Mengejar Passion, Coba Pikir Dulu | Good Ideas. Great Stories.


Passion is one great force that unleashes creativity, because if you're passionate about something, then you're more willing to take risks. - Yo Yo Ma

Setiap orang pasti punya passion. Yap, apapun passion yang dimiliki pastinya itulah hal yang disenangi. Ibaratkan sama mobil nih, passion itu ya bahan bakarnya. Tapi apakah tanpa bahan bakar, mobil bisa berjalan? Jelas bisa! Didorong atau ditarik. Cepat atau lambatnya mobil bergerak bergantung pada usaha untuk mendorong atau menarik mobilnya bukan?

Dan bicara tentang passion, siapa sih yang nggak mau kerja sesuai passion? Kerjanya enak, santai, punya banyak waktu karena kerja berasa nggak kerja, dapet gaji gede dan lain sebagainya. Tapi sebenarnya kita bener-bener ngerti tentang passion gak?

"Passion lu apa boy?"

*diem* *bingung*

Ada istilah dari orang Jawa yang berbunyi 'witing tresno jalaran e soko kulino'. Artinya kesukaan atau passion itu bisa dibentuk karena kebiasaan. Simpelnya sih passion bakal kebentuk disaat kita nyobain dan take a risk dengan segala hal. Kalo nggak pernah nyoba apa-apa gimana bisa tau passion milik kita, kan?

Baca juga: Resiko Desainer Grafis

Tapi ekspektasi hasil dari passion harus dibarengi dengan kerja keras dari proses yang panjang. Ngerti nggak? Jadi gini, misal lu mau jadi insinyur aerodinamika yang handal dengan harapan mampu mewujudkan kejayaan RI di wilayah udara nusantara. Bikin burung besi sekelas Boeing atau Airbus. Mulia banget kan?

Terus balik lagi ke diri lu tadi, sudah usaha apa sejauh ini? Lu memang punya big idea yang keren banget, tapi apakah lu peduli tentang hal-hal kecil untuk mewujudkan big idea yang udah lu rencanakan? Belajar sana-sini, update informasi terkini tentang teknologi, sepik-sepik mereka yang ada dibidangnya. Udah belum?

Semua orang pengen sukses tapi kerjaan lu supaya sukses aja masih males-malesan. Nggak ada kesuksesan yang instan bro. Emang sih generasi sekarang serba gampang. Kehadiran internet salah satunya bikin pengetahuan tersebar melalui internet, social-media tinggal pilih, cari bahan riset tinggal ketik di search engine. Kalo udah punya passion, tekuni dan nikmati. Terus pengen sukses dari passion ya beda lagi, perbanyak materi, kejar mereka yang ada dibidangnya. Tiap usaha pasti ada hasilnya, entah kecil apa besar, susah atau gampang, naik atau turun itu udah resiko. Karena untuk sukses dari yang kita inginkan itu bukan hanya tentang hasil, tapi apakah lu suka sama prosesnya?

Baca juga: Creativity (Creative Activity)

Dan satu lagi nih, passion itu bukan untuk terlihat keren atau bikin sesuatu yang something cool. Tapi dibalik passion itu ada kemauan untuk bekerja keras dengan konsekuensi trial and error yang tinggi.

The world keeps changing, guys, and you should too.





Header image credit: www.ipixel.com.sg

Komentar 46

Sampaikan pendapatmu di sini:

  1. Thanks Mas buat pencerahannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yak dijual dijual.. lampunya mbak lampunya mas. Jual murah jual murah~

      Hapus
  2. ah bener banget nih. mengejar passoion tentu harus diimbangin dengan kerja keras juga. harus siap gagal dan bangkit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap segalanya. Siap sukses, siap juga kalo gagal.

      Hapus
  3. Kalo kita sudah mencoba suatu bidang tapi kurang menyukai prosesnya. Mendingan terusin atau pindah bidang lain? Kadang kurang pede untuk ninggalin apa yang udah dijalanin walaupun kurang suka prosesnya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah buka klinik konsultasi nih.

      Coba dipikir dan direview ulang. Kalo gasuka alasannya kenapa, subjektif apa objektif. Kalo emang gasuka prosesnya apa betul udah ngejalanin prosesnya dengan baik. Siapa tau salah caranya aja.

      Tresno jalarane soko kulino

      Hapus
  4. Betul mas :) pengen punya keahlian itu memang butuh proses yang panjaaaaaaaaaaaang -__- Gue sering ketemu orang yang pengin banget punya passion tapi ya itu, gak mau ikutin prosesnya pengen yang serba instant. Yaelah.

    Btw nais artikel :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thanks bro.

