berikutnya, Paijo mengirim pesan Whatsapp ke saya. Dia heran sama anak tetangga sebelah, Dek Miranti. Paijo cerita ke saya kalo Dek Miranti itu update Path pake hestek-hestek seperti yang ada di Twitter. Lha, saya ya ketawa ngekek hlo ya. Tapi kan ya nggak saya tulis wkwkwk di pesan saya, nanti dicap alay sama Paijo. Ya gengsi dong. Kita kan emang hidup di zaman yang menuntut kita untuk mengutamakan gengsi. Mensana in khekini an, in kore geng si sano yang artinya di dalam tubuh kekinian, terdapat jiwa yang gengsian. Yha!

Paijo juga baru sadar kalo aplikasi Path ini memang haibat betul. Gimana nggak, lha wong aplikasi kok ada fitur tidurnya. Tapi, bagi Paijo ini adalah suatu problematika yang berkecamuk dalam dirinya. Lha kok bisa? Ya, soalnya dia bingung kalo misal ya, lagi tidur-tiduran di amben rumahnya. Ya namanya juga wong deso, kalo capek kan ya ngaso sebentar diatas kasur pasti wuenak tenan. Masalahnya, Paijo harus mencet sleep-awake terus-terusan. Lha opo ya nggak bikin bingung tho ya?

Ya seperti kebingungan saya sama drama rok milik Mbak Agnez Mo ya beberapa waktu lalu bisa bikin geger dunia persilatan. Belum lagi Pak Menristek yang baru-baru ini bikin geger terkait isu LGBT. Duh ya, apa orang zaman sekarang itu hobi bikin geger dan membuat agenda tahunan buat bikin geger. Mungkin saja bikin geger adalah salah satu pengamalan Pancasila, sila ke lima koma satu. Warbiyasah!

Oh iya, Paijo juga pernah saya kasih tau kalo pada zaman dahulu kala, rakyat Path pernah digegerkan dengan peristiwa membaranya Jogja akibat tulisan Path dari Mbak Florence. Ya gitu, walaupun Path adalah aplikasi yang mengutamakan privasi, tetap saja ada celah yang rentan disalahgunakan. Paijo yakin bahwa, teman dekat bukanlah jaminan bahwa privasi kita terjaga. Ya, diri kita sendiri yang harus mampu menjaga privasi dan menciptakan privasi itu sendiri, apapun media sosial yang digunakan.

Paijo yang hampir satu bulan menggunakan Path, sudah mulai paham. Tentang kehidupan anak Path yang rindu akan love dan rajin sedekah riya. Atau seperti anak Twitter yang selalu crewet dan rajin berkomentar bersama hashtag movement yang nggak penting-penting amat. Mungkin juga seperti anak Facebook, terlalu serius dan emang susah diajak bercanda. Dan kemudian terakhir, ada MeTube, yang nggak tau ini anak siapa. Oh? Dia kan anak bangsa. Eh maksudnya karya anak bangsa. Ya kan?


Header image credit: path.com

Komentar 15

Sampaikan pendapatmu di sini:

  1. Paijo gaul bener :-D
    Nantis emua sosmed dia bikin :-D :-D

    BalasHapus
  2. Susahnya jadi anak kekinian ya. Tapi daripada kemunduran, nanti mentok. *iki wuopooo*

    BalasHapus
  3. hahaha Paijo... Paijo punya Path yang suka Check in sana sini, emang bener ya Path itu umbar ke sombongan aja

    BalasHapus
  4. wis toh, Paijo. bilangin Paijo ya kak add path gue, tenang aja isi path gue cuman foto2 screenshot akun ig dagelan dan dikasih caption dikit biar banyak yg loved di path -- ngga riya loh --

    BalasHapus
  5. Mungkin gua beda sama Paijo, sekarang gua malah pengin banget ngurang-ngurangin ngebuka sosmed Path, abis kayak buang-buang waktu aja gitu.

    BalasHapus
  6. Paijo gaul banget ya mas -_- wkwkw aku aja cuma main twitter wkwk itu ngoceh asal wkwkw nggak ada yang jelas sih. kalau fesbuk, udah hampir aku tinggalin :D

    BalasHapus
  7. Fotonya paijo manaaaaa kali bisa digebet

    BalasHapus
  8. Aku unisntall path karna lemot banget dan malesin mau riya kok yaa ke dia dia dia lagi hahaha

    BalasHapus
  9. Tapi Path masih belum sempurna tuh. Masa tidurnya nggak bisa with. Kalo foto, lokasi, dan yang lain bisa. Hahaha. Siapa tau ada yang mau pamer tidur bareng wakaka

    BalasHapus
  10. Keren Paijo udah maen Path kalo saya baru facebook aja sampai sekarang

    BalasHapus
  11. Mensana in khekini an, in kore geng si san leh uga nih. sesuai sama anak kekinian di path

    Oh jadi ketawa wkwk itu alay yaaa

    BalasHapus
  12. Paijo gaul abis hahaha, gue aja sampe sekarang belum punya path. Lagian path kebanyakan cuman ngumbar hal-hal yang ga penting, kurang suka. :D

    BalasHapus
  13. menurut ulun path itu alay. sekian.

    BalasHapus
  14. Aplikasi yg gak penting bang. Banyak mudaratnya.. hhaha

    BalasHapus
  15. Mas Paijo.. Uti ngga punya path.. tapi ini tulisan keren bingits..
    Salam buat Sukiyem ya happy weekend

    BalasHapus

Good Ideas. Great Stories.

Feel free if you want to send an email to me and ask anything, or just to say hello!

hello@jungjawa.com

Copyright © jungjawa 2021