Berpikir Pesimis Tidak Bisa Menyelesaikan Masalahmu! | Good Ideas. Great Stories.
mengatasi pesimisme berlebihan


pe:simisme/n paham yang beranggapan atau memandang segala sesuatu dari sudut buruknya saja
Terlalu berlebihan nggak sih kalo kita anggap generasi muda sekarang lebih sering memandang pesimis berbagai permasalahan yang ada? Contohnya aja kalo asik ngebahas permasalahan politik dan isu-isu sosial. Ujung-ujungnya sering nyalahin orang lain daripada nyalahin diri sendiri. Kok gitu? Yaiyalah, mana ada yang mau nyalahin diri sendiri.

Padahal untuk menyelesaikan suatu masalah, kita bisa melihat dari sudut pandang yang paling mudah. Sebab kalo kita sudah terlanjur memanggap rumit suatu hal, maka hal lain juga akan terlihat rumit oleh kita. Ya kan belum tentu loh bro.

Permasalahan yang kita hadapi mungkin simpel dan nggak serempong yang kita bayangkan. Sebagai contoh kita bisa lihat startup yang udah ada deh. Mereka yang sukses emang pada dasarnya menyelesaikan berbagai masalah dasar dengan cara yang sederhana. Bukannya memandang dari sisi negatif, mereka justru mengkonversi sisi yang kita pandang sebelah mata menjadi sebuah produk yang mampu membantu banyak orang.

Jadi gini, nggak mungkin kan ketika kita ngebangun sebuah startup, diawali dengan rasa pesimis duluan. Soalnya, sekeren apapun idenya, startup kita nggak bakalan bisa bikin layanan yang lebih baik kalo dibayang-bayangi oleh pesimisme. Gimana mau bikin layanan yang baik dengan cara setengah hati?

optimisme dalam gelas
via anexactinglife.com


Ya sederhana aja. Tahap awal memulai startup emang gak gampang. Selain bikin tim yang solid, motivasi tim harus dijaga sejak awal. Menurut gue, elemen krusial dari sebuah startup adalah founder itu sendiri. Kalo gue perhatikan, ide startup yang ada ya gitu-gitu aja. Tapi makin lama banyak startup yang mati. Entah itu 3 bulan pertama sampai 1 tahun pertama terus hilang. Bahkan yang produknya belum launching sekalipun, sudah lebih dahulu bubar karena kehilangan motivasi.

Buat yang udah bubar dan hilang sama sekali, jangan pesimis. Evaluasi kegagalan yang ada dan bikin sadar diri buat nggak ngulangin kesalahan yang sama. Tapi ya itu tadi, kita harus punya mental baja. Anak muda kok gitu aja udah nyerah. Gitu aja udah ngerasa pesimis dan nggak bisa ngelakuin. Kalo masih muda ya saatnya buang jauh-jauh rasa pesimis tadi.

Kalo kita ngelihat sesuatu dari buruknya aja ya mau sampai kapan kita tetap stuck disitu aja. Nggak bisa kemana-mana deh.

Nah, buat yang sering ngerasa pesimis dan nggak pede, jangan gitu deh. Jangan berpikir akan gagal dan kemudian menyerah, karena gimana caranya sukses kalo pesimisme sering melanda mental kita. Bersyukurlah ketika mengalami kegagalan, karena kita hidup di jaman dengan teknologi yang memudahkan kita untuk belajar dan terus berkembang. Bahkan, kegagalan orang lain dapat kita temukan dengan nanya ke Google.

“Okay Google, apa salah startup saya?”


Image credit: gratisography.com

Komentar 5

Sampaikan pendapatmu di sini:

  1. Yap bener banget. Tanpa dipungkiri pesimis itu menjadi momok untuk banyak orang. Tp kalo berani cari peluang, pesimis bisa jadi optimis. Kan, semua diciptakan gak cuma satu sisi saja. Mungkin kalo masalah startup, banyak yg gulung tikar di awal soalnya kurang promosi yak? CMIIW.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo kurang promosi sih bukan jadi masalah utama, menurut aku sih karena kehabisan nafas :D

      Hapus
  2. Tapi yang paling sulit itu nyari motivasi yang kuat, cees.

    Pesimis, males, kurang fokus dsb. Tidak akan terjadi jika ada motivasi yg kuat. Dan, ketika punya motivasi pun, belum tentu masalah ini bisa teratasi. Unsur psikologis paling berpengaruh sih..

    BalasHapus

Good Ideas. Great Stories.

Feel free if you want to send an email to me and ask anything, or just to say hello!

hello@jungjawa.com

Copyright © jungjawa 2018