      Kalo prosesnya instant, takutnya jatuh juga instant :)

      Hapus
  5. Gue sangat setuju dengan kalimat terakhir di postingan ini. Asli itu nendang banget.

    Mie instan aja nggak instan, harus direbus dulu. Apalagi kesuksesan. Azek.

    BalasHapus
  6. semua akan jadi lebih indah kalau kita punya passion dalam suatu hal.
    gue pun merasa gitu... passion membuat kita jadi lebih mau berusaha :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sip, passion membuar kita jadi lebih mau berusaha lebih lagi dan lagi.

      Hapus
  7. Salam kenal Mas arif munandar,
    saya langsung tergugah untuk mencari passion saya karena terkadang saya suka dengan berbgai hal sulit fokus, harus digali lagi, makasih mas arif sangat INSPIRING :)

    BalasHapus
  8. Passion ku sendiri banyak ngabisin duit. Hahah.. Makanya carik passion yang lain aja deh. Kadang masih bingung ini sebenarnya passion atau kesenangan semata :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Passionnya ngabisin duit. Hobinya nyari duit. Hehehe

      Hapus
  9. Yap, meskipun passion harus kudu kerja keras juga! :)

    BalasHapus
  10. Sebenernya ada dikotominya, ada passion, vision, dan mission.
    Tapi yg pasti saya mah maunya kerja yg bisa males-malesan, dapat duit banyak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo gitu kita harus tetap berjuang. Mau bagaimanapun dikotomi passion, vision atau apalah you name it. Ada benernya juga kok no pain no gain.

      Hapus
  11. Wah.. Tulisan ini semacam menampar saya, mas. Mengingatkan untuk menyikapi hal-hal kecil yang berhubungan dengan passion. 😃😃

    BalasHapus
  12. Setiap orang Indonesia itu selalu punya passion kok Bang. Minimal ya pas mendekati deadline lah, pasti kerjanya pakai passion karena ada pressure, hehehe. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Passion when under pressure. Nice try kang Wihik! :D

      Hapus
  13. Bener banget, nggak cuma biar terlihat keren, tapi ada trial dan error yang sering memakan waktu lama. Ah, semoga beneran bisa mengejar passion deh. :'D

    BalasHapus
  14. kejarlah passion kau bakal kecewa...

    *begitu kira2 komentar teman saya saat masih merintis karier dulu :)

    BalasHapus
  15. kalau kata bah Einstein.... Jenius itu 1% bakat, dan 99% kerja keras.... temukan apa yang 1% itu, kerjakan sisanya...

    BalasHapus
  16. Setalah gue baca-baca. Inti yang gue dapetin dari artikel ini adalah harus banyak-banyakin ngafal kosa kata bahasa inggris. Kebanyakan ga ngerti, jadinya harus buka translate google. -_-

    Salam kenal bang Arif. :))

    BalasHapus
  17. Baguuuss :)
    Passion itu kalo kita jalanin, sebanyak apa pun ga bakalan "cape" sama pekerjaannya

    BalasHapus
  18. Ah, paling keren emang kalo passion bisa jadi sumber penghasilan hidup. Hidup nilai 100!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang penting berusaha dan berdoa om. Hehe

      Hapus
  19. Tiap usaha pasti ada hasilnya, entah besar atau kecil. Ini yang sering gue lupa. Thank you Kang Jung udah mengingatkan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama bro. Udah sebaiknya kita saling mengingatkan kok

      Hapus
  20. Prosesnya emang panjang banget. Nggak dibayar juga nggak masalah, karena melalukan dengan hati. Pas sekalinya bisa menghasilkan uang dari passion itu, bahagia banget. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi uang juga bukan tujuan dari ngejalanin passion bro. Bisa abis di tengah jalan. Hehehe

      Hapus
  21. makasih ya pencerahannya, lagi nyoba-nyobain hal baru nih sambil nyari-nyari passion gue dimana hehehe

    BalasHapus
  22. kalau passion saya main game,haha.Khususnya main dota, pengen ikut liga nasional dan internasional. sejauh ini usaha yang dilakukan ya main game, latihan, nonton tutorial di youtube,update perkembangan info lewat fans page.

    BalasHapus
  23. Jujur saja, saat ini untuk membahas soal passion aku masih rabun, tiba tiba menjadi samar dan tak jelas -_-

    BalasHapus
  24. Never stop learnin' and keep tryin' uh oh~

    BalasHapus
  25. Passion itu kerja keras "SETUJU"

    BalasHapus

Good Ideas. Great Stories.

Feel free if you want to send an email to me and ask anything, or just to say hello!

hello@jungjawa.com

Copyright © jungjawa 2018