Shopious, Hidupkan Social Media Commerce di Indonesia

Disclaimer: Pada Tahun 2016, Startup Shopious sudah menutup layanannya.


“If men liked shopping, they'd call it research.” - Cynthia Nelms
Tau nggak pengguna internet aktif di Indonesia ini berapa? Menurut laporan WeAreSocial, Indonesia memiliki 72,7 juta pengguna internet aktif dan 72 juta pengguna aktif media sosial. Angka ini dibarengi dengan prospek e-commerce di tahun 2015 yang akan meningkat sebesar 60%-70%. Gede banget kan? Apalagi Indonesia sebagai negara kepulauan yang luas memiliki pasar e-commerce yang cukup besar. Hal inilah yang membuat banyak pelaku toko online di Indonesia menggunakan social-media sebagai tempat berjualan.

Salah satu social-media yang sering digunakan untuk berjualan secara online adalah Instagram. Yap! Menurut survey yang dilakukan oleh JakPat, sebesar 52% dari 379 responden senang menggunakan Instagram untuk jualan fashion ataupun sekedar mencari fashion yang mereka sukai. Tentu saja ini adalah big opportunity bagi para pelaku bisnis online.


Namun hal itu tentu saja masih memiliki kendala seperti ada aja kok konsumen yang khawatir sama peristiwa penipuan-penipuan toko online yang ngerugiin banget. Plus masalah kartu debit dan kredit yang masih minim digunakan sama orang-orang Indonesia masih menjadi kendala lain yang harus dihadapi para pelaku bisnis online.

Selain itu kalo pelaku bisnis online make social-media sebagai media promosi maka pasar dari toko mereka terbatas banget. Ya cuman mereka yang ngefollow atau unfortunately end up and catch-up dengan keyword dagangan mereka.

Untungnya ada Shopious yang bakalan ngebantu permasalahan diatas. Shopious ini secara sederhananya adalah agregator toko online di Instagram. Jadi buat kamu yang punya toko online dan berniat melebarkan pasar kayaknya layanan Shopious ini pas banget deh buat kamu. Cucok!



Kalo mau jualan caranya gimana?


Gampang. Cukup daftarin akun Instagram toko online kamu melalui Shopious. Dari sana kamu bakalan dihubungi sama pihak Shopious untuk lebih lanjut. Tapi perlu di inget nih, tim Shopious akan melakukan seleksi ketat terhadap toko-toko yang dipajang di layanan mereka. Apalagi dengan sistem membership yang dilakukan guna menciptakan ekosistem yang trusted. Hal ini dilakukan untuk menjaga kepercayaan konsumen kedepannya. Jadi buat kamu yang mau tipu-tipu minggir dulu aja deh.

Boleh tau cara kerjanya?


Boleh banget! Jadi gini, kamu gak perlu ribet-ribet buat ngebikin toko online dan belajar skill coding buat bikin web toko online kamu. Simply, Shopious akan mengambil foto koleksi barang dagangan kamu dari Instagram untuk dipajang di website Shopious. Jadi yang perlu kamu lakukan cuman duduk manis dirumah sambil update produk-produk aja lewat Instagram. It’s a good thing, right?

Oh iya, jangan lupa buat bikin toko mu jadi berkualitas. Tentunya selain foto produk yang oke, detail dari produk yang kamu jual juga harus kamu berikan sejujur mungkin dan spesifik. Jangan lupa juga untuk memberikan kontak yang lengkap. Nggak mau kan calon pembeli yang highly potential pergi karena susah ngehubungin kamu? 

Nantinya calon pembeli akan menghubungi penjual secara langsung dan transaksi jual beli dilakukan langsung oleh pembeli dan pedagang. Dari sini Shopious menyerahkan transaksi kepada kedua belah pihak secara langsung.



Shopious juga mengembangkan fitur like mirip Instagram berbentuk hati yang menambah pengalaman belanja kamu. Cara kerja dari fitur ini simpel banget kok. Setiap kamu vote up/down barang maka Shopious akan memahami selera belanja kamu. Harapannya kedepan Shopious mampu memberikan rekomendasi barang yang relevan buat kamu.


