Be Young and Ambitious | Good Ideas. Great Stories.

muda-dan-ambisius-jungjawa-blog

"Saya adalah anak muda yang sangat ambisius dan selalu ingin merasa terdepan dalam segala hal. Baik dalam karir maupun status sosial. Apa yang harus saya lakukan?"

Jawabannya adalah: bikin sesuatu!

Pernah gak lo menemukan permasalahan diatas? Permasalahan yang timbul gara-gara sebagai anak muda, lo pengen banget jadi yang terbaik diantara orang-orang disekitar lo. Keinginan yang ambisius untuk show up dan bikin kontribusi tapi nggak pernah terwujud. Bahkan cuman jadi wacana tiap tahun yang masuk di wish list for next year diakhir tahun.

Padahal, hal terbaik yang bisa dilakukan oleh anak muda ambisius mulai usia 18 tahun adalah dengan make something or build something. At least lo emang harus do something. Sebab lo nggak bakal bisa puas kalo cuman makan teori di kelas maupun dari buku-buku aja. Misalnya aja nggak punya kemampuan sebagai makers buat bikin sesuatu. Maka, hal pertama yang dapat kamu lakukan adalah do something. Belajar bikin sesuatu. Kalo emang lo mau bikin eksperimen ya bikin. Mau nulis ya ngeblog. Mau bikin aplikasi ya belajar ngoding.

Terimakasih banyak buat internet karena hidup kita bisa jadi lebih mudah dengan keberadaannya. Gini, kalo lo emang niat buat build something, lo harus pelajari dan belajar bagaimana cara membuatnya. Skill apapun nggak dengan gampangnya turun gitu aja dari langit terus lo tiba-tiba bisa bikin sesuatu. Tapi lo harus belajar secara bertahap bagaimana caranya membuat sesuatu. Ya secara step by step. Nggak ada yang instan, walaupun mie instan ya tetep harus dimasak, kan?
Banyak banget situs di internet kayak WikiHow, Quora, Stackoverflow atau <insert related site like WikiHow here please/> yang bisa lo pake buat referensi dan sebagai tempat belajar. Bahkan kalo buat belajar koding website, lo bisa dengan gampang belajar dari W3School. Gratis! Internet udah jadi school of life buat kita yang punya ambisi gede banget buat bikin sesuatu.

In a nutshell, internet punya potensi agar kita nggak diem sambil scrolling linimasa. Nggak cuman itu. Kita juga bisa ngebuktiin kalo internet cepet itu bermanfaat, toh ntar kita bisa ngejawab pertanyaannya bapak menteri komunikasi kita yang dulu, "Kalo ada internet cepet, mau kalian pake buat apa sih?"

"Buat belajar lah, Pak!"

Lagian kalo emang kita punya internet cepet, kita nggak perlu susah-susah download materi lagi. Mau buka video tutorial ya tinggal streaming Youtube aja. Toh, disana banyak banget channel edukatif yang bisa kita ambil manfaatnya. Belum lagi juga banyak kreator yang bikin video bagaimana cara-cara bikin sesuatu. Apalagi kalo lo anaknya emang gak bisa diem dan pengennya ngajak orang lain buat ikutan bikin sesuatu. Ya, tinggal dipraktekin ide kreatifnya dan bikin kolaborasi aja. Seru banget kan?

Sebenernya, anak muda yang ambisius adalah potensi yang emang harus dikembangkan. Bahkan Oliver Emberton pernah nulis di situs pribadinya tentang apa saja yang harus dilakukan oleh anak  muda yang ambisius, yakni bikin karya, ambil target yang besar, dan tetap fokus.

Bikin karya

Seperti yang gue bilang diatas, anak muda yang ambisius pasti pengen banget buat build something. Tapi masih aja ada aja yang cuman omong doang, mau bikin sesuatu tapi nggak mau belajar. Katanya mau bermanfaat buat orang lain tapi kerjaan sehari-hari nggak jelas mau ngapain nantinya.

Terus katanya mau bikin startup biar bisa solving real problem tapi kerjaannya tiap hari cuman nongkrong-nongkrong gak jelas. Eh, emangnya bikin startup segampang balikin telapak tangan? Ya nggak lah. Pasti ada progress-nya dong. Well, lo gak harus banget kok bikin sesuatu dengan sempurna. Kan ada yang namanya kolaborasi dan pengembangan. Hal lain yang lebih penting adalah lo jadi tau gimana caranya bikin sesuatu dan bisa membuatnya lebih baik lagi. Daripada lo cuman diem dan cuman bisa bergumam "Kapan ya gue bisa bikin kek gitu", lebih baik lo belajar dari sekarang!

Cari target yang besar

Gue pernah nulis kalo anak muda itu harus bikin taget yang emang seharusnya gede. Kenapa? Karena bikin target yang seratus persen itu bakalan lebih baik daripada bikin target yang cuman setengahnya. Artinya gini, target besar bakalan bikin lo menerima keberhasilan yang lebih besar apabila lo mengalami suatu kegagalan.

Contohnya, si A pengen banget tahun ini punya target bikin 50 produk dari perusahaannya. Sedangkan si B punya target bikin 30 produk saja, ya lebih rendah lah daripada si A. Dan nyatanya di akhir tahun, si A cuman bisa bikin 48 produk dan si B bisa bikin 30 produk. Si A gagal, nggak bisa memenuhi target yang udah dia bikin, sedangkan si B berhasil mencapai target. Tapi dari apa yang didapatkan, si A tentu lebih baik daripada si B.

Kegagalan nggak bikin si A gitu aja kalah dengan mudah dari si B. Dia cuman gagal memenuhi ambisinya yang gede. Sedangkan si B walaupun berhasil, dia masih nggak lebih baik dari si A. Easy to understand, right?

Stay Focus

Nah, ini nih! Keknya paling banyak dari kita itu sering nggak fokus kalo mau bikin sesuatu. Emang sih kita punya ambisi yang gede dan pengen banget buat build something. Tapi harus dibarengi dengan komitmen serius untuk fokus. Soalnya, kalo lo nggak fokus rasanya susah buat bikin target lo bisa tercapai. Misal tahun ini bikin itu, eh di pertengahan tahun pengen bikin yang lain, terus di akhir tahun beda lagi. Ya kapan selesainya?

Coba deh dipikir-pikir lagi, udah seharusnya anak muda yang ambisius mau memanfaatkan waktu dan energi yang mereka miliki dan bikin kontribusi menyelesaikan real problem yang ada di lapangan. Sesuatu yang memang meaningful buat kita semua. Kan katanya pengen reshaping the future of our country biar nggak jadi negara korupsi lagi. Iya nggak?

So, harus nunggu berapa abad lagi untuk build something?



First image credit: pixabay.com

Komentar 14

Sampaikan pendapatmu di sini:

  1. Benar mas, target harus yang besar. Kalaupun nantinya gagal, setidaknya kita sudah melakukannya dengan sungguh-sungguh. :-D

    BalasHapus
  2. Kalau saya masuk kategori anak muda ato udah tua, ya? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Fisik boleh tua. Tapi semangat tetep anak muda.

      Hapus
  3. Yang paling susah adalah fokus. Yah jadinya gitu, gak maksimal. Satublagi, konsisten. Itu juga susah.

    BalasHapus
  4. "Stop wishing, start doing" Mungkin quotes ini saya ambil sebagai kesimpulan atau pesan tersirat dari tulisan mas di atas.
    Di antara ketiga itu mungkin yang terbilang tidak mudah ya fokus dan mungkin ada sedikit kolerasinya dengan konsisten.

    BalasHapus
  5. Nah! Ini dia tulisan yang lagi pengen aku baca. Atuhlah. Poin ketiga, Stay Focus, aku rasa yang paling berat, deh. Kadang pas lagi brainstorming buat bikin karya, eh suka hilang fokus entah yang disengaja maupun enggak. Kudu kumahaa :'))

    BalasHapus
  6. tentu nya ngak usah kebanyakan teori, tapi langsung aksi nyata
    Anak muda sekarang, kebanyakan ini itu teori ono ini tapi karya nya ntar ntar ntar nunggu teori bener

    BalasHapus
  7. Yang muda harus berkarya! Tapi gue sendiri merasa sebagai anak muda belum menghasilkan karya apa-apa. Tapi dengan ngeblog gue merasa ada setitik jiwa gue untuk bisa menulis apa yang gue mau, nge-blog untuk berbagi, dan mana tau nanti gue bikin tulisan dan bisa membuat tulisan itu menjadi karya gue :)

    BalasHapus

Good Ideas. Great Stories.

Feel free if you want to send an email to me and ask anything, or just to say hello!

hello@jungjawa.com

Copyright © jungjawa 2018