Jadi sekarang ini social media commerce emang lagi ngehits banget di Indonesia karena penduduknya yang sangat sosial dan jumlah pengguna yang banyak. Disitulah Shopious hadir guna menjembatani para pelaku social media commerce. Kalo memang layanan ini bagus, boleh kok kamu coba. Seenggaknya kamu ngebantu menyebarkan informasi ini kepada mereka yang membutuhkan. At the end tentunya dengan menumbuhkan industri e-commerce dan mampu menggerakan ekonomi baru di Indonesia kedepannya. Kalo nggak sekarang kita yang nggerakin mau siapa dan kapan lagi?


Header image credit: www.ruevenue.com

Komentar

  1. Keren yah situsnya, tapi sayang aku nggak pernah belanja online, seperti di atas, aku masih takut banget kena tipu, atau entar nyasar lah ini lah dan berbagai macamnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cepat atau lambat sistem dan teknologi akan negbuatnya jadi lebih mudah, aman dan tentunya semakin bagus kok rul. Liat aja nanti :))

      Hapus
  2. Ini kalau aku bilang startup bener, Bang? :D Terima kasih banyak koreksinya! :)
    Wah asik gitu ya, tinggal daftarin akun instagram.Biasanya sih harus upload dulu, ini langsung otomatis gitu ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap bener banget!

      Iya, nanti tim Shopious yg bakalan ngupload di website mereka.

      Hapus
  3. sekarang persaingan bisnis online makin ketat~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap! Mau gak mau harus cari cara lain biar stand out dari kompetitor.

      Hapus
  4. banyak website belanja online ya, jadi lebih enak belanja tinggal klik2 aja. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ranah e-commerce lagi naik daun soalnya.

      Hapus
  5. Wow, keren banget, emang e-commerce lagi rame-ramenya, matahari aja bikin. terus di instagram juga lagi rame2nya jualan, good insight nih Shopious! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak. Pasar e-commerce lagi naik daun nih. Matahari juga bikin MatahariMall. Makin banyak vendor dan kompetitor bakalan nguntungin konsumen juga nih :))

      Hapus
  6. Ini kayak direktori toko online yak.. Tapi uda ngerangkul Instagram. Gilak, tuh pengguna internet banyak banget.. Kalok yang belik 0.1% nya aja uda bisa hidup bahagia.. :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yap! Direktori toko online tapi yang trusted aja dong tentunya.
      Hehehe gausah dibayangin deh perkaliannya..

      Hapus
  7. Jung, tulisan kamu makin lama makin bagus, tapi coba EYD-nya dipelajari lagi biar makin sempurna. Soal Shopious, aku udah coba main dan jajan makeup di sana, kalau kayak gini, agregator itu semacam lepas tanggung jawab ya, karena segala bentuk konsekuensi itu ada di pihak penjual dan calon pembeli. menarik untuk memperdalam konsep begini, nih. Anw aku juga nulis tentang doi, lho. Muahahaha. Cek ke sini ~ http://www.unidzalika.com/2015/05/keunikan-berbelanja-di-agregator-online.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah makasih banyak masukannya kakak :))

      Udah di cek jugaaaa :D

      Hapus
  8. Sepertinya lebih fokus ke cewek ya mas?

    Tapi sepertinya bakal bisa bersaing dengan yang lain. Mudah-mudahan aja bisa lebih aman dan terjangkau.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, fashion cewek gitu fokusnya. Ya kita liat aja kesuksesannya nanti :D

      Hapus
  9. website nya bagus dan beberapa kali saya sudah mencoba belanja online. Dan sejauh ini, dari beberapa toko online tsb, cukup rekomended karena transaksi aman dan nyaman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ada testimoninya juga nih dari pengguna Shopious :D

      Hapus

Posting Komentar

Popular Post

Pengalaman Pengembalian Dana (Refund) Tiket Pesawat di Traveloka

LOGO BARU PIZZA HUT

SAMUDRA!